Tempat menghantar karya secara online. Setiap karya yang terpilih akan disiarkan di blog yang bersesuaian. Anda juga boleh mempromosikan blog anda dengan menyertakan URL website anda. Selamat berkarya!


Sila isikan karya anda di sini.

Nama
Nama Pena
Email
URL (Jika Ada)
Mahu Papar URL (Jika Ada)
Tema Karya
Jenis Karya
Bukan original, nyatakan sumber
Tajuk Karya
Isi Karya


* Hanya karya yang terpilih sahaja akan disiarkan. Sila hantar karya yang mempunyai perenggan, susunan bahasa dan ejaan yang betul bagi memudahkan proses suntingan yang dilakukan secara manual.


* Penulisan yang menggunakan bahasa SMS atau singkatan yang keterlaluan tidak akan dilayan. Terima kasih.

Cerpen Cinta: Saat Cinta Menggapai

Suasana petang itu agak kedinginan. Pesawat milik Syarikat La Royal Air Maroc selamat mendarat di Dubai. Penerbangan diteruskan ke Casablanca. Orang kata kota bulan madu. Begitu indah dan mengasyikkan. Damai segala-galanya. Kebenaran itu adalah hakikatnya. Arenim sudah lama berhijrah meninggalkan Malaysia untuk menuntut jurusan sarjana pengurusan perniagaan di Marrakesh.

Bumi asing itu begitu jauh untuk seorang anak gadis. Nah! Benar kata orang. Rupa-rupanya sungguh cantik pemandangan hidup di luar. Arenim tegar menghantar dirinya. Kekuatan diri membaluti benak dan mengatasi segala-gala rintangan yang datang.. Biar bertandang rindu nan silih berganti. Hidupnya terdampar keseorangan sudah menjadi kebiasaan. Saban waktu dan ketikanya hanya ditemani rakan-rakan sekuliah. Ralit berulitkan buku-buku tebal. Kini, kebanyakannya menjadi rakan seperniagaan pula. Kelmarin ditinggalkan. Tiada lagi dalam kamus hidupnya. Hari ini dunia urus niaga mula digauli dan diterjahnya. Inilah mandala barunya.

"Arenim kental jiwanya."

"Arenim ada prinsip sendiri."

"Jati dirinya merentasi segala."

Siang bagai malam. Malam bagai siang. Bulan dan bintang sama sahaja bagi Arenim. Tabah dan kental hati Arenim bersilang baur mewarnai hidupnya. Seusai raya korban 10 tahun yang lampau, kota Marrakesh yang asing dijejaki dengan setia tapak demi tapak. Arif benar Arenim dengan simpang siur bandar pelancongan yang popular di Morroko itu. Kedai Souk dan supermarket Marjane begitu setia dikunjungi saban waktu. Apa ada di sana? Segala keperluan harian mudah diperoleh di situ. Sekali sekala Arenim beralih arah pula ke Casablanca mencari ayam panggang. Denai demi denai laluan berkuda masak dihafalnya. Tegar laluan itu bersarang dalam mindanya.

Bumi itu tidak lagi begitu asing bagi Arenim. Petah berbahasa Perancis dan Belanda memberi input barunya. Sikap tidak malunya ketika bertutur menjadi aset berharga dalam dirinya. Terus terang Arenim katakan dia suka bertutur dalam bahasa asing. Lidahnya kian petah menari-nari menuturkan buah bicara. Semua kliennya hampir tidak mengetahui Arenim adalah orang Asia. Namun, lidah Melayunya masih berbekas dengan nasi lemak sambal sotong. Makan tengah hari yang masih erat bersulam sambal belacannya.

"Ah! Apa yang hendak dimalukan."

"Lidah Arenim lebih Arab dari Arab. Lebih Perancis dari Perancis."

Hobi mempelajari bahasa asing menjadi aset utama Arenim. Ya! Memang tidak rugi bertemankannya saat kesukaran berkomunikasi. Sesiapa sahaja boleh menjadi rakan bicaranya. Sikapnya peramah. Semua mata merenung kaku ke arahnya bila Arenim mula berbicara. Gerak bibirnya memukau. Arenim tidak rasa terhimpit dengan masalah bual bicara. Ini semua mematangkan dirinya di perantauan.

