Tempat menghantar karya secara online. Setiap karya yang terpilih akan disiarkan di blog yang bersesuaian. Anda juga boleh mempromosikan blog anda dengan menyertakan URL website anda. Selamat berkarya!


Sila isikan karya anda di sini.

Nama
Nama Pena
Email
URL (Jika Ada)
Mahu Papar URL (Jika Ada)
Tema Karya
Jenis Karya
Bukan original, nyatakan sumber
Tajuk Karya
Isi Karya


* Hanya karya yang terpilih sahaja akan disiarkan. Sila hantar karya yang mempunyai perenggan, susunan bahasa dan ejaan yang betul bagi memudahkan proses suntingan yang dilakukan secara manual.


* Penulisan yang menggunakan bahasa SMS atau singkatan yang keterlaluan tidak akan dilayan. Terima kasih.

Cerpen: Di Hujung Musim Darurat

Sudah lama dia tidak ke Kuala Lumpur. Bandar raya yang pernah dihuninya lebih 20 tahun dulu yang tidak pernah dijenguknya akhir-akhir ini kerana keadaan baginya yang sudah tidak begitu memerlukan lagi terutama dari segi kesihatannya yang usianya kini menongkah 72 tahun.

Dalam usia emas itu tentunya fizikalnya tidak begitu mengizinkan untuknya bergelandangan di kota yang serba maju dan canggih dengan pembangunan pesat itu. Usia sedemikian bagi golongan berada tentu tidak menjadi masalah. Bagi golongan itu usia 72 tahun baru semacam anak remaja 27 tahun sahaja. Masih segak. Masih bergaya.
Tetapi dia bukan daripada golongan senang atau kaya dalam status kehidupan masa kini. Ketika usia mudanya dia bekerja keras membanting tulang. Melakukan pelbagai kerja kasar termasuk kerja kampung dan buruh binaan. Walaupun dia berkelulusan sekolah menengah Inggeris tahun lima puluhan, tetapi nasibnya kurang baik, dia tidak dapat menjawat jawatan yang baik ketika itu seperti menjadi kerani atau pegawai rendah di jabatan kerajaan. Itulah di antara pekerjaan paling tinggi dan mulia di kalangan orang Melayu biasa sewaktu zaman penjajah.
Bagaimanapun dia tak mengenal putus asa dan akhirnya dapatlah juga dia bekerja di Kota Besar Kuala Lumpur yang menjadi buah mulut masyarakat ketika itu. Masa itu jika seseorang bekerja dan tinggal di Kuala Lumpur, statusnya sudah bagaikan taukeh gula atau taukeh beras sekarang ini. Gula dan beras dua bahan makanan ruji rakyat.

Entah bagaimana, hatinya bagai ditarik-tarik untuk berkunjung ke Kuala Lumpur dalam masa menyambut Hari Ulang Tahun (HUT) kemerdekaan tahun itu. Dia cuba menghubungi anaknya yang tinggal di Puchong Perdana agar dapat membawanya ke Kuala Lumpur pada hari sambutan kemerdekaan tahun itu diadakan. Ingin rasanya dia menyaksikan perayaan HUT kemerdekaan yang mana pernah disambutnya pada kali pertama pada 31 Ogos 1957, di Padang Besar Teluk Datuk Banting, Kuala Langat Selangor yang kini dinamakan Stadium Jugra.

Lepas menelefon anaknya dan memberitahu hasratnya, dia kembali duduk dan ketika itu ingatannya mengetuk pintu hati dan terbukalah kenangan lamanya sewaktu dia masih lagi berkhidmat dalam pasukan keselamatan di hujung musim darurat.

Kenangan kembali mengimbau di kepala otaknya yang seketul cuma. Sejak lahir dan hingga berusia 72 tahun hanya otak itu sahajalah yang dimiliki. Dia tidak tahu kalau orang lain mempunyai dua atau tiga otak yang berlainan dalam sepanjang jangka hayatnya. Tetapi baginya, itulah saja seketul otaknya yang telah merakam segala peristiwa dan pengalaman hidupnya.
Bagaikan benang yang kusut, dia kembali menyelusuri dan memilihnya benang kenangan itu satu persatu. Segala tergambar jelas bagaikan baru semalam berlaku. Segala peristiwa dan kenangan mula terbungkah dan dia amat bersyukur kepada Allah SWT kerana dengan izin-Nya dia terselamat daripada beberapa insiden pertempuran dengan pengganas komunis. Tuhan masih sayangkan dia dan memberinya peluang menyaksikan hasil perjuangan menghapuskan gerakan pengganas komunis bagi mendapatkan kemerdekaan negara.

Kenangan kembali mengenang di satu senja berbunga. Ketika itu dia ditempatkan bersama anggota lain dalam satu pasukan operasi di Broooklyn Estate sebuah penempatan anggota keselamatan di kawasan hitam di Daerah Kuala Langat, Selangor.

Tugas unitnya ialah menjalankan operasi keluar masuk hutan bagi menjamin keselamatan penduduk kampung dan memastikan tiada pengganas komunis berkampung di kawasan hutan dan di pinggir perkampungan itu.

Waktu itu dia baru sahaja kira-kira enam jam balik daripada satu operasi di hutan Sepang selama lima hari. Kesempatan balik ke berek digunakan sepenuhnya oleh semua anggota berehat setelah selama kira-kira seminggu bukan sahaja tidak mandi tetapi juga berembun di bawah naungan pepohon hutan yang menyeramkan dan menjadi umpan nyamuk.

Sedang dia masak untuk menyiapkan makanan malam menjelang waktu Maghrib dan memang tidak terlintas di hatinya bakal ada arahan keluar lagi menjalankan operasi baru kerana lazimnya setelah seminggu di hutan akan rehat sekurang-kurangnya tiga hari baru diberi arahan baru.

Tiba-tiba dia mendengar loceng gila berbunyi. Berdenting berkali-kali memanggil anggota pasukan operasi berkumpul berbaris untuk mendengar dan menerima arahan baru.

“Ada arahan baru, kita terpaksa keluar semula operasi ke kawasan 69. Semua mesti siap sedia sekarang juga,” Sarjan Parman memberitahu anggota sebaik mereka semua beratur dan mendengar pengumuman dengan berdebar, sepuluh minit dari sekarang semua mesti siap dan berada di sini,” perintah lagi Sarjan Parman. Tegas.

Tanpa membantah kesemua anggota operasi bersiap sedia dan sebelum 10 minit mereka sudah siap sedia dengan senjata masing-masing. Mereka menaiki dua buah kenderaan GMC dan mula bergerak meninggalkan berek menuju kawasan 69 yang tidak tahu di mana letaknya. Suasana senja mula melabuhkan tirainya pada hari yang damai.

Kenderaan berhenti di sebuah kawasan pinggir hutan dan hari sudah malam. Mereka meredah masuk kawasan hutan dan bermalam setelah kira-kira sejam perjalanan dalam rimba yang sudah menjadi sandang pangan anggota pasukan yang lazimnya bertilamkan bumi dan berpayungkan langit.

Tiga hari tiga malam berikutnya dia dan anggota operasinya di hutan itu terpaksa balik ke berek kerana dua orang daripada anggota pasukan mengalami kecederaan dalam pertempuran dengan pengganas komunis pada hari yang ketiga. Bagaimanapun kedua-dua mereka terselamat daripada maut akibat penangan peluru rifel .303 komunis dan hanya singgah di bahu serta di bahagian paha anggota terbabit. Mereka diganti dengan unit lain bagi meneruskan operasi di kawasan itu.

Sepanjang perkhidmatan di hujung musim darurat itu, dia bernasib baik tidak mengalami mala petaka. Sehinggalah Kuala Langat diisytiharkan kawasan putih dan pasukannya di tukar ke satu lagi kawasan hitam di daerah Hulu Selangor. Dia masih ingat, daerah Hulu Selangor adalah daerah terakhir di Selangor diisytiharkan kawasan putih. Ertinya selepas itu seluruh negeri Selangor bebas daripada kawasan hitam. Berakhirnya perjuangan pengganas komunis di Selangor walaupun masih ada tempiasnya sehingga 1962, tetapi sudah mulai terkawal.

“Jika umur panjang, ke mana kau nak pergi selepas tamat perkhidmatan tiga tahun kita ini?” tanya Barjo anak dari Tanjung karang, “nak sambung jadi polis?” sambungnya lagi.

“Aku? Aku tak tahu lagi. Nak sambung jadi polis pun, kalau asyik 24 jam dalam uniform jelak aku dan nyawa terus-terusan terancam,” jawab Kudus spontan sambil membersih senjatanya jenis Carbine .22, “kau bagaimana?” Tanyanya balik pada Barjo.

“Aku rasa, jika susah sangat dapat kerja lain, baik aku sambung. Bukan senang nak dapat tawaran seperti ini,” Barjo membayangkan hasratnya. Kerana baginya kalau balik kampung pun tiada kerja yang boleh menjamin masa depannya ketika itu. Baik dia sambung jadi polis dan hanya perlu menjalani latihan lanjutan untuk diserap menjadi anggota polis biasa.

Memang ketika itu ada tawaran kepada semua anggota keselamatan bantuan dalam pasukan Special Constable (SC) untuk diserap ke dalam pasukan polis biasa kepada yang berkelayakan dan hanya perlu menyambung perkhidmatan dengan terus mengikuti latihan lanjutan di Polis Depot sebagai anggota polis biasa (Regular Police).

“Aku. Aku masih muda. Kalau ditakdirkan usia aku panjang dan tak mampus dibaham komunis, aku ingat aku nak melanjutkan pelajaran semula,” jawab Kudus tenang, “jika tamat perkhidmatan, umur aku baru 21 tahun. Aku boleh sambung pelajaran.
Kerjalah apa-apa yang boleh tanggung sara hidup dan meneruskan pelajaran aku,” sambung Kudus melahirkan cita-citanya. Dia tidak mahu perjuangan menentang pengganas komunis selama kira-kira tiga tahun itu tidak bakal merasai erti perjuangan yang dilakukan dan dialami.

Akhirnya dia berhenti dan meneruskan hidupnya dengan bekerja sebagai buruh dan melanjutkan pelajaran di sekolah swasta di Kuala Lumpur. Dia tersenyum mengingat segalanya dan bersyukur masih hidup dan menyaksikan HUT kemerdekaan negara tahun itu dalam usia emas dengan segala rakaman peristiwa dan pengalaman di hujung musim darurat.

Kudus tersenyum menatap sekeping surat penghargaan yang diterimanya daripada Kementerian Dalam Negeri yang diterimanya bersama wang sagu hati RM1,000.
Itulah satu-satunya terima kasih dan penghargaan negara kepada perjuangan separuh matinya. Dia terus membelek surat penghargaan yang berbunyi:

“Saya bagi pihak Kerajaan Malaysia mengucapkan setinggi-tinggi penghargaan dan terima kasih atas jasa dan khidmat bakti pengorbanan tuan yang telah disumbangkan bagi mempertahankan keselamatan dan keamanan negara semasa darurat (1948-1962). Sesungguhnya perjuangan dan pengorbanan yang diberikan amat besar kepada agama, bangsa dan negara. Saya berdoa semoga tuan senantiasa dilimpahkan kebahagiaan hidup dan berada di dalam sihat sejahtera.”

Dia menatap surat penghargaan itu sepuas-puasnya. Dia bersyukur negara kini tidak lagi diganggu oleh ancaman dan keganasan pengganas komunis dan dia tidak tahu berapa ramai rakan seperjuangannya yang gugur dengan tulang-tulang berserakan dalam menghapuskan perjuangan pengganas komunis untuk membebaskan negara bukan sahaja daripada penjajah British tetapi juga daripada ancaman pengganas komunis yang tidak pernah dialami oleh pemimpin dan generasi hari ini.

Dan dia tersenyum sinis menjadi salah seorang daripada beribu pejuang sisa darurat yang masih bernafas dan dilupakan dalam gema dan gelombang teriakan “MERDEKA!’.

