Tempat menghantar karya secara online. Setiap karya yang terpilih akan disiarkan di blog yang bersesuaian. Anda juga boleh mempromosikan blog anda dengan menyertakan URL website anda. Selamat berkarya!


Sila isikan karya anda di sini.

Nama
Nama Pena
Email
URL (Jika Ada)
Mahu Papar URL (Jika Ada)
Tema Karya
Jenis Karya
Bukan original, nyatakan sumber
Tajuk Karya
Isi Karya


* Hanya karya yang terpilih sahaja akan disiarkan. Sila hantar karya yang mempunyai perenggan, susunan bahasa dan ejaan yang betul bagi memudahkan proses suntingan yang dilakukan secara manual.


* Penulisan yang menggunakan bahasa SMS atau singkatan yang keterlaluan tidak akan dilayan. Terima kasih.

Pemilik Cinta Paling Hebat

Pemilik cinta paling hebat

Akulah pemilik cinta paling hebat!
jika bulan boleh kupikat
pasti matahari sedih dan merungut
jika cintaku boleh diduplikat
pasti bahagia seluruh warga dunia sejagat
syukur,nilai moralku bukan dibawah agregat
jika tidak,semua lelaki adalah bujang terlajak dan duda merempat!

Akulah pemilik cinta paling hebat!
cintaku likat dalam darah
ligat mengalir tanpa terencat
cintaku kuat!
mampu menyingsing lengan menumbuk perasaan
menyenteng seluar memijak kehampaan
melebar tangan melempar pelukan
Apa dalam pelukanku?
O cahaya kebahagiaan!

Akulah pemilik cinta paling hebat!
kedua terhebat selepas segala-galanya tentang tuhan
Aku bangga menjadi pemiliknya!
cuma masih menunggu gerangan gadis watak utama
aku tersekat sedikit terpinga-terpinga,menunggu dan tertanya-tanya
siapakah gadis bertuah yang akan menerimanya?

Ah!
kepada gadis-gadis diluar sana
yang membaca sajak ini dengan rasa hampa
setelah kecewa dengan cinta lama yang lara
janji-janji haprak lelaki durjana
kata-kata manis melaut menyumbat membuat meluat
dan ego tebal lelaki bebal membuat kau menyesal

Campakkan mereka semua dalam tong sampah memori menyampah!
jangan bersedih dan meneguk pedih
arahkan langkah hatimu padaku
Ayuh!

Pastinya
dengan lagu-lagu sayang dan rindu yang tak berpunya
akan ku sambut kamu sebagai tetamu hatiku
kerna
janji-janji ku adalah tali-temali besi tuk diikat sampai mati
kata-kata manisku adalah kopi penuh gula
tetap pahit walau semanis mana; tetap mahu tanpa jemu
Dan egoku?

O inilah dia ego seorang penyair cinta!
takkan terkongkong hidupmu dengan berjalan dibelakangku
namun bukan ku dayus untuk membiarkan kau dihadapan memimpin jalan
tetapi,berjalanlah seiring selangkah disisiku
selayaknya pasangan hidup sama cekal sama tabah

Cepat!
tempat kosong cuma satu
dalam hati ada takhta menanti
percayalah
kerna akulah pemilik cinta paling hebat didunia ini!

-S.Syahmi-
sajaksyafiqsyahmi.blogspot.com

 

Puisi: Mendepang Masa Depan

Mendepang Masa Depan

Ayuh!
Bangkitlah wahai muridku,
Buangkan selimut mimpi,
Ketika fajar mengetuk pintu hari,
Mulakan langkah berani,
Membawa Watikah Amanah dan Janji!