Irama

Hidangan demi hidangan sampai. Selera Arenim mula terbuka. Semuanya enak-enak belaka. Irama dan lagu silih berganti tambah memanaskan lagi halwa telinga. Menariknya penari-penari tradisional Morocco saban waktu bertukar-tukar senyuman. Tidak menjemukan. Ruang restoran bertaraf lima bintang di Fantasia Czes Ali yang dipenuhi oleh para delegasi dunia itu meriah dengan pertunjukan ala-ala tradisional orang Morocco. Macam bunyi ghazal pun ada. Macam bunyi kompang Jawa pun ada. Yang penting irama pukulan gambus sebati dengan alunan muzik mereka.

Untuk seketika terbuai-buai naluri pengunjung dibuatnya. Wah! Memang sungguh ramai pengunjung tika itu. Pelbagai ragam. Senyum dan tawa riang, saling bertebaran di sana sini melihat acara bersilih ganti. Tenggelam Arenim dalam keasyikan. Ralit dibawa irama 1,000 satu malam. Kheeder kembali menguak rasa meneruskan bicara. Bicara yang sering terputus-putus. Irama petikan piano oleh Sebastian lewat lagu "Can't Help Falling In Love" gubahan muzik oleh Carol Klose mengambil tempat dalam situasi yang tidak dijangka. Namun, harapan digantung setinggi mungkin. Bagai menggapai awan nan biru di angkasaraya.

"Kheeder bercakap seperti seorang pemidato yang sedang mempertahankan hujahnya."

"Kheeder memperkatakan tentang masa depan yang harus dibentangkan di hadapan."

"Jalannya seakan-akan lurus."

Kheeder dengan keras merenung keayuan mata Arenim tanpa mengerdip kelopak mata bundarnya. Kheeder tahu Arenim tidak memberi sebarang respons kepada bual bicaranya. Mencabar sungguh mahu dijinakkan hati si dara nan satu ini. Getus Kheeder dalam diam. Mindanya masih waras dan berasakan dirinya tidak mungkin tersungkur ke bumi lantaran dek keegoon Arenim. Tiba-tiba Kheeder diam terpana lalu diajaknya Arenim keluar dari restoran dan menonton persembahan teater terbuka.

Namun, Arenim hanya terpaku kepada kegagahan dan kecekapan penunggang-penunggang kuda anak kelahiran Morocco. Kelihatan begitu gagah dan begitu mempersonakan. Tangkas dan bergaya memacu ke arah yang dituju. Rata-rata ketangkasan pemuda Morocco itu jelas terpamer pada persembahan acara berkuda. Dentuman demi dentuman yang meletus dari muncung senapang yang dibawa pemuda Morocco nan gagah tambah mendebarkan jiwa Arenim. Serta merta nalurinya bergetar. Dengan menghimpun seluruh tenaganya, Arenim menoleh kasihan ke arah Kheeder yang tidak jemu-jemu mengocak jantung hatinya.

Nampaknya Arenim harus akur kepada ketentuan takdir. Puas sudah ditangkis, namun kenyataannya si teruna ini tidak pernah mahu mengalah jua tidak jemu menganyam kasih menyimpul sayang dengan selambanya. Kenapa pemuda ini begitu degil memancing cintanya. Pintar pula mengatur bicara. Murah dengan sejuta senyuman bagaikan perisai pelengkap diri. Adakah ini wajah sebenar kekasih Arenim. Bagaimana lagi kata putus lagi pasti yang mahu diberikan. Cuping telinganya sudah panas dipasak dengan ayat-ayat cinta berlagu rindu bikinan Kheeder.

"Ayuh! Berilah jawapan segera. Mengapa masih membisu."

"Adakah tiada sekelumit ruang di hatimu untukku isi dengan cebisan cinta ini."

Kheeder tetap sabar dan akur. Kekasih yang disukainya itu keras membatu. His! Bagaimana lagi mahu dirayu. Ya, lambat laun pasti gadis Asia ini akan cair, getus naluri Kheeder. Perlukah dihamparkan ambal merah merentasi Czes Ali ke Marjane. Kelihatannya, Arenim begitu berhati-hati. Dan, tiada seorang jejaka di Morocco ini yang berjaya dan berupaya mengetuk pintu hatinya. Walau apapun alasan yang dimuntahkan di hadapannya, Kheeder tetap setia menanti dengan apa jua yang terjadi. Apa istimewanya gadis ini yang diburu hatinya untuk kesekian kalinya. Dadanya berkocak gementar.