Oleh Ismas Saring


INFO


ISMAS Saring atau nama sebenarnya, Saring Sirad, berpengalaman sebagai Polis Khas (SC) ketika darurat 1956 hingga 1959. Dilantik sebagai Penolong Pengarang Angkatan Baru Kuala Lumpur pada 1966 hingga 1967 dan Penolong Pengarang Syarikat Karyawan Kuala Lumpur (1968). Berkhidmat sebagai wartawan Berita Harian pada 1977 hingga 1993 sebelum beralih sebagai Penulis Kembara (1994-2003). Menerima Anugerah Tokoh Kebudayaan (media massa) Negeri Selangor pada 2005 dan Anugerah Tokoh Kewartawanan Negeri Selangor (2006).
Baca Lagi di Karya Online

Puisi: Menuju Kejayaan

Menuju Kejayaan

Jika ingin menggapai awan,
Jika ingin mencipta kejayaan,
Aku berpegang pada janji,
Tidak mungkin aku mungkiri.

Walau sengsara aku pejamkan,
Sekali aku bertekad terus kukotakan,
Sekalipun bara panas yang kugenggam,
Tidak akan kulepaskan.

Jika kejayaan menjadi harapan,
Tidak kumahu sekadar impian,
Tidak sesekali aku berganjak,
Setelah langkahku bergerak,
Akan terus aku bergerak.

Puncak jaya yang kucitakan,
Biar apa pun di hadapanku,
Aku tuju dengan keyakinan,
Jangan undur nanti kecundang,
Walau sejambak rintangan yang datang.

Nukilan:

Nurul Nabilla Fadzil,
Masjid Tanah, Melaka

Dania - Sebuah Luahan Hati

Dania,
Melihat dirimu membuat aku berdoa yang engkau adalah yang terbaik di sisiku. Semoga pintu hati seorang ibu terbuka buatku. Engkau kesayangan hati ibu, engkau adalah harta ibu, engkau adalah perasaan ibu dan engkau adalah ibu.

Dania,
Jikalau dahulu,
Engkau bukan pelengkap diriku, bukan engkau yang aku mahu,
Sudah cukup penderitaan yang aku lalui
Ketika engkau di dalam rahimku,
Dan ketika itu air mata ini tidak dapat di bilang lagi,
Seolah-olah aku memaksa diriku untuk bersatu denganmu.

Dania,
Aku makan sebab dirimu. Aku menangis sebab dirimu.
Aku ego sebab dirimu.Aku di sakiti sebab dirimu.
Aku menanggung derita di sebabkan dirimu.
Dan mengapa aku melakukan dan dilakukan adalah semua di sebabkan dirimu.

Di suatu masa,
Ketika aku sedar engkau berkongsi makananku,
Ketika aku sedar engkau berkongsi minumanku,
Ketika aku sedar engkau juga adalah darahku,
Dan yang paling berat aku membawa jantungmu
Di mana sahaja aku berada,
Aku mahu saja masa itu pantas berlalu,
Mahu sahaja aku putuskan segala bekalan keperluanmu
dan keinginanmu tatkala itu,
Tetapi itu bukan aku.


Saban hari aku berdoa,
Ini adalah mimpi buruk untukku,
Tapi hakikatnya doaku juga engkau dengar.
Engkau juga mengetahui segala pergerakanku,
Engkau mengerakkan jari jemarimu,
Engkau berpusing ligat untuk mendapatkan perhatianku.
Saat aku meletak tapak tanganku di kulitku,
Terasa akan pergerakan jari jemarimu yang cukup halus itu,
Hatiku kelu untuk berkata-kata,
Perasaan ku kaku,
Air mata ku beku tidak seperti selalu,
Yang senang mencurah keluar airnya,
Seolah-olah engkau berkata sesuatu kepadaku,
“ Saya sayang ibu…Jangan menangis ibu…Ibu tak sayang saya”


Sehingga di suatu hari,
Di subuh itu engkau sentiasa denganku,
Mengejutkan aku dengan tingkah lakumu,
Dan sampai satu saat aku merasa sakit teramat sangat,
Ku capai beg pakaianmu dan apa sahaja yang penting untuk dirimu.

Sepanjang perjalanan,
Hanya doa di dalam hatiku.
Semoga segala urusanku di sana berjalan lancar,
Tanpa sesiapa di sisi kita berdua.
Aku mengharapkan engkau dengar akan bisikan dan rayuanku,
Yang berkata “ Berjuang bersama ibu kerana kita adalah satu”.

Kiri dan kananku,
Sepanjang perjalananku ke bilik kita,
Lelaki yang bergelar suami dan juga ayah,
Kelihatan resah menanti cahaya hidupnya tiba,
Kelihatan gusar untuk menanti khabar berita.
Cuma kita sahaja…….Air mataku sudah beku. Hatiku keras.
Niatku hanya satu adalah untuk melahirkanmu.

Alhamdulillah,
Berkat doa dan usaha kita berdua,
Engkau dengan mudah melangkah
Keluar untuk lihat dunia ini.

Putih, gebu, comel…dan engkau adalah
budak perempuan yang kecil,
Dan air mataku menitis laju,
Aku cuma memandangmu 3 minit,
Tetapi meminta 30 minit untuk berjauhan darimu.

Sebak hatiku melihat dirimu,
Sebak hatiku melihat cahaya kasih di wajahmu,
Sebak hatiku yang melihat kelopak matamu
Yang akan di buka sebentar lagi,
Dan melihat diriku yang di landa kebencian terhadap ayah kandungmu.

Penangan ayahmu,
Aku telah membenci dirimu. Aku telah memulau dirimu.
Kelakuan ayahmu ,
Membuat aku berfikir engkau sama seperti dia.
Pembohongan ayahmu,
Membuat aku tidak mahu mendengar tangisanmu di benak telinagku.
Dan raut wajah ayahmu,
Membuat aku tidak kuat melihat wajahmu yang bersih itu.

Astagfirullahalazim………

Bantu aku Ya ALLAH…..
Ampuni segala dosaku Ya ALLAH.
Sesungguhnya Ya ALLAH,
Aku bersyukur di atas kehadiranya,
Aku bersyukur di atas senyuman itu,
Kerana,
Tidak dia pinta untuk di lahirkan di dunia,
Tidak dia pinta untuk di benci,

Dan dia juga……
Dia adalah benih rasmi lambang cinta kami,
Tapi dugaanmu terlalu hebat,
Sehinggakan lelaki itu lalai
Dalam melunaskan tanggungjawabnya sebagai seorang suami,
Dan juga sanggup melukakan
Hati seorang isteri yang mengendong zuriatnya sendiri.

Ya ALLAH Ya Tuhanku,
Sesungguhnya kebencian diriku terhadap ayahnya
Tidak mungkin padam,
Ditipu, disakiti dan di tikam belakang,
Bara itu tidak mungkin sejuk untuk dirinya
Yang bergelar lelaki.
Tetapi,
Bukakan pintu hatiku dan ruang untuk si kecil ini,
Untuk darahku ini,
Untuk menerimanya sepenuh hatiku,
Untuk menerima kasih dan sayangku sepenuhnya,
Dan untuk menerima pautan tangan kasihku sehingga aku tiada
Di muka bumi ini lagi.

Nukilan rasa:
Shana

Baca Lagi di Karya Online

Cerpen Online: Segenggam Tanah Setitis Darah

"CICIT-CICITKU mahu mendengar kelangsungannya?" Buyut menghulurkan piring berisi nagasari. Disambut seorang cicit perempuan dan diletakkan di sisi juadah berbuka puasa. Buyut duduk perlahan-lahan.

“Ya, Buyut. Ini kesinambungan tempoh hari? Bagaimana nasib segenap penghuni Desa?” Dedaun tanya seorang cicit lelaki jatuh lembut di deria dengar Buyut. Membetulkan duduk punggung dan tumpuan mata. Busur panah cicit-cicitnya tertancap di bibir Buyut yang rekah seribu rahsia, menyampai kisah dan cerita bukan sia-sia.

“Oh, cicit masih mengingati ya? Kita mesti mengambil erti dari jalan cerita ini. Buyut ada rentetannya. Seusai kisah ini, hantarkan sepiring kuih ke rumah sebelah.” Buyut mengerling ke dalam kolam makna mata cicitnya yang masih setia mendengar kisah-kisah epik yang diamati Buyut. Buyut khuatir masa hadapan mereka – cicit-cicitnya. “Cicit dengar ini, 'Segenggam Tanah Setitis Darah'.”
1

BAPA mula resah memerhatikan kepul-kepul asap hitam. Bapa melihatnya jauh. Tebal. Mengapung lambat. Dalam fikiran anak yang mengiringi bapa tertanya-tanya asap apakah itu? Seperti asap dari getah yang terbakar. Bergumpal, berkumpul, naik ke udara – putih awan bertukar kelabu dan hitam. Langit yang biru, hitam.

“Sekali dipandang persis cendawan gergasi,” runsing anak memandang bapa.

“Jika melihat dari arahnya, asap itu dari kawasan tasik.” Bapa mengecilkan sedikit kelopak mata. Cahaya menjelang petang membiaskan silau di celah pohon-pohon besar.
“Tasik yang dihuni naga itukah, ayah?” Anak memohon kepastian daripada bapa. Anak berusia lingkungan belasan tahun itu bimbang – apa yang terjadi?

“Ya.”

“Jika begitu, apakah mungkin kawasan Desa yang terbakar?”

“Mungkin, anakku.” Bapa menggeleng. Kelat durjanya lapisan bimbang.

“Bagaimana boleh terbakar, ayah? Apakah naga-naga yang menghuni tasik mula ....”

“Benar, naga-naga itu mula bangun dari habitatnya. Mengeluarkan api, membalun dengan ekor dan segala yang disembunyikan. Naga mula menyalakan nyali.”

“Api! Api!! Api!!!” Suara-suara marhaen dan jelata mula bergabung menjadi guruh yang kuat. Tetapi, naga-naga di dalam tasik menggunakan kelebihan dan kekuatan yang dimiliki. Penduduk Desa yang dahulunya begitu memanjakan naga mulai tersentak dan terkejut. Naga seakan meronta. Asap kelabu nipis keluar dari mulut naga. Api menjilat Desa. Rintik-rintik hujan di atas permukaan tasik tidak mampu lagi menerbitkan panorama tenang.

Kain panjang yang mengerdip kerlip bersilang di leher naga menjadikan penduduk serba rencam tanda tanya. Kain satin apakah itu? Atau kain berenda? Atau kelihatannya seperti sari? Mengapa naga itu bersilangkan sari di lehernya? Pundak semua penghuni Desa dibebani bungkah-bungkah tanya yang berat. Penghuni Desa terbongkok-bongkok dibebani angkuh sikap dan sifat. Mereka tertanya-tanya. Mengapa begini?

Gabungan suara seakan tidak lagi mampu menewaskan naga. Mengapa? Beberapa orang marhaen yang dahulunya ketawa menafikan kewujudan naga dan memperkecilkan tentang betapa utamanya penghuni Desa - jelata, marhaen, pengiring, pengikut, hulubalang, pemikir dan pendeta - perlu bersatu semula mula mengalirkan air mata darah. Berjurai-jurai. Deras. Terus menitis masuk ke dalam tasik. Naga-naga seraya mendapat tenaga dengan darah-darah air mata penduduk Desa. Naga-naga seperti menghamburkan ketawa melihat penduduk Desa menangis dengan air mata darah. Inilah peluangnya. Sesekali perlakuan naga persis manusia, berperasaan. Mencuri kesempatan dan merentap peluang. Aneh.

