Tempat menghantar karya secara online. Setiap karya yang terpilih akan disiarkan di blog yang bersesuaian. Anda juga boleh mempromosikan blog anda dengan menyertakan URL website anda. Selamat berkarya!


Sila isikan karya anda di sini.

Nama
Nama Pena
Email
URL (Jika Ada)
Mahu Papar URL (Jika Ada)
Tema Karya
Jenis Karya
Bukan original, nyatakan sumber
Tajuk Karya
Isi Karya


* Hanya karya yang terpilih sahaja akan disiarkan. Sila hantar karya yang mempunyai perenggan, susunan bahasa dan ejaan yang betul bagi memudahkan proses suntingan yang dilakukan secara manual.


* Penulisan yang menggunakan bahasa SMS atau singkatan yang keterlaluan tidak akan dilayan. Terima kasih.

Sajak: Cahaya

Cahaya

Mengenal mentari belum tentu mengenal panasnya,
kerna dibalik pandangan ada tersimpan rahsia,
ditiap kenangan ada tersorok luka,
dibelakang cerita ada wajah gembira,
tersiksa kerana menahan gelora jiwa,
adalah bahagia ditutup derita.

Usahlah dikejar sinar mentari,
yang langitnya bakal kelam menyambut pelangi,
seperti menanam padi di tepi perigi,
seperti memasang pelita disiang hari,
seperti melakar mimpi dan imaginasi;
pada awan hitam yang tidak suci,
menunggu masa untuk diganti.

Di bawah suria aku menanggung kesan,
cuba merobek makna dari setiap ciptaan,
ghairah memunggah maksud sang kehidupan,
sehingga ku rela terpasung kaki dan tangan,
ditarik ke hulu ke hilir mencari bantuan,
demi Dia aku diam kaku dari mencari keuntungan,
kerna Dia aku tak mengalah dalam gawat pertembungan,
hanya Dia yang menabur rahmat dibalik percaturan,
nikmat dipersimpangan jalan; memilih indah dalam seksaan.

Matahari tidak akan faham,
seperti insan berjalan dalam kelam,
tersilap langkah jatuh ke gaung dalam,
memekik meminta bantuan sesudah malam,
menginginkan cahaya untuk menghalau seram,
didalam sepi hutan bukit yang suram.

Datanglah cahaya dari mana kau berada,
kerana aku mendamba kau hadir segera,
menemani aku berjalan menghadap sengsara,
dan bersama aku hingga melangkah ke syurga,
yakni tempat berhimpunnya pencinta Pencipta.

Nukilan: azzuhri


Sumber: http://www.ipuisi.com

Tuhan Juga Cemburu

Tuhan Juga Cemburu

Utuh benar cinta kita sehingga tuhan juga cemburu.
Namun, perlukah kita dipisah sebegini rupa.
Seperti semalam semuanya, masih baru setiap rasa.
Segala rasa cinta mengabui hawa kecewa.

Sayang, bukankah tuhan yang mempertemukan kita.
Sayang, hati ini hancur luluh remuk dipijak ibarat jentolak.
Sayang, kini malamku tidak seperti dahulu.
Sayang, air mata ini yang bergenang dibawah bintang.

Apakan aku lakukan setelah kini segala berubah
Apakan daya melawan takdir yang Maha Esa
Apakan cerita kita ini disanjung pujangga
Apakan ia sebaris kisah cinta agung yang gagal

Senyuman mu, sentuhan mu, ucapan mu, gerak langkah mu, teguran mu, pelukan mu, akan aku kenang dan akan aku bawa bertemu kau pabila tiba waktunya kelak.

Ingin aku sampaikan surat ini untuk kau tahu rasa yang ada ini mustahil mereput. Rasa yang ada ini mustahil luput reput ibarat kayu yang menghempap dan kekal kukuh ke akhir nafas.

Sayang aku bangga kerana kisah cinta kita membuat tuhan berasa cemburu.

*Didedikasi kan khas untuk Puan Hayati Hussin. Balu kepada arwah Mohd Helmi Hussain yang bertemu ajal dalam kisah tragik hujung November lalu.

Nukilan: Anonimus


Sumber: http://www.ipuisi.com

Sajak: Bumi Manusia , Cuma Bersinggah

NBumi Manusia , Cuma Bersinggah

Bumi hijau , bertukar merah,
langit biru , bertukar kelabu,
manusia janggal semakin bertambah,
semua harta berada di mata ,
mereka bagaikan bermain dengan api ,
tetapi takut bermain air ,
mereka takut kepada kemiskinan ,
tetapi tidak kepada ALLAH ,
mereka bagaikan manusia tanpa akal ,
mereka berprinsipkan politikal ,
mereka berperang ,
tetapi bukan mereka yang merasa seksanya ,
bukan mereka menjadi mangsa ,
dunia ini cuma seketika ,
tempat kita untuk menyinggah ,
tetapi mereka leka ,
menyangka pondok sebagai rumah ,
pendek sungguh akal mereka ,
bagai akal haiwan berjasad manusia .