Jantungnya berdegup tidak keruan. Bagi Kheeder, ternyata Arenim sudah matang. Mindanya cukup matang sesuai dengan usianya. Kheeder tidak pernah jemu bercerita tentang perancangan masa depan mereka. Dunia perniagaan tinggalan legasi keluarga. Kheeder bakal merubah kehidupan baru yang sedang dicari-cari jalan penyelesaiannya. Tembok kasih yang bakal dibina dipercayai dapat mengutuhkan lagi empayar perniagaan yang terbentang luas di hadapan mata. Semua masalah boleh diatasi. Apa yang penting asalkan Arenim boleh menerima kehendak takdir dan suratan jodohnya. Nah! Ternyata Arenim akur dengan pantun Melayu lama yang berbunyi:

Jika menanam pohon selasih;

Jangan ditebang pohon lenggudi;

Jika hendak orang mengasih;

Hendaklah baik bicara budi.

Demi sekelumit cinta sejatinya, Arenim akur dengan naluri kewanitaannya. Ingin dicintai dan mencintai. Kheeder, pemuda Morocco bertubuh sasa, berjambang lebat yang ditemui setelah beberapa tahun berpisah ketika jamuan makan malam di Czes Ali Marrakesh kembali mengocak naluri kewanitaan merentas jiwa keibuannya. Arenim kurang mengenalinya. Pemuda itu mengasak dengan pelbagai topik. Bicaranya biasa-biasa sahaja. Topik bertukar antara benua. Roti Perancis yang keras kematu terbiar tidak diindahkan. Hidangan kus-kus dihias campuran sayur kentang dan lobak merah masakan tradisional Morocco dijamah sedikit demi sedikit. Agak enak rasanya. Biar asing, namun itulah juga rutin harian makanan Arenim sejak bertapak di Morocco.

Arenim berkhayal. Alam fikirnya menerawang entah ke mana-mana benua. Mindanya menerjah ke bulan, ke bintang. Namun, Kheeder benar-benar amat mengerti jiwanya. Kasih Kheeder tersimpul erat untuk si jantung hati. Bagi Kheeder, Arenim gadis penuh istimewa. Seawal tahun pertama perkenalan lagi Kheeder mengasak cinta Arenim. Benar. Memorinya tidak banyak bertaut. Arenim tidak pernah mahu tahu dunia lain. Tragedi cinta dalam hidupnya amat mematangkan langkah Arenim lebih-lebih lagi setelah berada di Morroko. Onak dan duri pasrah dilalui. Arenim leka dengan nota kuliah hingga lupa dirinya patut dicintai dan mencintai. Lantaran itulah sikapnya yang sebenar. Fokus dan fikirannya tertancap utuh kepada nota-nota pelajaran. Sikapnya yang tetap keras mengental memang tidak suka bersosial dan bergaul. Dunianya hanya buku. Arenim dikenali dalam kalangan rakan-rakannya sebagai melekat dengan sikap ulat bukunya. Kitaran hidupnya hanya berlingkar segar antara universiti, perpustakaan dan asrama penginapan.

Tersenyum

Arenim hanya tersenyum dan sekali sekala membalas setiap pertanyaan yang dilontarkan kepadanya. Jiwa Arenim sudah lama dikebumikan di bumi kelahirannya lantaran tandusnya kasih sayang terhadap keluarga di kampung halaman. Air matanya sudah kering kontang. Tidak lagi meluncur sederas curahan hujan. Ah! Sudah tiada apa yang ingin ditangisi. Tiada siapa yang boleh membantunya kecuali berbekalkan semangat dan motivasinya untuk maju yang cukup tinggi. Tegas hatinya berulang-ulang kali. Langkahnya ingin maju ke hadapan membawa sinar yang kian cerah.

Entah mengapa Arenim tidak mahu pulang ke tanah leluhurnya. Kejayaannya menamatkan pengajian dengan susah payah sepatutnya menjadi kebanggaan. Kecewa dengan pemberontakan jiwanya yang kian parah, mengasak nalurinya untuk terus berkhidmat di Marrakesh. Pasrah benar dengan rezekinya di rantauan. Memang Arenim berwawasan tinggi dan benar-benar tidak mahu pulang. Begitu jitu hati anak gadis ini.