Dalam celah-celah belantara berhampiran tasik; ketika naga-naga mengeluarkan api menghembuskan asap, menghayunkan ekor tajam untuk membalun, tidak semena-mena melintas seekor singa yang seakan tersenyum-sengih kepada naga yang sedang membakar itu. Singa itu seakan-akan jinak, liar atau berbaur – ia sebenarnya berpura-pura. Singa itu barangkali sahabat kepada naga. Singa itu berpura-pura. Fikir seorang pendeta yang sempat memerhatikan tingkah singa itu, berulang kali. “Celaka!” Sentap pendeta. Cuma dengan kata-kata. Sebelum menggeleng ralat. Kesal. Kecewa. Kesah. Meratapi kemusnahan.

Dalam kekalutan yang menghambat, Paduka Raja mengumpulkan penghuni dan penduduk Desa. Juga beberapa orang kanan, hulubalang dan pengiring. Di sebalik rimba kecil yang di kelilingi pohon-pohon sederhana besar. Jauh sedikit dari tasik.

“Apakah ini mimpi?” Mendongak sambil melihat langit biru kian bertukar merah.

“Tidak Paduka Raja. Sesungguhnya kita sudah terlambat.” Singkap seorang pemikir yang telah lama menjangka situasi itu akan berlaku. Tetapi seringnya, kata-kata nasihat si pemikir itu tidak diambil dengar.

“Inilah kenyataan yang memang didamba sebahagian penghuni Desa.” Seorang pengiring memuntahkan kata-kata yang lama terpendam. Melihatkan tingkah laku saudara-maranya yang lebih suka mengadu domba – tentu, kehancuran ini yang didamba.

“Inilah timbal balas sifar sifat syukur yang dicipta. Inilah hasil yang dicari seusai tidak pernah mengirim rama-rama terima kasih, lantaran mencungkil-tuding silap saudara.” Seorang nenek tua melutut, memerhatikan kemusnahan yang terjadi dari celah-celah semak-samun sembunyi. Lantaran apakah lagi yang boleh diharapkan daripada sebuah kehancuran? Api marak mengunyah atap-atap rumbia. Rumah limas yang kukuh sebelum ini, rebah menjadi arang, bara dan debu.

“Apakah mereka alpa? Mencari kesalahan sahaja? Lantas mencalitkan sedikit luka, menanarkan seluruh lumpur ke tubuh penggawa.” Sedu-sedan menyebabkan bahunya terhinggut-hinggut. Tersengguk-sengguk menahan sebal. Pengiring membisikkan suaranya.

“Sudah begitu, marhaen tidak gemar bersatu. Leka. Yang muda gemarnya bernyanyi-tari di peterana libur. Yang berusia menuding silap dan bersetuju tanpa usul periksa.” Suara-suara berpusu seoalah-olah mula membariskan kenyataan yang menyebabkan naga-naga itu bangun muncul membakar Desa yang lewa; santai alpa. Naga mencuri peluang.

“Tidak hulubalang! Mulutmu usah terlalu pantas bicara begitu.” Paduka Raja menggenggam amarah. Bersilang tangan kanan-kirinya di belakang pinggang.

“Mengapa Paduka Raja sukar menerima. Ini kenyataan. Bagaimana harapan kita?” Seorang pengikut bangun dari tempat duduk, menganjak ke hadapan Paduka Raja.

“Lihat itu. Marhaen dan jelata di Desa kita. Ya Allah, berlari sedang tubuhnya terbakar. Apakah memang sejak dahulu kita seringnya 'berlari'? Tidak! Tidak!” Mengacungkan tangan kanannya ke arah penghuni Desa dikenal pasti berkhidmat di menara Paduka Raja namun sering menyebarkan hikayat cerita samar.

“Naga-naga ini memang tidak sedar untung. Sudah diberi makan dan habitat semasa kecil, sekarang sudah dewasa dan sebesar gunung, kita dibakar api dan dibalun ekornya.”

“Nagakah yang tidak sedar untung atau manusia yang tidak sedar syukur?” Suara garau seorang lagi marhaen kedengaran. Antara celah-celah rimba mereka memerhatikan Desa sekelip mata musnah. Segala retorik frasa dan polemik kosa-kota hanya tinggal sejarah.

“Bukankah, telah ada insan yang lebih berusia itu tempoh hari menasihatkan. Kita tidak mendengar.” Seorang pemegang tombak mengingatkan apakala kesedihan mula menggunung. Penyesalan hilang. Tiada makna. Tindakan menjadi tumpul oleh kata-kata.

“Kita dapatkan Cahaya Purnama. Kitakah yang akan ke sana. Atau wakil Cahaya Purnama yang akan menemui kita?” Pandangan seorang jelata yang masih tetap setia memegang kepada akar seluhur wangsa dan sesuci agama.

“Yang pentingnya adalah kesedaran bersama, Paduka Raja.”

“Demi Desa!”

“Keris Pekaka! Keris Pekaka!” Jerit seorang pengiring Paduka Raja berlari membawa Keris Pekaka diambil semula dari Rumah Pameran. Pernah dihebah, magis kebenarannya apakala Keris Pekaka dan Cahaya Purnama ditemukan dapat menewaskan naga-naga itu.

“Pengiring, ayuh kita perlu cepat.”

“Apakah naga-naga itu akan penat?”

“Lengkara! Mustahil!”

“Malah naga itu akan bertambah kuat. Tidakkah naga-naga itu berada di dalam satu tasik? Naga berapi, naga jadian, naga balun, segala bagai naga.”
“Jika dapat ditemu-jodohkan Cahaya Purnama dan Keris Pekaka, alangkah ...” seorang marhaen mengorak langkah. Sesekali beberapa orang marhaen terbatuk-batuk kecil oleh debu yang berterbangan. Asap memedihkan mata kanak-kanak, mengekang penglihatan orang tua.

“Seharusnya kita mengambil iktibar. Sekeliling tasik yang sudah terbakar oleh naga berapi itu – kita cermin sikap kita,” hulubalang Paduka Raja mencelah.
“Lihat, naga-naga itu pun mulai mendapat resa. Kembali ke dalam tasik. Kerana hanya nawaitu gabungan antara Keris Pekaka dan Cahaya Purnama.” Naga mulai diam, menyusup ke dasar tasik. Senyap. Keanehan mula mengepung Desa di tepian tasik.

“Lantaran itu membawa kepada kesatuan yang berterusan. Bermula di sini. Kesatuan yang mengukuh-jaminkan kebahagiaan hidup Desa dan isinya.” Tambah pendeta.

“Melaksanakan tidak semudah bicara, pendeta.” Fikir Paduka Raja.
“Kita belajar daripada kehancuran, Paduka Raja.” Tenang pendeta, melihat sinar bersatu melorongi jalan utama Desa.

2

“Bukankah ini ketika terbaik untuk mereka berbaik-baik?” Anak yang memerhati asap dan mendengar kata-kata bapanya, spontan mengeluarkan tutur.
“Benar. Ayah juga berharap mereka penduduk dan penghuni Desa mengambil iktibar ini.” Bara-bara api di dahan dan kayu dengan debu dan asap bertindan terbang dari jauh tasik menghampiri anak dan bapa. Anak mengipas dengan tangan menepis asap dan debu.

“Kita doakan moga mereka belajar daripada sejarah. Ayah percaya jika mereka berpecah-telagah, Desa di tepi tasik itu akan terbakar terus menerus – yang tinggal hanyalah debu dan nama. Sejarah tiada maknanya lagi.”

“Benar, ayah.” Anak mula belajar memahami apa yang ingin dikongsi oleh bapa.
“Kita mesti belajar daripada apa yang terjadi kepada Desa yang berhampiran dengan tasik itu. Kemusnahan itu sukar untuk disembuhkan. Khuatir tidak akan ada jalan menyembuhkannya.”

“Genggamlah tanah ini, kejap. Erat, seerat-eratnya.” Bapa tunduk mengepal tanah yang berpasir keras kerikil dengan tangannya.

“Ayah, darah menitis dari genggaman tangan ayah!”

“Ayah cinta akan tanah ini … kau jagalah tanah ini seperti kami – ayah dan nendamu menjaganya dahulu. Usah lupa, seperti yang terjadi pada Desa sebelah tasik itu.”

Kirmizi menjelma tanda waktu berbuka puasa tiba. Tidak jauh dari tangga, seorang anak jiran menghulurkan sepiring kuih untuk berbuka. Kedengaran suara kanak-kanak memberi salam. “Pak cik, Buyut kirim sepiring nagasari juadah untuk berbuka.”

Oleh WB Rendra
wbrendra.blogspot.com

Biodata Penulis:

WAHYU Budiwa Rendra lahir di Johor Bahru pada 15 Syawal 1399 Hijrah. Berkelulusan Bacelor Pentadbiran Perniagaan UPM. Berkarya sejak 2002, selepas mengikuti Bengkel Kelab Penulis Zaharah Nawawi. Mazhab Cinta (DBP, 2008) meraih Hadiah Kumpulan Cerpen Remaja Hadiah Sastera Darul Takzim 2009. Penerima Anugerah Penulis Muda Johor oleh Persatuan Penulis Johor (PPJ) pada 2007, kini bertugas di YWJ Citra Holdings Sdn Bhd. Buku Warkah Alam (Ameen Books, 2010) menghimpunkan cerita motivasi karya bersama-sama Mohd Fadzli Abu Bakar. Blognya boleh dilayari di wbrendra.blogspot.com

Baca Lagi di Karya Online

Cerpen: Di Ruang Sandiwara

PERMULAANNYA adalah gelap.

Dan tatkala cahaya menerangi, kelihatanlah seorang seseorang sedang mundar-mandir ruang pentas itu. Langkahnya kelihatan berat terseok-seok. Sesekali berhenti untuk seketika. Dan kemudian melangkah lagi. Sambil kepalanya digeleng-gelengkan ke kiri dan ke kanan. Seolah-olah ada sesuatu yang amat memberati di dalam fikirannya.
Dan pada saat yang lain, berhenti lagi dia lebih lama dari tadi. Sambil tinju dikepalkan berkali-kali dan sesekali diacung-acungkan tinggi ke udara.
Sebentar kemudian muncul pula seorang yang lain. Pada mulanya kelihatan teragak-agak dan berhati-hati mengaturkan langkahnya. Pandangannya membelingas ke kiri dan ke kanan. Seolah-olah ada sesuatu yang sedang diawasi atau amat mencurigakannya.

Dia yang sedang mundar-mandir tidak mempedulikan kehadiran dia yang baru muncul.
Tiba-tiba terdengar gendang dipalu bertalu-talu entah dari mana. Bertingkah-tingkah bunyinya.

Mereka tersentak dan kaku di posisi masing-masing. Tangan mereka terdepang lebar. Mulut ternganga. Mata terbelalak.
Paluan gendang terdengar semakin lantang.

Salah seorang dari mereka meloncat ke kiri dan ke kanan. Dan menepis-nepis sesuatu yang entah apa di sekitar dirinya.

Salah seorang dari mereka yang lain dari mereka terkial-kial sendirian dan berusaha menghadangi sesuatu dari menimpa tubuhnya. Sesuatu yang entah apa. Sesekali tubuhnya terdorong ke depan dan ke belakang.
Paluan gendang terdengar semakin lantang.

“Tidak! Tidak! Tidak!” Dia yang sedang meloncat dan menepis-nepis itu kini mulai berteriak-teriak. Pada mulanya perlahan.

“Tidak! Tidak! Tidak!” Demikian juga dia yang sedang berusaha menghadangi sesuatu dari menimpa tubuhnya itu. Juga ikut berteriak. Pada mulanya perlahan.

“Tidak! Tidak! Tidak!”

“Tidak! Tidak! Tidak!”

Kini teriakan mereka terdengar semakin lantang berkumandang. Dan paluan gendang juga semakin rancak dan lantang.

Mereka terus berteriak dan berteriak dan berteriak. Bagaikan orang telah kesurupan. Cahaya yang menerangi ruang pentas kini sekali gelap dan sekali terang. Mereka terus berteriak dan berteriak dan berteriak. Bagaikan orang telah kesurupan. Cahaya yang menerangi ruang pentas masih lagi sekali gelap dan sekali terang.