Nukilan:
Aiman


Sumber: http://www.ipuisi.com

Jalan - Jalang

Jalan – jalang

Di sebuah lorong yang gelap
ade seorang lelaki
berbadan sasa, berambut panjang, bertumit tinggi

kumisnya sudah di cukur rapi
tapi bulu kakinya tetap runcing berduri

dia menyapa ku
katanya;
hanya lima puluh ringgit!!!

aku tak mahu
aku lebih suka yang asli
berkumis nipis
berjanggut halus
gempal berisi

kataku;
sedap dipeluk
serta bercumbu rayu

dia ketawa
aku hairan

katanya;
itulah dia dipagi hari
waktu bekerja hingga pukul lima pagi…

Nukilan:
anak tekukur


Sumber: http://www.ipuisi.com

Sajak: Masakan Aku Pelupa

Masakan Aku Pelupa

Hari demi hari
Aku meniti pada bait-bait jasamu
Bukan aku kacang melupakan kulitnya
Bukan aku jadi kaduk memanjat junjung
Bukan aku jadi jebat derhaka
Bukan aku pelupa, bukan aku pelupa
Bukan aku tak setia, bukan aku tak setia.

Hari kelmarin
Engkau berdiri didadaku bak lilin sakti
Bukan aku merendahkan nyalamu
Bukan aku ribut memadam semangatmu
Bukan aku halilintar memancung
Segala-gala pengorbananmu
Bukan aku pelupa, bukan aku pelupa
Bukan aku pemusnah jasa, bukan aku pemusnah jasa.
Datuk nenek berpesan
Budi baik mesti dijunjung
Jasa mulia mesti diagong-agong
Hidup biar jadi sinaran bulan
Hidup biar jadi embun penawar
Yang tua usah dilangkah badannya
Yang muda usah dilambung-lambung semangatnya.

Guruku
Lilinku, pelitaku dan semangatku
Yang menyala sejuta cahaya pada urat nadi
Jantung hati.

Guruku
Aku bertanya acap kali kepada dunia
Dunia tersenyum andai aku jadi pendidik
Nusa bangsa yang rela demi Tuhanmu
Menjalin setia tugas.

Guruku
Bertanya acap kali dunia kepadaku
Bagaimana mahu hidup tanpa ilmu
Aku angguk setia
Akulah manusia berjasa seumur masa
Ke kaki langit budiku menjalar setia.

Karya
Sollehin Shah
28-12-2010

Sumber: http://www.ipuisi.com/sajak-masakan-aku-pelupa

Sajak: Bila Isteri Menangis

menangis Sajak: Bila Isteri Menangis

Bila isteri menangis
ada sedih luka terhiris
ada berontak perang krisis
ada sayu jiwa terguris
ada singgung dalam gerimis

Bila isteri menangis
kau perlu di depan menyapanya
kau perlu di belakang mendokongnya
usah biar dia sendiri memikul resah
usah ajar dia sendiri melawah kesah

Bila isteri menangis
lagunya mesti kau dengar
kaulah nyawa keliling pinggang
kaulah tiang dia berpegang
jangan tinggal dia keseorangan

Nukilan: amrirani
URL : puisipakwi.blogspot.com

Sajak Buat Kekasih

ponandzi40 Puisi Buat Kekasih

Puisi Buat Kekasih

Kekasih,
aku gembira mengenalimu,
aku selesa mendampingimu,
aku ikhlas mencintaimu,
aku bahagia menyayangimu...

Kekasih,
terima kasih kerana
memberi peluang untuk mencintaimu,
terima kasih kerana
sering meluangkan masa disisiku,
terima kasih kerana
sentiasa membahagiakan aku,
terima kasih kerana
memberi kesempatan untuk kepadaku untuk menjadi kekasihmu...

Kekasih,
aku ingin kau tahu,
hanya kau yang kucinta,
Tiada yang lain hingga hembusan nafasku yang terakhir...
I LOVE YOU FOR EVER!!


Nama Pena: ila
Email: gadizjiwang@rocketmail.com

Puisi : Si Kelambu Melayu

Di sebalik gegak gempita sang kelembai mufassir dunia yang sedang diamun mimpi,
Di sebalik kelambu malam yang dipasang untuk mengelak dari si nyamuk gigitan,
Di saat itu si kelembai hanya duduk membutirkan bicara, tiada berupaya menggerakkan jemarinya...
Di saat itu kelambu yang dipasang adalah kelambu yang terkoyak jaringnya...
Adakah mampu kelembai itu mempertahankan dirinya dari serangan sang serangga?
Adakah mampu kelambu itu menghalang susup masuk si serangga kecilnya?