Sekeras-keras kerikil, maka keras lagi naluri dan jiwanya. Teman-teman sekuliah terbiasa memanggilnya sebagai Are. Sikapnya digeruni. Arenim seorang gadis timur yang dilahirkan pintar, berbudi bahasa dan berakhlak tinggi. Bekerja keras. Tahan diuji. Lasak dengan masalah.

Siang di Marrakesh. Seawal suria pagi memancarkan sinarnya, peserta leka berseminar, berdiskusi dan berbual mesra. Kes demi kes dibentangkan di Dewan Karam I, Hotel Kongres, Marrakesh. Kadang-kala kedinginan dewan yang bernada serius diserikan dengan gelak tawa peserta. Serentak dengan itu semua dewan seminar penuh sesak dengan para delegasi perniagaan dari serata dunia membentangkan kes negara masing-masing dalam sesi selari. Sesekali deraian tawa peserta terburai jua di luar dewan oleh peserta yang kedinginan yang masih tidak jemu-jemu menikmati guyuran sinar mentari biar peserta lain di dalam dewan tegar berdiskusi dengan selantang-lantangnya.

Mereka pula leka di luar sambil menjamah biskut disulam dengan kopi o panas. Perdebatan antara peserta kian hangat berlanjutan dalam membicarakan soal-soal pemasaran dan penjenamaan produk masing-masing untuk merentasi antara benua. Jua segar berlingkar sekitar sistem pengurusan perniagaan yang enak dibicarakan bersilang baur dalam sesi acara tidak rasmi di dewan makan. Poster-poster bergantungan. Paling menarik poster kempen ke Malaysia, Indonesia, Korea dan Jepun. Masing-masing melobi untuk mendapat tempat penganjuran peringkat dunia. Arenim juga mendapat kipas percuma tanda mata berkempen sumbangan agensi pelancongan Korea. Beberapa orang si cantik manis kelahiran Bali juga tidak kurang berkempen mewakili negaranya.

Setiap kali langkah dihayun, dada Arenim berkocak gelombangnya. Warna-warni bumi Marrakesh membenamkan cinta Arenim pada keseniannya. Cantik, indah dan menawan. Taman bunganya dipenuhi mawar di sana sini. Merah jambu, putih, merah bersilang baur mewarnai taman. Ah! Keharumannya menusuk-nusuk kalbu. Kota yang rata-rata dipenuhi dengan bangunan yang disinari dengan warna coklat ini tambah menarik menjelang lembayung senja. Setiap sore penduduk tempatan tidak jemu-jemu menatap keindahan taman ini. Pepohonan tamar pula tetap gagah membarisi jalan-jalan utama ke Hotel Kongres, Marrakesh. Hah! Terlalu mengasyikkan dan saujana mata memandang. Aliran kesenian nampak terus berkembang pesat di kota ini menampakkan lagi keindahan seni bina, arca dan lukisannya yang unggul. Kecantikan seninya jelas terserlah di sana sini. Ini menandakan kemajuan kota ini dari segi seni binanya. Semuanya terpana di jiwa Arenim. Setiap apa yang terdampar di hadapannya betul-betul sama dengan apa yang wujud dalam kehidupan seharian Arenim.

Demikianlah. Kembara Arenim berakhir di sini. Arenim menemui cinta baru di Marrakesh. Melihat mentari terbenam ke perut bumi, hati Arenim tersentuh. Kesetiaan Kheeder memadamkan kedegilan hatinya untuk dicintai. Mengapa dahulu Arenim tidak pernah sekelumit pun memikirkan siapakah pasangan hati belahan jiwa untuk masa depannya. Sekian lama, Arenim kelaparan, kehausan dan mengalami kedinginan yang melampau di rantauan. Namun Arenim tetap tabah.

Tersadung hati Arenim melihat ragam manusia. Ada ketikanya Arenim bernasib baik menemui insan yang berhati mulia menghulurkan simpati. Marrakesh yang begitu terkenal dengan kota pelancongan terus menggamit nalurinya untuk terus menapak di denai-denai harapan. Arenim jatuh cinta dengan keindahan alam semula jadinya. Cinta sejati jua ditemui di sini. Inikah yang dikatakan cinta berlainan benua? Benarlah, jauh berjalan luas pandangan. Saat umat Islam sedang sibuk mengerjakan ibadah haji di kota suci Mekah, Arenim akhirnya terkorban dan akur dengan panahan cinta Kheeder. Impiannya agar Marrakesh menjadi kota cinta bagi mereka berdua.