Mereka akhirnya bergelimpangan di ruang pentas. Dan pada detik yang sama paluan gendang pun automatis terhenti. Suasana menjadi hening beberapa detik.

Entah dari mana. Kini terdengar pula sedu sedan. Entah dari mana. Dan disusuli pula dengan suara orang berbicara yang tidak begitu jelas biji butir bicaranya yang juga entah datang dari mana. Pada mulanya perlahan dan kemudian semakin lantang dan jelas biji butir bicaranya.

“Bukankah dahulu lagi sudah kukatakan. Jangan. Jangan. Tetapi kau berdegil. Dan sekarang inilah akibatnya.”

“Kenapakah kau begitu tolol dan tega memilih itu. Bukankah kau sendiri tahu apa akibat yang bakal tertimpa ke atas dirimu? Kenapa? Kenapa?”

“Sudah terlambat. Apa yang terjadi telah pun terjadi. Kenapa kini dipersalahkan orang yang lain. Tetapi dirimu. Dirimu!”

Suara orang berbicara yang entah datang dari mana itu kedengaran silih berganti.
Cahaya yang menerangi ruang pentas masih lagi sekali gelap dan sekali terang.
“Hah. Hah. Hah. Hah. Hah. Hah. Hah. Hah. Hah. Hah. Hah. Hah. Hah. Hah. Hah. Hah. Hah. Hah. Hah. Hah. Hah. Hah.”

Kini terdengar pula teriakan bertali arus entah datang dari mana dan disusuli pula dengan tepuk tangan. Bertingkah-tingkah.

Mereka yang bergelimpangan di ruang pentas tersentak bangkit. Membelingas ke kiri dan ke kanan. Teriak dan tepukan bagaikan telah memukau mereka. Mereka mengelilingi ruang pentas. Sambil berpencak menepis-nepis sesuatu yang entah apa di sekitar diri mereka.

Teriak dan tepukan semakin lantang dan rancak.

Ruang pentas kembali diterangi cahaya benderang.

Teriak dan tepukan itu kini bagaikan satu penyatuan irama yang mengiringi pergerakan mereka. Mereka mengelilingi ruang. Sambil terus berpencak menepis-nepis sesuatu yaang entah apa disekitar diri mereka. Seiringan dengan teriak dan tepukan.

Tidak berapa lama kemudian muncul seseorang yang lain. Tercegat mematung di suatu sudut. Memerhatikan mereka yang sedang mengelilingi ruang pentas sambil berpencak dan berkali-kali menepis sesuatu yang entah apa di sekitar diri mereka itu.

Dan perhatiannya semakin difokuskan ke arah mereka yang kini menyusuli pencak dan tepisannya dengan gelengan kepala ke kiri dan ke kanan pual
Dia yang baru muncul hati-hati dan perlahan-lahan menghampiri mereka. Namun mereka tidak mempedulikannya. Mereka masih lagi leka dan asyik menepis-nepis dan menggeleng-geleng. Seiringan dengan teriakan dan tepukan.

Dia yang baru muncul cuba berbuat sesuatu untuk menarik perhatian mereka. Namun usahanya sia-sia belaka. Lalu dia melakukan sesuatu yang lain. Namun itu juga tidak berhasil menarik perhatian mereka.

“Sudah! Hentikan segera sandiwara ini! Hentikan! Aku sudah bosan! Aku sudah bosan melihatnya!” Berteriak dia. Lantang dan sesungguh hati.

Serentak dengan teriakan itu teriak dan tepukan pun terhenti. Mereka tersentak dan kaku di posisi masing-masing di ruang pentas itu.

“Untuk apa ini semua mesti diteruskan? Untuk apa? Sandiwara. Sandiwara. Dan sandiwara. Sampai bila? Api. Darah. Dan air mata. Tidak pernahkah mereka menyedarinya? Betapakah. Dunia ini sudah semakin hitam. Dan alangkah jijiknya.”
Dia berteriak lagi dan kian menghampiri mereka.

“Cukup! Cukup! Hentikan! Hentikan!” Dia berteriak lagi. Di samping mereka.

Mereka tersentak dan terpinga-pinga. Saling bertukar pandang sesama mereka.

“Tidakkah kalian menyedarinya? Tidakkah?” tanya dia. Kepada salah seorang dari mereka.

“Apa?” salah seorang dari mereka bertanya.

“Kau masih tidak menyedarinya? Atau sengaja tidak mahu menyedarinya?” dia bertanya lagi.

“Ah, usahlah kau pinta apa-apa dariku. Aku sudah terlalu letih. Dan bosan,” salah sorang di antara mereka berkeluh kesah.

“Ya! Ya! Ya! Ya! Ya! Ya!”

“ Ya! Ya! Ya! Ya! Ya! Ya!”

“ Ya! Ya! Ya! Ya! Ya! Ya!”

Ujaran itu disahut bersahut-sahutan oleh mereka yang lain.

“Lalu kalian relakan itu terus berleluasa di hadapan mata sendiri?”

“Apa?”

“Api. Darah. Dan air mata.”

“Apa sesungguhnya yang mesti kami lakukan?”

“Bertindak!”

“Siapa?”

“Kita!”

“Kita?”

“Tidak. Aku tidak sanggup!” bantah salah seorang dari mereka yang lain. Pantas.

“Ya! Ya! Ya! Ya! Ya! Ya!”

“Ya! Ya! Ya! Ya! Ya! Ya!”

“Ya! Ya! Ya! Ya! Ya! Ya!”

Ujaran itu disahut bersahut-sahutan oleh mereka yang lain.

“Kenapa tidak? Gentarkah kalian?”

“Ah, saudara. Lupakah saudara pada apa yang telah tertimpa ke atas diri moyang kita itu?”

“Moyang kita?”

“Telah lupakah saudara? Lantaran tidak rela melihat bangsanya dibelenggu oleh mata rantai kebodohan maka dirinya sendiri menjadi habuan,” mereka yang lain meneruskan bicaranya.

“Apa kena mengenanya dengan kita? Atau kalian?”

“Masih tidak mengertikah saudara? Kerana sandiwara itulah maka dia menjadi mangsa.”

“Maksudmu?” tingkah dia. Pantas.

“Ketika berkata sekelian juak dan terpedaya sudahnya yang mendengar. Berbahaya amat sebuah negeri memiliki budak sepintar itu. Maka jadilah dia habuan dan korban.”

Dia melongo. Sedikit demi sedikit bayangan kisah silam itu kembali berhamburan deras menerjahi ruang ingatan.

“Nadim! Nadim!” dia berteriak. Menyeru nama itu berkali-kali.

“Lalu demikianlah saudara. Kupilih membisu kerana demikian lebih selamat.
Meskipun aku tahu betapa naifnya pilihan begini. Kerana aku tahu siapa sebenarnya diriku ini.”

“Ya! Ya! Ya! Ya! Ya! Ya!”

“Ya! Ya! Ya! Ya! Ya! Ya!”

“Ya! Ya! Ya! Ya! Ya! Ya!”

Ujaran itu disahut bersahut-sahutan oleh mereka yang lain.

“Ternyata kalian ini manusia dayus. Dan lebih menjijikkan lagi, bila kalian tega pula bersekongkol dengan kebodohan itu. Menjadi pengampu dan penjilat.”

“Jangan kau menghina kami. Insaflah kau betapa demikian namanya suratan. Untuk apa melawan kalau sekadar menjadi abu dan arang?”:

Dan kembali sekalian mereka mengitari ruang pentas. Seolah-olah mencari sesuatu yang telah hilang. Sesuatu yang entah apa.

Paluan gendang kembali terdengar lantang dan bertingkah-tingkah.

“Berbahagiakah hidup tatkala memilih menjadi badut-badut cuma?” dia bertanya dengan suara lantang. Di antara tingkahan paluan gendang yang semakin lantang.
Namun tiada siapa yang menjawab.

Dan jasad sekalian mereka yang lingung dan terpinga-pinga di ruang pentas itu kini sedikit demi sedikit, bertukar sifat dan bentuknya menjadi cebisan kain pelbagai warna. Terapung dan terawang-awang di udara.

Semakin lama semakin kecil dan sirna.

Ketika gelap kembali merongrong seluruh pelosok dan ruang pentas.

Oleh Marsli NO

PROFIL

MARSLI NO lahir di Kerteh, Terengganu, pada 7 Oktober 1957. Selain cerpen, juga menulis puisi, novel, naskhah drama pentas/tv, resensi buku dan rencana. Tahun 1995 mewakili negara ke Second ASEAN Writer's Conference Workshop (Poetry) di Manila dan Singapore Writer’s Festival di Singapura pada tahun 2003. Selain "Biduan" (DBP, 1994) dan "Demi" (DBP: 1998), “Menanti Buraq” adalah kumpulan cerpen ketiga beliau terbitan Dewan Bahasa dan Pustaka 2008. Kumpulan cerpen terbarunya “Politikus, Badut & Sebuah Cermin” yang diterbitkannya secara persendirian tahun 2009 ini boleh didapatkan dengan memesan ke email marslino@yahoo.com atau mendapatkan maklumat di http://marslino.blogspt.com.

Baca Lagi di Karya Online

Cerpen: Durian Tembaga dan...

Junid memandang pokok durian tembaga dalam kebun buah-buahannya itu dengan senyum panjang. Pokok itu sudah sampai lebih separuh abad usianya, tetapi ia kelihatan masih utuh, masih tegap, masih subur, masih mampan. Junid mendongak. Senyumnya menjadi lebar pula apabila dia terpandang akan buah durian tembaga itu yang lebat.

Lalu Junid menebas semak-semak kecil di keliling pokok durian tembaga itu supaya nanti apabila buah durian tembaga itu gugur, senang memungutnya. Dia fikir tidak lama lagi buah durian tembaganya itu akan matang. Apabila matang ia akan jatuh. Junid tahu tidak lama lagi buah durian tembaganya itu akan masak. Apabila masak ia akan gugur.

Beberapa hari juga Junid menebas semak-semak kecil itu. Sambil menebas, dia memerhati kalau-kalau ada makhluk perosak buah-buahan datang untuk merosakkan buah durian tembaganya itu. Untuk menjaga buah durian tembaganya itu dari dirosakkan, Junid tidak punya belas kasihan terhadap makhluk-makhluk perosak itu.

Monyet muncul, monyet ditembaknya.

Tupai datang, tupai ditembaknya.

Kera tiba, kera ditembaknya.

Lalu terbayang dalam mata khayalnya akan kegiatan hidupnya apabila buah-buah durian tembaga itu matang. Junid akan menunggu siang dan malam di kebun buah-buahannya itu untuk memungut buah yang gugur. Tergambar juga wajah Tuk Ku, ketua kampungnya. Junid nampak senyum kerepot Tuk Ku apabila dia menyerahkan sebiji durian tembaga kepadanya. Suka amat Tuk Ku dapat makan isi durian tembaga.
Aku hanya makan durian ini dari kebun kamu Junid.

Terima kasih kerana Tuk Ku sudi.

Aku yang patut berterima kasih.

Junid nampak dia senyum. Dia nampak isi durian tembaganya yang kuning seperti tembaga yang baru digilap. Isinya yang sebesar pergelangan lengan itu tebal. Sementara biji di dalamnya sebesar jari kelingking. Baunya harum. Apabila isinya digigit dan menjamah lidah ia terasa lemak-lemak manis.

Junid bersandar pada dinding bangsal yang sedia dalam kebunnya itu. Dia memandang ke hadapan. Burung-burung berkicau merata. Rama-rama terbang lambat-lambat dari pokok ke pokok senduduk di luar kebun Junid. Tinggi di awan, berlegar-legar helang kepala putih mengintai-ngintai mangsanya di bawah.

Junid memandang pada puncak durian tembaganya. Di situ sebiji buah durian yang agak besar seperti terlalu kukuh pada dahan. Sementara pada dahan-dahan lain di bawah, buah-buah duriannya bergantungan menunggu matang untuk gugur. Durian-durian yang gugur ketika matang menyenangkan Junid.