Kelembai perlukan kelambu...
Tetapi kelambu itu perlu baik keadaannya..
Kelembai perlukan kelambu...
Tetapi kelambu itu perlu sempurna materialnya...
Kelembai perlukan kelambu...
Tetapi kelambu itu tidak perlu koyak sini dan sana!

Kelambu yang koyak , kasihan kelembai digigit serangga...
Kelambu yang koyak, kasihan kelembai dicengkam gigitannya....
Kelambu yang koyak, kasihan kelembai diganggu tidurnya...
Kelambu yang koyak, kasihan kelembai sudah lemah dipanah sakit lagi!
Kelambu yang koyak , nyamuk dapat gigit lagi!
Nyamuk dapat darah lagi!
Nyamuk dapat nikmat lagi!
Nyamuk dapat panggil kawan-kawan lagi!
Nyamuk dapat hidup lagi!
Dan nyamuk dapat mengecap nikmat lagi!
Inilah kisah sikelembai dan kelambunya.....

Nukilan:

dungga04
dungga_04@yahoo.com

Puisi Buat Isteriku : Detik Akhir Itu

DETIK AKHIR ITU

Detik akhir itu
Sebelum kau pergi
Pintu cintamu
Tetap terbuka luas
Mengundangku masuk
Dengan ikhlas
Seada – adanya.

Detik akhir itu
Sebelum kau pergi
Kau hadiahkan senyum manis
“Akulah isterimu Dunia dan Akhirat..”
Disusuli “Laa Illaha Illallah..”
Dengan lembut kugenggam jemarimu
“Kaulah isteriku Dunia dan Akhirat..”
Kelu..diam,bisu,terhenti
Kau telah pergi..

Detik akhir itu
Jasad dinginmu ku kucup
Ada sendu yang dalam
Mengoncang seluruh perkasa
Seorang lelaki
Meruntuh tegap sasa
Seorang suami

Detik akhir itu
Perjalanan jasadmu
Dipulangkan
Mengapankan segala
Jadi milik peribadi
Jadi milik sejarah
Terima kasih..
Segala cinta yang diberi
Terima kasih..
Menyayangi setulus hati

Terima kasih..
Curah bakti seorang suri.
Mudah- mudahan
Syurga menjemputmu
Masuk seluas – luasnya
Di mana – mana pintu.

~ Moktha

Itu Bukan Aku

Itu Bukan Aku

Aku bukanlah ahli pemikir yang pantas dengan ideanya

Yang ligat menerjah dalam fikirannya
Yang sentiasa hidup bernyala bersama cahaya mindanya
Itu bukanlah aku…
Bukan pencetus bijaksana mahupun pengkritis sempurna…

Aku bukan jua pemimpin yang tegas dengan tingkahnya
Yang bisa mengarah dan memerintah
Yang mengatur pengikutnya ke arah matlamat
Agar tidak tersasar dari panduannya
Itu juga bukan aku…
Bukan kepala nakhoda mahupun pemerintah hebat…

solitude by serhatdemiroglu Itu Bukan Aku
Aku bisa menjadi pengikut yang tegar
Yang menyokong segala rencana
Yang enggan ingkar akan perintah
Yang amanah kerjakan ibadah

Namun…
Bukan itu yang kuingini sebenarnya…
Aku ingin menjadi peneman yang setia
Yang sedia korbankan kudratnya dan waktunya
Yang bisa tersenyum biar jerih mengalir deras
Yang bisa tenang walau darah merentap emosinya
Itu adalah aku…yang mengiringi setiap langkah
Yang sentiasa menemani pemikir, pemimpin
bahkan pengikut jua…

Bicaralah duhai ahli pujangga
Lenggokkanlah coretan hatimu di atas kanvas
Yang bisa memberi rasa bahagia di hujung pena
Wahai sang pujangga…itulah pemerhati tepat
Bukan petah bersyarah, bukan santun bermadah
Hanya terjalin rahsia antara diri dan puitisnya
Yang itu sentiasa adalah aku…

Nukilan Tinta:
no-rulesz has’z

Baca lagi puisi di http://ipuisi.com

Love Poem : One-Sided Love

One-Sided Love

I feel very tired
until it is no longer able to stand
you only from my close
but why is too difficult for me to reach you
where all the strength in me previously
why is too difficult for me frankly to you
Raiders what you are wearing on me
can not be said to say anything
every time you come across
My heart beat fast
My heart blossomed

Then you gaze into my eyes
reflection, which was enough to make my heart melt
without a smile,without the words
and you go just like that
you make my heart wonder
what is the sign behind your reflection just now
although only a few seconds
it is enough to leave my heart effects
my heart strong instinct says that you also love me
I really believe in my heart instinct
believe strongly
and I continue to dream
I will be with you for this life
I will be something for you to clean touch
and I’ll be your sylph in heaven soon

shinkon4 Love Poem : One Sided Love

Finally,I know the truth
you already have a lover for a long time
all my dreams disintegrated
lost in melancholy wind
I feel very disappointed
if I meet up with you before her
this must not happen,right?