"Ahhh….aku cinta padamu."

"Cintamu maha agung dan luar biasa."

Adaptasi semangat korban tambah menyerlahkan lagi kebahagiaan Kheeder dan Arenim dalam mengenal erti penghayatan sebenar kehidupan mereka yang menanti dengan tenang di hadapan.

ARKIB UTUSAN: 05/12/2010

Cerpen Online: Citra Venezia

Aku masih tak percaya Tuhan, Zah."

Zahra tersenyum.
Sedikit pun ujaran jujur tidak membekas di hatinya. Alistair barangkali melontar provokasi.

Tambahan pula, lelaki itu baru sahaja menghadiri pembentangan kertas kerjanya. Zahra bahkan lebih terkejut dengan kehadiran Alistair ke persidangan sains dan agama yang berlangsung di Universita Ca' Forsica. Alistair Henry tidakkah paling anti sebarang cubaan, perkaitan malahan bukti-bukti yang menghubungkan sains dengan agama?

"Tahan juga telinga engkau menadah pembentangan aku, ya?"

Usikan Zahra berdesir bersama pawana petang. Mereka beriringan, santai menelusuri sesiar kaki sepanjang Canalasso. Nyaman angin semulajadi menyegarkan Zahra yang seharian dikurung dewan persidangan. Alistair memintas di wijil hotel penginapan tatkala dia cuba meloloskan diri meninjau sekitar kota sebelum majlis rasmi malam nanti, mengajak duduk-duduk minum kapucino atau mengunggis cornetto.

Namun julung kali berkunjung ke kota seribu terusan biar atas urusan kerja cuma, Zahra lebih teruja untuk menatap Ponte di Rialto, jambatan agam disokong puluhan tiang putih yang menjadi antara penghubung bahagian-bahagian utama kota yang dipisahkan sistem pengairan berusia beratus-ratus tahun itu.

"Aku mengaku, konsep keseimbangan materi dalam takungan hidrokarbon yang katamu boleh diunjur sebagai bukti kewujudan Tuhan itu menarik juga."

Zahra tertawa. "Aku menunggu bahagian kedua, yang bermula dengan 'tapi,'" dia menyakat lagi; terlalu memahami pendekatan Alistair dalam melontar kritikan. Tidak seperti rakan-rakan akademikus senegara yang lantang dan telus, lelaki itu sinonim menabur pujian terlebih dahulu, sebelum kritis menyuarakan hujahan. Pugar payau hanyir air bertakung di pinggir Canalasso merebak. Tampang sisi jejaka kacukan Kaukasia - Afrika yang membesar di projek perumahan kos rendah di Bronx, New York itu diseluruhi.

Sebetulnya, mereka saling mengenali ketika bergelar mahasiswa ijazah sarjana muda. Kini Alistair telah mempunyai dua ijazah doktor falsafah dan mengetuai makmal di Fakulti Fizik, Universiti Cornell. Dia juga sudah dua kali menduda, dan memiliki seorang anak remaja. Manakala Zahra pula sedang mengusahakan tesis untuk kelayakan akademik tertinggi yang kedua. Dia turut mengajar di sebuah universiti awam di Johor Bahru; dalam bidang Kejuruteraan Petroleum yang digeluti sejak awal dewasa, serta baru-baru ini dipelawa mengajar secara sambilan dalam kursus-kursus rentas pengkhususan di Fakulti Pengajian Islam, Wahyu dan Falsafah.

Namun, seperti mana status Zahra yang kekal solo, perawakan fizikal Alistair juga tidak berubah. Dia masih Alistair yang tegap lampai, setaraf dengan status silam selaku point guard pasukan bola keranjang varsiti. Dan seperti pengakuan sebentar tadi, secara batini juga dia kekal sama. Alistair Henry masih seorang ateis.

"Tapi, sekadar meneliti dari buku program, hampir kesemua kertas kerja membincangkan perkara senada, tanpa menghujahkan intipati baru yang menggegarkan. Balik-balik, semua orang bercakap tentang setiap cabang sains menjurus kepada bukti kewujudan Tuhan, kepada keperluan memiliki agama."

"Termasuklah aku, begitu?" Zahra mengenyit mata.

"Ali, barangkali, kalau hampir semua orang memperakui, mungkin ia benar."

"Bohonglah."