Anak-anak dan cucunya akan pulang dari bandar untuk menikmati durian tembaganya. Selepas anak-anak dan cucu-cucunya puas menikmati isi durian tembagnya itu, baharulah Junid menjualnya kepada mereka yang ingin membelinya. Biasanya, ramai pelanggan datang ke kebunnya untuk membeli buah durian tembaganya itu.

Kecuali yang datang hendakkan durian tembaganya itu memberi alasan bahawa isterinya mengidam, maka Junid tidak punya alasan. Lalu Junid menghadiahkan kepadanya sebiji. Dia tidak jual. Junid tahu, perempuan yang mengidam bukan sekadar perempuan itu yang inginkan isi durian tembaganya itu, malah anak dalam kandungannya juga inginkan isi durian tembaga itu.

Lalu Junid, sebagai manusia matang, lelaki yang tergolong dalam usia emas, amat memahami isi hati dan kalbu perempuan yang mengidam. Maka tidak elok baginya meletakkan harga durian tembaganya kepada perempuan yang mengidam.

Mata Junid kemudian nampak sekujur badan isterinya memasuki kawasan kebun buah-buahannya itu. Di tangan isterinya itu ada mangkuk tingkat. Dia lalu memandang pada langkah isterinya yang juga seusia dengannya.

“Puas saya tunggu, awak tak balik,” kata Janah isteri Junid.

Junid senyum.

“Dah gugur buah tu?”. Tanya Janah sambil memandang pada pokok durian tembaga kesayangan suaminya.

Junid sadin.

“Hohhhhh! Saya ingat dah gugur.”

“Tak apalah. Saya tunggu kalau ada tupai datang.”

“Tupai keliling kebun awak ni, nampak awak saja dah melompat lari.”

“Saya bimbangkan kera.”

“Hammm! Yalah.”

“Awak bukan tak tahu perangai kera hutan tu. Ia bukan makan sebiji, tapi melurut putik-putik durian tu. Khianatnya yang lebih,” kata Junid.

“Perangai kera.”

Mata Junid pada mangkuk tingkat yang dibawa oleh isterinya.

Janah senyum melihat itu.

“Baru terasa lapar?” Tanya Janah.

Junid sengih.

Janah lalu membuka mangkuk tingkat. Ada mangkuk nasi. Pada mangkuk lain ada gulai kuning garaman ikan tenggiri. Ada pula ulam dan sambal pada mangkuk yang lain. Dua biji mangkuk kosong Janah letakkan sebiji di hadapan suaminya dan sebiji di hadapannya. Janah lalu mengisi nasi ke dalam mangkuk kosong itu.

Mereka mula menikmati makan tengah hari. Angin kering waktu tengah hari menyaman badan mereka. Ia menyegarkan dalam suasana kehijauan pokok dalam kebun buah-buahan itu.

Pagi itu setelah selesai solat Subuh Junid sendirian ke dalam kebun buah-buahannya. Dengan senapang di bahu dia mendongak pada pokok durian tembaganya. Hidungnya kemudian terhidu bau. Lalu Junid mencari-cari bau itu. Dia mengelilingi kawasan pokok durian tembaganya itu. Kalbu Junid kegembiraan. Bibirnya segera mengukir senyum. Sebiji durian tembaga terbaring di hadapannya. Junid segera mencapainya. Dia lalu membawa buah durian tembaga itu ke bangsal rehatnya.

Suasana pagi menyegarkan seluruh makhluk Allah di keliling kawasan kebun buah-buahan Junid. Burung-burung berterbangan, berkicau sambil mencari makan. Tidak terkecuali tupai. Dari kawasan luar kebun Junid, beberapa ekor tupai seperti kegembiraan melompat-lompat arah ke pokok durian tembaga Junid.

Mata Junid segera menangkap lompatan-lompatan tupai itu. Junid segera mencapai senapang lalu meluru ke arah pokok petai yang menjadi tempat singgah tupai-tupai itu sebelum melompat ke pokok durian tembaga. Junid lalu melepaskan tembakan apabila matanya pada seekor tupai di atas pokok petai. Ia jatuh ke bumi. Beberapa ekor yang lain bercemera melompat-lompat melarikan diri. Ada pula yang menuruni batang petai lalu ke bawah. Tupai itu seperti faham bahawa Junid tidak akan menembak pada paras dada di bawah kerana bimbangkan peluru tersasar kepada orang-orang di luar kebun Junid.

Sepi buat seketika.

Junid balik pada bangsal. Dia pandang buah durian tembaga itu. Lama. Dia senyum. Kemudian Junid menoleh pada puncak durian tembaganya. Buah yang sebiji di puncak masih utuh di situ.

Angin pagi yang lembut menyamankan Junid. Tiba-tiba telinganya terdengar bunyi durian gugur. Segera Junid ke pokok durian tembaganya. Dia capai durian itu sambil mendongak ke atas. Durian sebiji di puncak masih kukuh pada dahan. Junid membawa buah durian itu ke bangsal. Dia kemudian turun semula mengelilingi kebunnya lalu melepaskan beberapa das tembakan ke udara. Tembakan itu sebagai amaran kepada makhluk Allah yang berniat hendak merosakkan durian tembaganya.

Junid pulang dengan membawa dua biji durian tembaganya. Durian itu akan dicekah di hadapan isterinya Janah. Dia tidak pernah makan durian tembaga itu sendirian di kebun sebelum Janah isterinya menikmati durian itu.

“Dah gugur? ” Tanya Janah.

“Rezeki awak,” kata Junid sambil mencekah buah durian tembaga itu. Terbuka sahaja kulitnya, nampak isi durian tembaga yang kuning serta harum. Junid menghulurkan kepada Janah.

Dengan senyum Janah mencapai seulas.

Junid juga mencapai seulas.

“Saya nak ke kebun lepas ni. Tak balik hari ini,” kata Junid.

“Saya faham. Tak apa. Saya akan bawa nasi nanti.”

Junid dan Janah terus menikmati isi durian tembaga itu. Paksa akhir dicekah oleh Junid. Dia nampak isi durian itu seperti berkata, ‘terima kasih kerana sudikan saya.’

“Petang nanti awak telefon anak-anak kita tu, “ kata Junid.

Janah memandang wajah suaminya dengan mata berkaca.

Pada hari ketiga durian tembaga itu gugur, tengah hari ketika Junid berehat di bangsal dengan beberapa biji durian tembaganya terbaring di atas lantai, muncul Kipli anak sulungnya bersama isteri dan tiga orang anaknya. Diikuti di belakangnya Zaleha dengan suami serta dua orang anaknya. Janah mendukung anak kecil Kipli.

Junid kesukaan lalu mencekah durian tembaga itu untuk dinikmati oleh anak dan cucunya.

“Buah di puncak tu besar, abah, kenapa belum gugur?” Tanya Kipli.

Junid sengih pada wajah Kipli.

“Patut buah di puncak tu gugur dulu. Dah terlalu besar tu. Tentu dah masak,” kata Kipli lagi.

Junid memandang wajah Kipli.

Kemudian kedengaran bunyi durian gugur. Sazali anak sulung Kipli meluru dengan adiknya Amran untuk mendapatkan durian itu. Sazali mendahului Amran. Belum sempat keduanya sampai di bangsal, kedengaran pula durian jatuh. Amran meluru. Dia capai durian itu. Mereka lalu menikmati isi durian tembaga itu. Tergambar rasa suka pada wajah mereka. Tergambar ras riang dan syukur pada wajah mereka.
Durian gugur lagi.

Kipli pula yang datang mengambil buah durian itu.

“Eh! Tak gugur juga yang di puncak tu abah. Apa cerita? “Tanya Kipli sambil mendongak pada buah durian sebiji di puncak yang baginya terlalu besar itu.
Junid sengih pada wajah anaknya.

“Li bimbang, ia terlalu masak abah. Nanti kalau gugur melepuk menyek jadi tempoyak masam. Tak boleh dimakan,” kata Kipli.

“Harap-harap taklah begitu, Li,” kata Junid.

Durian gugur lagi. Buah-buah yang pada julai di bawah terus jatuh berganti-ganti, tetapi buah sebiji di puncak tidak juga gugur. Hairan juga Junid. Apakah buah sebiji di puncak itu mesti dikait? Tidak ada galah yang mampu mencapainya di puncak pokok itu.

Keluarga Junid terus menikmati isi durian tembaga itu. Isi-isi yang dicekah seolah-olah berkata, ‘terima kasih kerana anggap kami masih berharga.’
Petang itu tinggal Kipli dalam kebun durian itu. Junid ke rumah Tuk Ku membawa sebiji durian untuk dihadiahkan kepada Tuk Ku. Dan ketika buah durian tembaga itu diserahkan kepada Tuk Ku, Junid merenung buah durian tembaganya itu. Dia nampak durian itu seperti berkata, ‘terima kasih kerana anggap saya masih bernilai.’

Anak dan cucu-cucu Junid sudah pulang ke rumah mereka di bandar. Tinggal Junid dengan Janah menunggu durian tembaga itu. Waktu siang, Junid sendirian di kebun itu. Tetapi apabila malam, Janah menemaninya tidur di bangsal itu. Dan buah-buah duriannya terus gugur, tetapi buah sebiji di puncak masih kukuh pada dahan. Buah-buah pada dahan lain di bawahnya sudah tinggal hanya beberapa biji sahaja lagi. Tetapi buah sebiji di puncak itu masih juga utuh pada dahannya. Ia seperti tidak mahu gugur. Ketika angin meniup agak kencang banyak durian tembaga Junid gugur, tetapi buah sebiji di puncak itu tidak juga jatuh.

Junid diterjah rasa hairan. Dia rasa buah di puncak itu sudah terlebih matangnya.

Junid merasa buah durian tembaganya di puncak itu sudah terlalu masak.

“Awak tembaklah,” kata Janah beri cadangan.

“Mana boleh tembak. Pecah durian tu nanti. “

“Pakai lastik.”

“Tak sampai.”

“Habis, apa ikhtiar awak nak paksa durian tu gugur?” Mata Janah pada wajah suaminya Junid.

“Mana boleh paksa-paksa. Sejak datuk nenek kita, mana ada kita paksa durian gugur?”.

“Habis nanti, kalau gugur jadi tempoyak masam, nak buat apa?”

“Apa daya saya,” kata Junid. Matanya lalu memandang buah durian sebiji di puncak pokok durian tembaganya itu.

Buah-buah durian tembaga Junid sudah gugur semuanya kecuali yang sebiji pada puncak pokok itu sahaja yang belum gugur. Banyak juga Junid dapat wang hasil jualan buah durian tembaganya itu. Hairan Junid tidak terkira. Tetapi dia tidak mampu berbuat apa-apa untuk menjatuhkan buah durian sebiji di puncak pokok itu.

Dan Junid, sifat sayangnya pada buah durian itu memaksa dia terus-terusan menunggu, memaksa dia menanti siang dan malam untuk mengambil buah itu apabila gugur. Junid siap dengan senapangnya yang sentiasa sedia dengan peluru di dalam larasnya menunggu buah durian sebiji itu.

Waktu petang angin kencang. Buah durian tembaga sebiji itu tidak juga gugur.
Junid tetap menunggu.

Waktu malam angin kuat melanda. Buah sebiji di puncak itu tidak juga jatuh.
Junid tetap patuh menanti.

Angin sejuk waktu pagi. Durian sebiji di puncak itu tidak juga gugur.
Junid tetap setia menunggu.

Malah ketika angin gemuruh waktu tengah hari, durian itu tidak juga gugur.
Junid tetap taat menanti.

Apabila beberapa hari menunggu, buah durian tembaga sebiji itu tidak juga gugur, Junid mula merasa puas menunggu. Mula timbul rasa meluat dalam kalbu Junid. Lalu petang itu dia melangkah longlai keluar dari kebunnya dengan niat tidak mahu lagi datang menunggu buah durian sebiji itu. Senapangnya sedia di bahu. Ketika dia sampai di pintu pagar, tiba-tiba kedengaran bunyi benda jatuh pada umbi pokok durian tembaganya. Junid segera ke tempat itu.