I am still here
still can not forget you
still hoping for a special place in your heart
although I know there is no inch of space for me
very funny,I laughed until my tears flow …
love someone who is not likely to be my own
for many years longed for him as a lunatic
Finally, I cry alone in the middle of the cold nights……

If falling in love with a person can be planned
sure there is no heart that will hurt …

~ lonely-soul

Sajak : Musnah

tumblrl1fw5ar7uc1qzeifb Sajak : Musnah

Musnah

Bulan Mac..
permaidani bintang saksiku
Terduduk di bangku usang berteman bulan
jasad dibasahi embun malam
Titis-titis linangan airmata bertandang

Tertusuk duri jauh terperosok
Makin parah bersimpul selumbar derita
Hati terluka bercampur nanah
musnah kerana egomu besar

Baik dirimu dajal dirimu
Menjaga diriku dan tangkap kelemahan
Mulut manis tapi hatimu hitam
Taburi aibku di jendela mata insan
Bonekakah aku tak punya perasaan
Gamak lukai tanpa belas ihsan

Diari-diari usang coretan dua insan
Lama ku bakar berdebu hilang
Pintu memori telahku padam
Namun..rahsiamu jadi beban

Nukilan:
Mentari

Masih Adakah Kelak

86986019 Sajak: Masih Adakah Kelak
Dunia…..
Penuh dengan pancaroba…
Penuh dengan hikayat yang tidak terfikirkan..
Penuh dengan suratan yang masih belum terjawab…
Semuanya seakan-akan menjadi rutin kehidupan…
Manusia kadang kala lupa…
Manusia kadang-kala alpa…
Manusia kadang-kala leka…
Tidak pernah ingin melihat kehadapan yang penuh sengsara…
Tidak pernah ingin berubah mengubah waktu silam yang penuh duka…
Umur semakin kelihatan…
Wanita sudah semakin hilang seri…
Si peria semakin hilang kemampuannya…

Namun….
Tiada dia keinsafan…
Tiada dia taubat….
Tiada dia perubahan…
Si tua semakin rancak berhambakan nafsu…
Si muda semakin liar mengikut masa…

Kemodenan Negara menenggelamkan agama…
Kemodenan Negara menyesatkan mereka….
Kemana lagi hala tuju ini….
Kemana lagi tempat untuk memohon…
Kemana kita akan berada kelak…
Mungkin sudah terlambat…
Mungkin sudah tiada…
Kemaafan buat kita..
Tatkala bumi saling berlanggaran…
Tatkala manusia menjerit kesakitan dan ketakutan…
Tatkala si tubuh bergelimpangan tiada tanah…
Tatkala si anak kehilagan ibu mereka…

Maafan kami ya Allah…
Kami lalai dengan kemewahan dunia…
Kami leka dengan keindahan ciptaanmu..
Tanpa kami ketahui ….
Bahawa kaulah penciptanya…
Kami leka…
Tiada kami sedari bahawa….
Mungkin…
Tiada maaf untuk kami kelak…

Nama Pena:
Rashidatul Adawiyah
Email: rashidatul.adawiyah@yahoo.com

Baca lagi puisi di http://ipuisi.com


Sajak: Ghairah Sang Remaja

Ghairah Sang Remaja

Comolot, nikmat.
dalam samar, beromen bersama kekasih.
sedap, katanya.

"mari kita cuba sayang" kata sang buaya.
sedang zakarnya sudah kegatalan.
sedap, nikmat bersatu ghairah nafsu setan.
si perawan sudah tenggelam.

dosa? tolak tepi.
apa susah, usia masih muda.
layan dulu nikmat ghairah.
setan maharaja nafsu.

9 bulan.
sudah bercambah. bibit lahir dari nafsu.
NAFSU, bukan kerana sunnah Allah!
kesian anak kecil itu.
lahirnya dicampak ketepian jalan, di pembuangan najis!
"macam celaka!" bisik hati kemanusiaan.

indicator alam moden = PEMBUANGAN.
hatta 'air' juga perlu dibuang demi meredakan ketegangan!

oh, tolong kembalikan kemanusiaan!




p/s:
hari-hari aku tatap berita 'bayi dijumpai'. bukan hilang, tapi DIBUANG!

Nukilan:
Al-Rashid Zulkefli
http://meetuncleshah.blogspot.com