Muridku,
Tahukah kau?
Bahawa saban waktu,
Betapa lebatnya dedaun ilmu,
Secepat musim berlalu,
TETAPI..,
Manakan mampu meneduhkan hidupmu,
Jika usahamu kian pantas dihambat jemu

Muridku,
Cuba kau helakan nafas kentalmu,
Pada Ayah, pada Bonda, jua pada Gurumu,
Bahawa gunung harapan bias kau daki,
Puncak menara bisa kau jejaki,
Dan ketahuilah!
Ketika bibir suria menguntum senyum,
Lalu menghulurkan jemari halusnya,
Serta melambai ucapan 'SOBAHUL KHAIR'
Dan 'AHLAN WASAHALAN' buatmu tetamu terhormatnya…
Maka mengertilah! Bahawa indah cahayanya,
Akan menemani tiap jejak sepatu putihmu,
Menuju teratak ilmu itu..
Yakinlah bahawa kejayaanmu kebanggaanku,
Manakala,
Ketewasanmu kegagalanku,
Muridku,
Biarpun Hari Depanmu,
Masih dalam dua kemungkinan,
Namun biarlah – 'UTARA' dan 'SELATAN'
Menjadi tawanan!

Nukilan: Restu Kasih



Sumber: http://ipuisi.com/puisi-melayu-2

Rindu ku + Nadi ku = KAU

Rindu ku + Nadi ku = KAU

tumblr lex2adNbFg1qdbbywo1 500 Rindu ku + Nadi ku = KAU

Sakitnya rindu
pedihnya perit mengusik jiwa
hendak ku sampaikan tapi pada siapa.

Kalau boleh ingin aku lagukan rinduku
namun pasti bait nya mengundang tangis

Andai ku coretkan pada kertas
rinduku pasti kan penuh sehalaman

Andai boleh kusampai kan
pada bulan pada bintang
simpankan lah rahsia ku nan satu itu,

Bawala ia kepadanya.
rasakan la ia padanya
sakitnya rindu
pedihnya perit.

Bukan hendak merasakan padanya
rasa derita rindu
Tetapi ku hanya hendak menyampai kan pesan hatiku.

Rinduku bukannya lautan
yg ada pasang surutnya

Rinduku bukannya musim
yang ada penggal-penggalnya

Kerana,

Rinduku ini adalah sekeping rasa
yg tak pernah hiilang..
ianya sejuk bagaikan udara
ianya terang bagaikan cahaya.
dan pastinya
ianya tiap detik degup nadiku.

Kau rinduku,
kaulah nadiku,
tak mungkin dapat ku hidup
tanpamu, rinduku.

Walau pun perit sakitnya rindu,
namun kau tetap yg kumahu.
satu-satunya kamu.
nadiku, rinduku.

Nukilan:
Feeza A. Hassan

http://norhafitzahashruff.blogspot.com/



Sumber: http://ipuisi.com/puisi-melayu-rindu

Sajak Untuk Guru: Harapan Murid

Harapan Murid
(Didedikasikan Kepada Para Guru)

Kepada insan dicinta
oleh segala mulia.

Kau adalah sang pelukis
yang melakar garis
dan menentu warna
penghias buana
di hari muka.

Berusmu
adalah lisan, tulisan dan tingkah laku.

Tinta warnamu
adalah tauladan dan ilmu.

Studiomu
adalah bangunan sekolah ini.

Kanvasmu
adalah kami.

Wahai guru tercinta
Tumpahkanlah segala warna-warna bahagia
lakarlah segala garis-garis jaya
di atas kami-kami semua
siputih muda
yang sedang menadah tangan terbuka.

Agar nanti
pabila dunia melihat kami
akan berdetik hatinya:

“Inilah karya agung
oleh kau, sang pelukis ulung!”

TeacherAndStudent1 Sajak Untuk Guru: Harapan Murid

Nukilan:
Fikrul Mustanir
April 2010

http://fikru1mustanir.wordpress.com



Sumber: http://ipuisi.com/sajak-untuk-guru-harapan-murid

Puisi: Jenuh

Jenuh

Tterdampar aku disebuah waktu
termenung aku diruang itu
galau galau galau…
ssttt… jangan ganggu aku!

Sepi hatiku sepi jiwaku
aku terjatuh, jauh!
genangan air dimataku penuh
aku takut…

Ingin ku panggil namamu, aku tak mampu
Ingin ku tatap wajahmu, aku malu
Hati ini lumpuh
Otak ini buntu

Lalu aku bertanya pada diriku, ada apa denganku
iapun menjawab, rindu?
bukan, bukan itu
lalu apa yang kau maksud
apakah kau sendiri tau?
resahpun menjawab, Jenuh

Nukilan:
Warasti



Sumber: http:www.//ipuisi.com/puisi-jenuh