Junid sengih melihat buah durian yang berkecai. Bau masamnya menerawang kawasan keliling. Biji-bijinya sebesar kelingking merata. Sementara isinya seperti muntah kucing di atas rumput. Junid menggeleng-gelengkan kepalanya.

Kenapa kamu baru gugur?

Tidak ada harganya lagi.

Aku, jangan nak makan, nak sentuh pun tak larat.

Bau masam kamu menyesak hidung.

Kasihan.

Kalau kamu gugur dulu, aku akan simpan dalam almari kaca, tanda hormat aku pada kamu. Tetapi sekarang, tengok, jangankan tupai, lalat angau pun tidak datang menjenguk kamu.

Junid menggeleng-gelengkan kepalanya melihat isi durian tembaganya yang ditunggu-tunggu selama ini gugur menjadi tempoyak masam.

Inilah akibatnya kalau terlalu lama berada di puncak. Walaupun kamu amat tinggi nilainya, tetapi jatuh begini, menjadi tempoyak masam yang tidak punya harga apa-apa.

Junid terus menggeleng-gelengkan kepalanya.

Oleh A Rahman CM


INFO: Penulis
NAMA sebenarnya Abd Rahman Che Mat, mula menulis awal 1960- an dan terbabit dalam penulisan genre cerpen, sajak, drama, skrip TV, skrip filem, rencana serta novel. Beliau pernah memenangi Hadiah Sastera Perdana Malaysia 1984 lewat puisinya, Sebuah Pinis. Tidak ketinggalan beliau juga pernah memenangi hadiah peraduan menulis skrip drama TV anjuran Institut Kefahaman Islam Malaysia (IKIM) 2003/2004. Cerpennya, Che Soleh Rial yang disiarkan dalam Berita Minggu pada 21 Januari 2007 menerima Hadiah Sastera Perdana Malaysia 2006/2007 untuk Kategori Eceran Genre Cerpen.

Baca Lagi di Karya Online

Ibu Kiranya Kau Tahu

Ibu Kiranya Kau Tahu

Ibu...
Akulah zigotmu...
Yang terhasil dari sperma dan tersenyawa
Akulah embriomu...
Yang menempel pada uterusmu yang suci
Akulah fotusmu...
Yang tak sabar menjengah bumi...
Dan akulah ibu...
Lambang jirim kasihmu yang abadi.

Tangisku ibu...
Kau reda dengan nasihat terpuji
Gelakku ibu...
Kau sambut denagn nilai- nilai murni
Nakalku ibu...
Kau sulam dengan akhlak muslimah sejati
Dengan hipotesis yang kau ciptakan ibu
Kau mengharapkan hidupku penuh variasi islami.

Tetapi ibu...
Dewasanya anakmu ini tanpa sezarah harga diri
Tanpa lagi atom- atom syahadah
Tanpan lagi molekul- molekul peribadi yang luhur
Tanpa lagi ion- ion keimanan.

Ibu...
Dengan alasan berdikari
Kujejakkan kaki ke bumi metropolitan
Hidupku tak ubah seperti gerakan Brown.
Bebas! Rawak! Tanpa hala tuju.
Yang ku impikan ibu...
Hanyalah sinaran pantulan- pantula neon yang bercahaya
Yang ku rindukan ibu...
Hanyalah kerlingan mata keranjang si buaya.
Aku bangga menjadi pilihan pria- pria kota
Hingga ku lupa hamparan sejadah
Hingga ku lupa pesanmu ibu.

Dahulu ibu... Mataku buta dengan lambaian masjid
Tetapi galak dengan lambaian disko
Telingaku pekak dari alunan dan laungan ayat- ayat suciNya
Tetapi peka dengan alunan muzik yang mengasyikkan
Hidungku hilang deria bau wangian Firdausi
Tetapi tajam dengan bauan alkohol yang memabukkan
Lidahku seakan kelu untuk melafazkan zikir dan munajat
Tetapi, petah mencaci dan memaki.

Tetapi kini ibu...
Kiranya kau tahu...
Kurasakan gentar menyelubungi siangku
Rantaian dosa- dosa silam menyelimuti malamku
Aku takut ibu...
Aku takut... dengan serulis Israfil
Aku takut... dengan sentakan Izrail
Aku takut dengan cemeti munkar dan Nankir
Aku takut!!!

Tetapi kini ibu...
Kiranya kau tahu...
Anakmu ini tidak lekang dari tempat sujudNya
Bibirku basah dengan kalimah suci
Mataku tersasar ke arah QiblatNya
Telingaku dirakum dari umpatan cela...
Meluruhkan dedaun dosa
Digantikan bebunga pahala.

Kiranya kau tahu ibu...
Betapa anakmu ini dipalit rasa sesal
Hingga ke akhirnya...

Sumber nukilan:
Majalah Sekolah SMK Seri Perak, Teluk Intan

Kiriman:

Dhia Erryna
http://penaintheparadise.blogspot.com


Baca Lagi di Karya Online

Cerpen: Jihad

Cerpen: Jihad
Oleh Fudzail


(1)

KUNTAY bersuara tinggi. Kedengaran memaki-maki. Kelihatan mimik mukanya merah padam. Saya membiarkan sahaja dia melepaskan kegeramannya. Tidak dapat memahami sepenuhnya kerana bercakap dalam bahasa Turki dengan laju. Bahasa Turki, seperti bahasa Melayu. Mempunyai banyak bahasa Arab, sesuatu yang sedikit memudahkan saya mengagak butiran percakapan.
Kebetulan kami tiba di stesen petrol berhampiran Shahama, penempatan warga Emirati di luar kota raya Abu Dhabi, di lebuh raya menuju ke Dubai. Setiap keluarga Emirati yang ditempatkan di Shahama diberi ‘rumah rakyat’ yang bernilai RM1 juta. Ribuan rumah rakyat dengan 12 bilik memenuhi Shahama. Begitu bertuah menjadi warga marhaen Emiriyah Arab Bersatu. Boleh dikatakan setiap warga adalah jutawan, ditatang sepenuhnya daripada kekayaan hasil negara. “Kiat berhenti, saya mahu solat dahulu!”

Saya memberhentikan kereta di depan surau. Kuntay mengangguk. Meneruskan percakapan bernada keras. Saya tersenyum dan keluar dari kereta. Sepanjang seminggu bersama Kuntay, saya sememangnya sudah tahu reaksi daripada Kuntay.

Tetapi terus sahaja mengajak setiap kali mahu bersolat, setiap kali itu juga, Kuntay sekadar mengangguk. Kuntay dihantar oleh sebuah syarikat berpangkalan di Istanbul untuk meneroka pasaran UAE dan saya dilantik sebagai konsultan.
Setelah selesai solat jamak dan qasar, saya kembali ke kereta. Kuntay terus menekan paparan kekunci iPhonenya dengan wajah serius. Seserius setiap kali dia menatap KRA dan KPI untuk dirinya.

“Kenapa?” Tanya saya untuk mengetahui apa yang sebenarnya telah terjadi.
“Saya kekadang hairan. Ramai yang bersolat setiap waktu tanpa ponteng, tidak seperti saya, kekadang solat, kekadang tidak, tetapi yang solat tunggang terbalik itu jugalah yang banyak terlibat dengan rasuah!”

Saya mengangguk. Bersetuju kerana memang sebegitu.

“Apakah perempuan Turki yang bekerja dengan syarikat konsultan itu minta wang?”

“Itulah yang buat saya sakit hati. Dia warga Turki, kami syarikat Turki, di bumi Emiriyah ini sepatutnya saling membantu. Rupa-rupanya ada udang sebalik batu apabila menawarkan kontrak terus, mahu komisen, persen tertentu, bayar dahulu. Melampau, kami boleh sahaja rugi kerana harga tawaran tidak termasuk memberi duit rasuah!”

“Apa kata kamu kepadanya, dengar seperti memaki!”

“Saya beritahu dia, kalau dia mahu duit komisen, duit rasuah, saya boleh bagi dalam kain kapan dia. Langkah mayat saya dulu. Sebab kalau saya beri apa yang dia minta, saya kena bunuh oleh bos!”

Saya ketawa. Fenomena rasuah memang berleluasa di tanah Emiriyah, walau tidak ketara di permukaan. Terutama di kalangan ekspatriat yang menjadi penggerak ekonomi dan majoriti pekerja. Semua datang untuk buat duit. Ramai yang tidak kisah sama ada haram atau halal. Selagi ‘masyuk’, peduli apa. Walau pendapatan jauh tinggi, tetap tamak dan bernafsu syaitan, tidak kira beragama Islam atau tidak. Duit menjadikan mereka hilang kewarasan, harga diri dan nilai-nilai mulia.

“Bagaimana dengan gejala rasuah di Turki sendiri?”

“Tidak begitu berleluasa. Pasaran begitu kompetitif kerana semua mahu kurangkan kos. Bukan tidak ada, tetapi dengan memfokuskan kepada kos, rasuah amat kurang. Rasuah menyebabkan kos menjadi tinggi, yang membayar kos itu adalah rakyat.
Bagaimana pula dengan rasuah di negara kamu Malaysia?”

Pertanyaan itu membuatkan saya tersentak. Tergamam sambil mata memfokus kepada lebuh raya lapan lorong yang tarnya padat dan kuat, tidak perlu penyelenggaraan atau turapan semula setiap tahun. Tidak seperti lebuh raya di tanah air. Itu sahaja boleh menjadi ukuran tentang rasuah dan penyelewengan.

Saya tidak pasti untuk memberi jawapan. Pastinya indeks rasuah dunia boleh menjadi penunjuk.

“Rasanya, orang Islam di Malaysia lebih alim dari kami di Turki, lebih patuh bersolat!”

Kata-kata itu sungguh menusuk. Dalam hati pun menambah, Melayu itu juga Islam dalam perlembagaan!

(2)

BERITA penangkapan ramai peneraju syarikat berkaitan kerajaan (GLC) Emiriah Dubai menggemparkan. Begitu sensasi. Apalagi mereka adalah CEO dan pengarah syarikat daripada kalangan warga Emirati sendiri yang bergaji jutaan Dirham setahun.

Saya terkedu mendengar berita dari radio kereta.

“Adel Shirawi?”

Mengulang nama seorang kawan lama yang sama disebut telah ditangkap kerana memberi bonus kepada diri sendiri sebanyak 200 juta dirham.

“Kamu kenal dia?” Tanya Kuntay.

“Kami sama-sama di jabatan IT sebuah GLC, dia seorang anak Emirati yang hebat, dedikasi, komited, alim, selalu menjadi imam solat di pejabat. Oleh kerana dia hebat, cepat sekali naik pangkat kerana itu Sheikh Mohamed, Emir Dubai memberi dia peluang untuk terajui sebuah GLC dalam industri kewangan Islam!”
Kuntay ketawa.

“Kamu kata dia selalu menjadi imam solat?”

“Ya! Kami agak rapat dan secara peribadi, saya tidak percaya yang beliau melakukan penyelewengan sedemikian. Dia orang baik-baik, keluarga baik-baik. Dua tahun kami bersama dan saya cukup kenal siapa Adel!”

Kuntay terus ketawa. Menyakitkan hati pula. Gelak si anak Turki yang boleh berbahasa Itali, Perancis dan Sepanyol kerana belajar dan bekerja di Eropah.

“Kalau ada kuasa dan peluang di depan mata untuk menyelewengkan dana syarikat, orang boleh berubah!”

“Tidak mungkin. Kami selalu berbincang mengenai inti pati al-Quran dan hadis Nabi. Banyak yang saya belajar daripada beliau. Mungkin ada konspirasi untuk menjatuhkan orang yang hebat seperti Adel!”