Zahra tertawa lagi. Deruman kasar vaporetti, bot bermotor yang menjadi raja lalu lintas terusan-terusan Venezia menggugah ketenangan perbualan dua sahabat lama.

lenguh

Ponte di Rialto masih jauh, tetapi kedua-dua kaki Zahra telah lenguh. Salahnya, kerana terlalu teruja seketika bebas aturcara, sehingga kasut bertumit yang dikenakan sejak pagi tidak sempat diganti sepatu lebih selesa. Mereka menyandari tembok batu-bata berhampiran kuartet pemuzik jalanan memainkan konserto pertama Le Quattro Stagioni gubahan Vivaldi berjudul La Primavera, atau Musim Bunga. Namun keruh air muka lelaki itu menggugah atma perempuannya. Riak itu asing sekali - Alistair yang dikenali sinonim yakin diri.

Zahra mengangguk kepada pasangan pelancong Kaukasia yang melepasi kedudukan mereka Barangkali menyangka dia penduduk tempatan lantaran kulit yang berona sawo matang persis gadis Italia, pasangan itu berpatah balik, bertanya kan pandu arah ke Piazza San Marco. Alistair fasih menerangkan laksana seorang pemandu pelancong. Kekeliruan bergulir semakin pekat.

"Sejak bila kau berpindah ke Venice?"

"Berpindah tu tidaklah. Cuma memang aku kerap berulang-alik ke ke sini."

"Betah juga kau tinggalkan makmal di Cornell itu. Dulu kau berumah tangga di sana, sehingga rumah tangga hakiki lebur lebih sekali, dan anak gadis engkau itu pun tak kenal bapa sendiri. Mesti kajian baru ini bagus prospeknya. Tentang apa?"

"Tentang Tuhan, tentang agama."

Zahra terbuntang.

"Seperti kata kau sebentar tadi, makmal sudah jadi rumah kedua, bukan, rumah pertamaku. Aku abaikan keluarga, hubungan sosial dan pelbagai lagi keperluan asasi manusia selain makan, minum dan pakai. Setiap perbuatanku berpaksikan kerja, kajian dan penemuan sains. Selepas beberapa tahun, aku mula merasa kosong. Secara fizikal, kerana rumah hakiki yang tak ubah seperti hotel itu gelap, sejuk dan kaku tanpa penghuni lain yang menyambut saban kali aku menjejaknya. Juga secara, er, spiritual."

"Spiritual bagaimana?" Zahra sebetulnya lebih terkejut kalimah akhir yang sepatah terkandung dalam kosa kata lelaki itu.

"Entahlah, Zah. Kekosongan, kesunyian menjuruskan aku terhadap persoalan-persoalan tentang tujuan kehidupan. Aku menghambakan diri pada penyelidikan, pada kerja sehingga ia bukan lagi sekadar keperluan untuk kemandirian, tetapi mencapai tahap ketagihan, atau setepatnya pengabdian. Argh, engkau juga orang sains, Zah. Masakan tak pernah sekilas terbit di hati engkau tentang hal serupa ini?"

Zahra menyambut soalan dengan senyuman paling manis. Retinanya menyorot alur air dibelah laluan gontai sebuah gondola sewa.

"Kalau mengabdi pada yang berhak, tentunya tidak, Ali."

"Kau masih seperti dulu. Tak habis-habis tentang Tuhan, tentang bukti-bukti sains yang menjustifikasikan."

"Kau pun dengar sendiri tadi, bukan? Mahu aku ulang tentang keseimbangan material dalam takungan hidrokarbon itu lagi?" Cabarnya nakal.

Alistair tidak membantah. Zahra menarik nafas, sedikit ralat kerana gurauan disambut serius. Namun menjadi kepantangannya berpatah menarik kata. Itu akauntabiliti.

minyak

"Mari kita ambil sebuah takungan minyak yang mempunyai takungan gas di atasnya sebagai contoh. Takungan hidrokarbon sebegini digelar takungan minyak tepu, kerana gas tidak boleh larut lagi di dalam minyak. Oleh itu, gas wujud sebagai fasa berasingan. Selain itu, kita anggap juga takungan hidrokarbon ini dikelilingi oleh akuifer, atau takungan air yang besar di bawahnya. Apabila telaga minyak digali, hidrokarbon akan mengalir naik ke permukaan. Keadaan ini menyebabkan terdapatnya kelompongan dalam takungan tadi, kerana sebahagian daripada keseimbangan bendalir di dalamnya telah diganggu."

