Tempat menghantar karya secara online. Setiap karya yang terpilih akan disiarkan di blog yang bersesuaian. Anda juga boleh mempromosikan blog anda dengan menyertakan URL website anda. Selamat berkarya!


Sila isikan karya anda di sini.

Nama
Nama Pena
Email
URL (Jika Ada)
Mahu Papar URL (Jika Ada)
Tema Karya
Jenis Karya
Bukan original, nyatakan sumber
Tajuk Karya
Isi Karya


* Hanya karya yang terpilih sahaja akan disiarkan. Sila hantar karya yang mempunyai perenggan, susunan bahasa dan ejaan yang betul bagi memudahkan proses suntingan yang dilakukan secara manual.


* Penulisan yang menggunakan bahasa SMS atau singkatan yang keterlaluan tidak akan dilayan. Terima kasih.

Puisi Ketuhanan : Terimalah Taubatku

Terimalah Taubatku

Kupernah miliki teman
Di saat tiada siapa peduli
Ayahanda bonda terlalu asyik mencari rezeki
Acapkali mendesak itu ini
Dialah insan yang paling memahami
Katanya
"Usah fikir-fikir lagi masalah itu,
Lupakan dan teruskan hidupmu. Hidup ini mesti dinikmati"

Bawalah aku olehnya ke dunia itu
Hati yang gundah mula bergelora
Takut untuk mencuba kutepis kerna nafsu
Nasihat orang tua kuganti ajakannya
Bisikan iblis penghasut terus menggoda
Hati yang hitam terus kelam
Akal yang kebelakang terus songsang
Jiwa yang sempit terus terhimpit

aku pembunuh paling kejam
aku penghancur harapan ayah bonda
aku pemusnah iman yang tersisa
aku pelenyap tarbiyah yang sedang dibina
hanya kerana rasa kecewa yang dicipta-cipta

taubat Puisi Ketuhanan : Terimalah Taubatku

Entah bila
Entah bagaimana
Tersedarlah diriku agar menghitung usia yang berlalu
Tidak pula bisa kukira
Berapa lagikah usia yang aku ada
Untuk menggantikan dosa dengan pahala

Aku mulai terjaga
Akulah mangsa tipu daya fatamorgana
Mujurlah ada teman yang sudi
Mengajakku kembali ke fitrah asal
Pintu hidayah telah terbuka
Terimalah taubatku ya ilahi!

Nukilan:
NuRmaWaddah


Sumber: http://www.ipuisi.com/puisi-ketuhanan-terimalah-taubatku

Tiada ulasan:

Catat Ulasan