Terasa nostalgik sekali mengenangkan tahun-tahun awal kebangkitan Dubai. Kami bekerja keras untuk memenuhi impian seorang Sheikh. Puas apabila projek menjadi realiti dan menjadi pemangkin kepada pembangunan pesat Dubai sebelum krisis ekonomi hampir menenggelamkan semuanya.

Dalam berfikir, terdengar ulasan daripada pemanggil di siaran radio yang memperkatakan isu panas tersebut.

“Secara amnya, semua yang ditangkap dan dipenjarakan golongan muda dan terpelajar. Mereka ini menjadi pemimpin masa depan, nampaknya kecundang bersama kejayaan yang dicipta.”

Ketawa Kuntay semakin kuat mendengar komen yang datang daripada seorang ekspatriat India.

“Saya tidak solat lima waktu seperti kamu atau Adel, tetapi saya benci rasuah. Benci penyelewengan. Negara akan muflis kerana rasuah, bangsa akan terhina kerana rasuah, terjual warisan kerana rasuah. Apakah orang yang rasuah, menyeleweng, tetapi terus solat tahu yang solat mereka sekadar sia-sia? Solat tidak membaiki mereka dan mereka merosakkan solat!”

Pertanyaan Kuntay mengisi perjalanan pagi ke Abu Dhabi dan saya berhenti di sebuah surau stesen petrol untuk solat sunat Dhuha. Sesuatu yang saya amalkan sejak krisis ekonomi melanda.

Kali ini, Kuntay sama ke surau.

Bukan untuk solat sunat Dhuha, tetapi solat qada’ Subuh. Memandangkan sudah bulan Syaaban, bermakna bulan Ramadan bakal tiba. Kuntay berniat untuk cukup sebulan berpuasa di bumi Arab, bumi yang pernah berada di bawah naungan empayar Othmaniah Turki.

“Konsistensi kamu dalam menjaga ibadah solat membuatkan saya termalu sendiri.”
Perlahan Kuntay bercakap sebaik memberi salam.

“Dan saya harap, dengan bersolat, tidak pula mengubah kebencian saya terhadap rasuah, malah jihad saya menentang rasuah, menentang para perasuah adalah jitu!”
Saya tersenyum. Kuntay mahu bersolat sudah cukup menggembirakan. Jihad saya secara diam agar dia bersolat mencapai hasil.

“Ingat, akan ada ujian sebab kalau kita dapat projek besar di Abu Dhabi, kamu ditugaskan untuk memberi subkontrak. Para subkontraktor akan kejar kamu dan menawarkan pelbagai umpan. Waktu itu, seperti kata kamu, dengan ada kuasa dan peluang di depan mata, kamu boleh berubah dan jihad yang lebih besar ialah jihad menentang nafsu sendiri!”

(3)

TIBA-TIBA kereta sewa kami dilanggar dari belakang. Agak kuat hentakan. Kuntay segera memberhentikan kereta di tepi lebuh raya. Kami keluar untuk melihat kesan hentakan, manakala kereta yang melanggar kami juga berhenti.

Pemandunya seorang wanita Emirati. Keluar dengan wajah garang. Sama memeriksa kereta mewahnya yang tidak ada apa-apa kesan seperti kereta kami yang sedikit kemek di bahagian belakang.

“Ini boleh menjadi masalah. Yang melanggar adalah seorang wanita Emirati!” Aku berbisik perlahan. Bersedia untuk berjihad melawan ketidakadilan.

“Kenapa?” Kuntay bertanya dengan wajah berkerut.

“Mereka boleh menukar laporan polis mengikut alasan warga Emirati, kita hanya penumpang di negara ini, kekadang tidak ada suara, apalagi kalau tidak tahu berbahasa Arab!”

Wanita itu seperti dijangka bercakap dalam bahasa Arab. Satu taktik biasa untuk mengelakkan kesalahan, walau tahu berbahasa Inggeris. Seolah-olah juga mempamerkan ketuanan, siapa tuan di tanah Emirati.

“Kami akan panggil polis, ini kereta sewa, kami perlukan laporan polis untuk tuntutan insuran.”

Kataku dalam bahasa Arab pasar.

Wanita itu menggeleng.

“Tidak perlu, kereta saya tidak ada kemek apa-apa. Saya bayar kerosakan kereta kamu!”

“Terima kasih tawaran itu. Kami tetap akan panggil polis. Itu adalah undang-undang!”

Wanita itu terus membuat panggilan. Juga satu taktik biasa. Helah dan strategi untuk yang pertama menghubungi polis, seolah-olah tidak bersalah, kononnya berani kerana benar.

“Kamu menghubungi polis?”

Wanita itu mengangguk. Polis mesti datang ke tempat kejadian untuk memeriksa dan membuat laporan.

Untuk memastikan dia bercakap benar, saya sama menelefon polis. Sudah kenal perangai ramai Emirati, bukan semua boleh dipercayai.

Seperti biasa, trafik mula bergerak perlahan di kedua arah apabila melihat kereta kami parkir di tepi jalan. Menyebabkan pula kesesakan kerana ramai yang menyibuk untuk ambil tahu apa yang berlaku. Cuma tiada siapa ambil nombor untuk empat nombor ekor.

Tidak berapa lama, muncul kenderaan peronda polis.

Wanita itu terus menerpa kepada polis yang kebanyakan berpangkat rendah dan bukan warga asal Emiriah. Dari negara Arab lain, menjadi warga Emirati kerana menjadi polis. Dikatakan taraf atau kasta mereka lebih rendah dari Emiriah asal, sebab itu ramai anggota polis di UAE takut dengan warga Emiriah asal atau Bumiputera.

Dari percakapan yang saya dengar, wanita itu mempertahankan diri dengan menyalahkan kami, kononnya kami memandu secara berbahaya, cilok sana, cilok sini sehingga dia ‘terlanggar’ kami dalam keadaan cuba mengelak.

“Itu tidak betul!”

Terkejut wanita dan polis itu apabila saya bersuara tinggi.

“Dia melanggar kami dari belakang kerana memandu terlalu laju sambil menelefon. Tidak dapat mengawal kenderaan dan tidak sempat membrek. Kami memandu di lorong perlahan, bukan lorong laju!”

Tiba-tiba wanita itu menjadi garang. Pertengkaran meletus. Memang pembohong wanita ber’abaya’ hitam. Beriya-iya menegakkan benang basah. Bersungguh-sungguh menyatakan kami sebagai pendatang memang banyak membawa masalah kepada negara dan penduduk UAE. Walhal kami memang diperlukan kerana kepakaran dan pengalaman kami.

Polis itu menenangkan kami. Meminta lesen kedua-dua kami dan mengeluarkan surat laporan. Kertas salinan warna merah untuk saya.

Saya segera membantah.

“Kenapa saya salah? Bukankah dia melanggar saya dari belakang?”

“Kamu memandu berbahaya!”

Jawab polis tidak menghiraukan bantahan.

Saya terdiam. Wanita itu tersenyum.

“Tuan polis!” Saya meninggikan suara.

Polis itu berpaling.

“Kamu sepatutnya bersikap adil dan saksama sebagai polis yang berkuasa. Bukan mendengar cerita bohong dan percaya hanya kerana dia seorang Emirati. Kalau kamu melaporkan yang saya bersalah, ingatlah di hari akhirat nanti, saya akan menuntut di depan Allah dan kamu boleh sahaja masuk neraka!”

Polis itu terhenti dan terdiam. Memandang saya. Tangannya mula menggeletar.

“Ya! Ingatlah hari akhirat, kamu solat lima waktu, tetapi tidak adil dalam membuat keputusan!”

Polis itu menarik saya, agak jauh dari Kuntay dan wanita yang sama terkasima. Jihad di tepi lebuh raya dengan seorang polis dan seorang wanita Emirati yang menggunakan undang-undang untuk menyalahkan orang yang tidak bersalah.

“Kamu tahu yang wanita itu adalah Emirati, ada pertalian dengan Sheikh. Saya boleh dibuang kerja, harap kamu faham kenapa saya terpaksa melakukan sebegini!”

“Itu kamu jawablah di depan Allah nanti!”

Berpeluh wajah polis yang memandang ke arah wanita itu.

Dari reaksi polis berpangkat rendah itu, saya tahu yang dia mempunyai keimanan yang tinggi kerana menggigil apabila diperingatkan tentang akhirat.

Timbul rasa kasihan, tetapi saya tidak mahu kehilangan point trafik yang boleh menyebabkan lesen memandu ditarik balik. Saya tidak bersalah dan tidak mahu mengaku bersalah hanya kerana kasihankan seorang polis yang sepatutnya membuat keputusan adil.

Perlahan polis itu berjalan ke arah wanita Emirati yang belum apa-apa, terus sahaja kecoh dengan makian apabila kertas salinan merah diserahkan kepadanya. Polis itu sedang berjihad dengan suasana yang sudah menjadi budaya tidak tertulis, orang Emirati sebagai tuan dan sentiasa betul dalam apa sahaja keadaan.

Saya memandang Kuntay, berbisik perlahan, “Alhamdulillah, solat polis ini menguatkan imannya, takutkan hari pengadilan di padang mahsyar, tidak takut hadapi risiko walau boleh dibuang kerja kerana melakukan keadilan!”

(4)

KAMI teruja menyambut berita kejayaan terpilih sebagai kontraktor pemasangan sistem sekuriti di sebuah projek besar Abu Dhabi. Bersama kesyukuran.
Berpelukan. Kuntay mengesat air mata, kontrak pertama setelah tiga bulan berhempas pulas untuk mencari justifikasi kenapa dia perlu ada di UAE.
Bertambah manis pada bulan Ramadan walau akan terpaksa bekerja lebih kuat lagi.

Memang cukup manis sekali. Tidak perlu merasuah sesiapa. Tidak perlu kerana produk yang kami tawarkan memang menepati keperluan dan lebih canggih dari produk lain. Terbukti dengan rekod hebat pemasangan di seluruh Turki.

Lebih dari itu, bagi kami, kejayaan kami kerana gabungan kepakaran Turki dan Malaysia. Sebagai dua buah negara Islam yang dianggap maju dan berwibawa. Produk Turki dengan pengurusan teknikal projek Malaysia. Kombinasi dan kolaborasi hebat bertaraf antarabangsa.

“Kamu mesti berterima kasih kepada Erdogan kerana berani melawan Israel dan menjadi hero baru dunia Islam!”

Marwan, ketua pegawai operasi syarikat konsultan, di bawah pemaju sebuah GLC, yang memberi projek bernilai 5 juta dirham itu bercakap dengan mesra. Dengan serban corak kotak hitam putih kecil Palestin di bahu. Dia menandatangani surat tawaran dan menyerahkan dengan penuh klimaks.

“Kami orang Palestin terhutang budi dengan orang Turki dan Malaysia yang lebih hebat daripada orang Arab dalam membantu dan menyokong pembebasan Palestin. Berdiri teguh bersama kami walau pemimpin kami pun saling bertelagah. Bantuan kemanusiaan kalian memang sentiasa kami kenang.”

Saya dan Kuntay berpandangan. Ternyata, kami tersalah sangka. Urusan bisnes boleh sahaja berhasil sebab-sebab lain. Termasuk sebab-sebab kemanusiaan dan keprihatinan. Bisnes juga salah satu jihad. Islam telah turut berkembang kerana perdagangan dan ekonomi.

Lebih dari itu, rezeki daripada Allah datang dalam pelbagai cara. Berusaha dengan tawakal dan sentiasa yakin dengan keadilan. Tidak sia-sia berjihad melawan rasuah. Walau penuh kesukaran dan ganjil untuk melakukan sesuatu yang baik, Tuhan pasti memberi ruang.

Marwan adalah antara warga Palestin yang diaspora, berpasport Amerika walau katanya sentiasa pasti untuk kembali ke tanah air sendiri. Bila-bila masa sahaja.

Marwan pun memeluk kami dengan penuh mesra.