"Tetapi konsep kesimbangan material menyatakan keadaan itu tidak menjungkir balik isipadu takungan..." Alistair mencelah. Zahra mengangguk.

"Secara teori, konsep keseimbangan material menyatakan bahawa setiap titik hidrokarbon, atau sebarang bendalir yang keluar dari takungan akan diganti oleh unsur atau elemen lain dalam jumlah kapasiti yang sama. Di atas kertas, ini bermaksud isipadu asal hidrokarbon sebelum pengeluaran berlaku adalah sama dengan jumlah isipadu hidrokarbon yang ditinggalkan dalam takungan dan perubahan isipadu elemen-elemen lain. Ini penting kerana sekiranya ruang kosong tadi tidak diisi, maka permukaan bumi di atas takungan berkenaan akan memendap."

"Baik. Tapi sekali lagi, tolong sebutkan apa elemen-elemen lain tu?"

"Pertama gas yang nyahlarut dari minyak, kedua influks air dari akuifer, ketiga pengembangan air dan batu akibat penurunan tekanan secara konsisten apabila takungan 'diusik,' dan keempat, bendalir tambahan yang disuntik ke dalam takungan untuk membantu pengeluaran hidrokarbon, jika ada."

"Dan ini, membuktikan Tuhan itu ada." Alistair mengurut-urut dagu. Barangkali masih menghadam informasi.

Zahra tersenyum lembut. Lunak reaksi Alistair merupakan perubahan besar daripada penolakan langsungnya selama ini. Hatinya girang, tetapi ditahan agar laku terpamer profesional. Matlamat bukanlah untuk pantas mengislamkan, namun memadai sebagai mukadimah perintis opsyen ke jalan kebenaran. Bukan sekali kisah-kisah kurang enak tentang kenalan yang berpaling kepada cara hidup asal lantaran kegopohan orang terdekat mencerahkan disampaikan kenalan yang lain. Argh, biarlah dia mengambil jalan jauh. Hidayah itu bukankah hak Tuhan?

konsep

"Bukan sahaja konsep penting dalam bidang kejuruteraan petroleum ini, Ali, bahkan banyak lagi konsep sains yang lain. Tetapi asasnya sama, iaitu mesti ada dua bahagian untuk membentuk sesuatu persamaan. Setiap yang dapat dicerna oleh mata kasar, misalnya hidrokarbon yang naik ke permukaan bumi lalu diproses dan dijual serta diproses lagi menjadi pelbagai produk kegunaan manusia itu mestilah datangnya daripada sesuatu yang lain."

Alistair membangkang dengan sekilas biasan retina. Zahra sudah bersedia.

"Dalam persamaan keseimbangan material itu Ali, satu-satunya pembolehubah yang tidak diketahui nilainya dan seringkali disusun balik menjadi perkara rumus adalah isipadu asal hidrokarbon sebelum takungan ditebuk telaga minyak. Meski pun setelah mengganti pembolehubah lain berdasarkan data pengeluaran hidrokarbon yang sahih serta analisis dari makmal, tetapi hakikatnya, tiada siapa yang pernah tahu berapakah nilai sebenar hidrokarbon yang bertakung di dalam perut bumi sejak berjuta-juta tahun lalu itu secara tepat."

"Tetapi untuk mengekstrapolasi bagi menyokong hujah bahawa dunia ini serta segala isinya ada kerana suatu entiti yang lebih besar, atau di sini kau merujuk Tuhan, wujud terlebih dahulu tidakkah terlalu jauh perkaitannya?"

Nada suara Alistair sedikit meninggi. Tona beransur keras. Zahra membiarkan alunan pawana bergulir antara bibit-bibit ketegangan. La Primavera sudah lama tamat. L'estate, Musim Panas kini berkumandang sudah di pertengahan.

Namun Venezia kekal jelita dalam apa citra sekali pun, Zahra menyimpulkan. Dia menoleh, anak matanya tunak mencenung sepasang iris hitam arang milik Alistair Henry. Dalam dan tidak berdasar.

"Terpulanglah. Tetapi padaku, pemerhatian ini sudah cukup untuk mengukuhkan kepercayaanku kepada ayat-ayat Al-Quran yang menerangkan tentang kewujudan Sang Pencipta. Salah satu yang menjadi amalan hafalanku adalah Ayat 164 dalam Surah Al Baqarah dari kitab Al-Quran iaitu: 'Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, silih bergantinya malam dan siang, bahtera yang belayar di laut membawa apa yang berguna bagi manusia, dan apa yang Allah turunkan dari langit berupa air, lalu dengan air itu Dia hidupkan bumi sesudah mati (kering)-nya dan Dia sebarkan di bumi itu segala jenis haiwan, dan pengisaran angin dan awan yang dikendalikan antara langit dan bumi; sungguh (terdapat) tanda-tanda (keesaan dan kebesaran Allah) bagi kaum yang memikirkan.'"

Diam yang panjang. Kuartet pemuzik jalanan memulakan L'autunno, Musim Luruh yang kelam. Zahra terangguk-angguk beberapa kali mengikut alunan gesekan biola dan celo. Esok, dia bakal terbang balik ke Kuala Lumpur sebelum kembali diam di kampus universiti nun di negeri selatan di mana tidak lagi bisa dinikmati muzik klasikal di jalanan seperti ini.

Venezia, kota yang dibentuk gugusan pulau di kawasan berpaya yang pernah menyaksikan pertembungan antara golongan saintis liberal dan para inkuisitor gereja Katholik pada zaman Renaissance ini entah bila akan dijejaki lagi. Alistair pula entah apakah bakal berkesempatan untuk ditemui lagi. Zahra diterpa nostalgik tiba-tiba.

"Zah…" Alistair memanggil, mengacau rencam rasa.

"Dalam cabang ilmu fizik tentang daya, ada suatu teori yang dipanggil Hukum Newton Ketiga."

Alistair berjeda, tetapi Zahra tidak mencelah. Halkum lelaki itu dilihat bergetar kerap. Zahra lekas mengerti bahawa bukan kerongkong kering menuntut dilegakan. Sebaliknya, ada gemuruh lain, yang lebih besar, sedang cuba diredakan. Dia menanti dengan sabar.

"Asas teori ini mudah sahaja, iaitu setiap aksi lawannya reaksi. Dalam erti kata lain, setiap perlakuan yang melibatkan penghasilan daya atau aplikasinya dalam sesuatu arah, mestilah terhasil daya dalam jumlah yang sama pada arah yang bertentangan. Sebagai contoh, momentum. Senapang misalnya, akan tersentak ke belakang setelah melepaskan peluru kerana momentum yang dihasilkan jisim senapang dan kelajuan sentakan itu sama dengan kelajuan dan jisim peluru yang meluncur ke hadapan. Mungkinkah ini, er, satu lagi mesej Tuhan untuk kaum-kaum yang berfikir seperti dinyatakan dalam kitab sucimu itu, Zah? Seperti hipotesis kertas kerjamu, bahawa di sebalik terciptanya sesuatu, secara tersurat dan tersiratnya Dia lebih dahulu ada?"

Polos sepasang iris hitam arang menagih jaminan. Zahra gamam, semakin terang memahami bahawa Alistair masih belum menemui ketenangan yang didamba.

"Bantulah aku, Zah," lirih rayuan selanjutnya menikam ulu hati. Konserto terakhir, L'inverno; Musim Dingin nan sunyi ditamatkan dengan penuh dramatik. Khalayak bertepuk menzahirkan apresiasi, berkumpul terlalu hampir mencampak not-not kecil mata wang Euro ke dalam tadahan topi. Getar peti suara Alistair dan riuh khalayak bertindih tetapi koklea Zahra cekatan menangkap butir kata.

"Aku ingin belajar tunduk pada yang berhak, Zahra. Aku mahu tergolong dalam sebahagian kaum yang berfikir."

Citra Venezia menari-nari, gelincah menyerikan suasana.

ARKIB UTUSAN: 12/12/2010

Puisi : Titis-Titis Jernih karya Nys Zairee

Titis-Titis Jernih

Titis-titis jernih itu
mengiringi kesayuan
melahirkan keinsafan
akan dosa-dosa lalu
yang menghantuiku

Titis-titis jernih itu
membibitkan kecintaan
kepadaMu oh Tuhan
yang telah menunjukkan
sinar ketakwaan

Titis-titis jernih itu
menjadi detik permulaan
akan sebuah kehidupan
atas nilai kesedaran
tanpa sebarang paksaan
demi keredhaanMu, Tuhan.

Nukilan Pena
Nys Zairee