“Sebab itu pembidaan kamu diberi pilihan utama walau lebih mahal daripada yang lain. Ini juga satu jihad!”

PROFIL

FUDZAIL berkelulusan sains komputer dan matematik dari New Zealand, pernah menjadi pengurus IT di TV3 dan kini ekspatriat Malaysia yang bermastautin di Eemiriah Arab Bersatu (UAE) sejak 2000. Terbabit dalam pembinaan projek mega seperti Dubai Internet City dan Palm Jumeirah. Kini menjadi pakar runding kepada syarikat dari China, Turki, Hungary dan Perancis di UAE. Pernah memenangi Hadiah Sastera Utusan, Johor dan Hadiah Sastera Malaysia 2006/7. Antologi puisi Waikato diterbitkan oleh DBP pada 2001 dan antologi cerpen Dotkomania (DBP - 2009). Trilogi Aotearoa diterbitkan pada Julai 2010 oleh Oasisbuku. Pada Ramadan ini, beliau menyertai misi kemanusiaan di Gaza. Beliau boleh dihubungi melalui emel fudzail@gmail.com dan blog 1426.blogspot.com

Pantun Ramadan


Salam dihulur kasih diterima,
Agar ikatan terjalin mesra,
Syaaban berlalu Ramadhan menjelma,
Tingkatkan amalan hadkan selera…

Hubungan terikat sesama manusia,
Hati bertaut rasa dikongsi,
Nafsu disekat elakkan dosa,
Hati disuci pelbagai dimensi…

Bukan mudah menahan diri,
Bukan sukar mengawal situasi,
Tekadkan nurani tegarkan diri,
Ingatlah Yg Maha Melihat sentiasa di sisi…

Selera dijamah sebelum Subuh,
Azan Maghrib tanda berbuka,
Sebulan cuma Ramadhan berlabuh,
Mohon berkat selagi mata terbuka…

Siang bertahan menghitung waktu,
Terawih tak lupa di malam hari,
Mahmudahkan diri setiap waktu,
Walau Ramadhan kan pergi esok hari…

Nukilan:
No-rulesz Has'z


Rahsia Doa Pengasih. Klik sini.




Baca Lagi di Karya Online

Sajak Kemerdekaan - Keranamu Malaysia

Keranamu Malaysia,
Tegakkan nusa gagahkan bangsa,
Kita susun seribu langkah, menuju ke hadapan
Bersama mensesah pekat malam,
menerjah gelombang Berlari mengejar cahaya,
menepati janji di hujung jalan
Walau berdepan sejuta rintangan
Sekali pun jatuh di medan perjuangan
Namun tetap meredah, mencapai wawasan

Alangkah damainya negeri ku ini
Dilimpahi rahmat, kemakmuran dikurniai
Bangsa bersatu berjiwa waja
Semangat patriotik kian membara
Dunia sudah membuka mata
Penghormatan kini menjadi nyata
Tiada lagi penindasan
Tiada lagi penghinaan
Kemerdekaan terus terpelihara
Damainya negeri ku....Malaysia.

Sajak Kebangsaan Hari Merdeka


Sumber: http://www.ipuisi.com

Cerpen Online: Durian tembaga dan......

JUNID memandang pokok durian tembaga dalam kebun buah-buahannya itu dengan senyum panjang. Pokok itu sudah sampai lebih separuh abad usianya, tetapi ia kelihatan masih utuh, masih tegap, masih subur, masih mampan. Junid mendongak. Senyumnya menjadi lebar pula apabila dia terpandang akan buah durian tembaga itu yang lebat.

Lalu Junid menebas semak-semak kecil di keliling pokok durian tembaga itu supaya nanti apabila buah durian tembaga itu gugur, senang memungutnya. Dia fikir tidak lama lagi buah durian tembaganya itu akan matang. Apabila matang ia akan jatuh. Junid tahu tidak lama lagi buah durian tembaganya itu akan masak. Apabila masak ia akan gugur.

Beberapa hari juga Junid menebas semak-semak kecil itu. Sambil menebas, dia memerhati kalau-kalau ada makhluk perosak buah-buahan datang untuk merosakkan buah durian tembaganya itu. Untuk menjaga buah durian tembaganya itu dari dirosakkan, Junid tidak punya belas kasihan terhadap makhluk-makhluk perosak itu.

Monyet muncul, monyet ditembaknya.

Tupai datang, tupai ditembaknya.

Kera tiba, kera ditembaknya.

Lalu terbayang dalam mata khayalnya akan kegiatan hidupnya apabila buah- buah durian tembaga itu matang. Junid akan menunggu siang dan malam di kebun buah-buahannya itu untuk memungut buah yang gugur. Tergambar juga wajah Tuk Ku, ketua kampungnya. Junid nampak senyum kerepot Tuk Ku apabila dia menyerahkan sebiji durian tembaga kepadanya. Suka amat Tuk Ku dapat makan isi durian tembaga.

"Aku hanya makan durian ini dari kebun kamu Junid," kata Tuk Ku.

Terima kasih kerana Tuk Ku sudi," balas Junid.

"Aku yang patut berterima kasih," jawab Tok Ku.

Junid nampak dia senyum. Dia nampak isi durian tembaganya yang kuning seperti tembaga yang baru digilap. Isinya yang sebesar pergelangan lengan itu tebal. Sementara biji di dalamnya sebesar jari kelingking. Baunya harum. Apabila isinya digigit dan menjamah lidah ia terasa lemak-lemak manis.

Junid bersandar pada dinding bangsal yang sedia dalam kebunnya itu. Dia memandang ke hadapan. Burung-burung berkicau merata. Rama-rama terbang lambat-lambat dari pokok ke pokok senduduk di luar kebun Junid. Tinggi di awan, berlegar-legar helang kepala putih mengintaingintai mangsanya di bawah.

Junid memandang pada puncak durian tembaganya. Di situ sebiji buah durian yang agak besar seperti terlalu kukuh pada dahan. Sementara pada dahan-dahan lain di bawah, buahbuah duriannya bergantungan menunggu masa untuk gugur. Durian-durian yang gugur ketika matang menyenangkan Junid.

Anak-anak dan cucunya akan pulang dari bandar untuk menikmati durian tembaganya. Selepas anak-anak dan cucu-cucunya puas menikmati isi durian tembagnya itu, barulah Junid menjualnya kepada mereka yang ingin membelinya. Biasanya, ramai pelanggan datang ke kebunnya untuk membeli buah durian tembaganya itu.

Kecuali yang datang hendakkan durian tembaganya itu memberi alasan bahawa isterinya mengidam, maka Junid tidak punya alasan. Lalu Junid menghadiahkan kepadanya sebiji. Dia tidak jual. Junid tahu, perempuan yang mengidam bukan sekadar perempuan itu yang inginkan isi durian tembaganya itu, malah anak dalam kandungannya juga inginkan isi durian tembaga itu.

Lalu Junid, sebagai manusia matang, lelaki yang tergolong dalam usia emas, amat memahami isi hati dan kalbu perempuan yang mengidam. Maka tidak elok baginya meletakkan harga durian tembaganya kepada perempuan yang mengidam.

Mata Junid kemudian nampak sekujur badan isterinya memasuki kawasan kebun buah-buahannya itu. Di tangan isterinya itu ada mangkuk tingkat. Dia lalu memandang pada langkah isterinya yang juga seusia dengannya.

"Puas saya tunggu, awak tak balik," kata Janah isteri Junid.

Junid senyum.

"Dah gugur buah tu?". Tanya Janah sambil memandang pada pokok durian tembaga kesayangan suaminya.

Junid selamba.

"Hohhhhh! Saya ingat dah gugur."

"Tak apalah. Saya tunggu kalau ada tupai datang."

"Tupai keliling kebun awak ni, nampak awak saja dah melompat lari."

"Saya bimbangkan kera."

"Hammm! Yalah."

"Awak bukan tak tahu perangai kera hutan tu. Ia bukan makan sebiji, tapi melurut putik-putik durian tu. Khianatnya yang lebih," kata Junid.

"Perangai kera."

Mata Junid pada mangkuk tingkat yang dibawa oleh isterinya.

Janah senyum melihat itu.

"Baru terasa lapar?" Tanya Janah.

Junid sengih.

Janah lalu membuka mangkuk tingkat. Ada mangkuk nasi. Pada mangkuk lain ada gulai kuning garaman ikan tenggiri. Ada pula ulam dan sambal pada mangkuk yang lain. Dua biji mangkuk kosong Janah letakkan sebiji di hadapan suaminya dan sebiji di hadapannya. Janah lalu mengisi nasi ke dalam mangkuk kosong itu.

Mereka mula menikmati makan tengah hari. Angin kering waktu tengah hari menyaman badan mereka. Ia menyegarkan dalam suasana kehijauan pokok dalam kebun buah-buahan itu.

Pagi itu selepas selesai solat Subuh, Junid sendirian ke dalam kebun buah-buahannya. Dengan senapang di bahu dia mendongak pada pokok durian tembaganya. Hidungnya kemudian terhidu bau. Lalu Junid mencari-cari bau itu. Dia mengelilingi kawasan pokok durian tembaganya itu. Kalbu Junid kegembiraan. Bibirnya segera mengukir senyum. Sebiji durian tembaga terbaring di hadapannya. Junid segera mencapainya. Dia lalu membawa buah durian tembaga itu ke bangsal rehatnya.

Suasana pagi menyegarkan seluruh makhluk Allah di keliling kawasan kebun buah-buahan Junid. Burung-burung berterbangan, berkicau sambil mencari makan. Tidak terkecuali tupai. Dari kawasan luar kebun Junid, beberapa ekor tupai seperti kegembiraan melompat-lompat arah ke pokok durian tembaga Junid.

Mata Junid segera menangkap lompatan-lompatan tupai itu. Junid segera mencapai senapang lalu meluru ke arah pokok petai yang menjadi tempat singgah tupai-tupai itu sebelum melompat ke pokok durian tembaga. Junid lalu melepaskan tembakan apabila matanya pada seekor tupai di atas pokok petai. Ia jatuh ke bumi. Beberapa ekor yang lain bercemera melompat-lompat melarikan diri. Ada pula yang menuruni batang petai lalu ke bawah. Tupai itu seperti faham bahawa Junid tidak akan menembak bawah paras dada kerana bimbangkan peluru tersasar kepada orang di luar kebun Junid.

Sepi buat seketika.

Junid balik pada bangsal. Dia pandang buah durian tembaga itu. Lama. Dia senyum. Kemudian Junid menoleh pada puncak durian tembaganya. Buah yang sebiji di puncak masih utuh di situ.

Angin pagi yang lembut menyamankan Junid. Tiba-tiba telinganya terdengar bunyi durian gugur. Segera Junid ke pokok durian tembaganya. Dia capai durian itu sambil mendongak ke atas. Durian sebiji di puncak masih kukuh pada dahan. Junid membawa buah durian itu ke bangsal. Dia kemudian turun semula mengelilingi kebunnya lalu melepaskan beberapa das tembakan ke udara. Tembakan itu sebagai amaran kepada makhluk Allah yang berniat hendak merosakkan durian tembaganya.

Junid pulang dengan membawa dua biji durian tembaganya. Durian itu akan dicekah di hadapan Janah. Dia tidak pernah makan durian tembaga itu sendirian di kebun sebelum Janah menikmati durian itu.

"Dah gugur?" Tanya Janah.

"Rezeki awak," kata Junid sambil mencekah buah durian tembaga itu. Terbuka sahaja kulitnya, nampak isi durian tembaga yang kuning serta harum. Junid menghulurkan kepada Janah.

Dengan senyum Janah mencapai seulas.

Junid juga mencapai seulas.

"Saya nak ke kebun lepas ni. Tak balik hari ini," kata Junid.

"Saya faham. Tak apa. Saya akan bawa nasi nanti."

Junid dan Janah terus menikmati isi durian tembaga itu. Paksa akhir dicekah oleh Junid. Dia nampak isi durian itu seperti berkata, `terima kasih kerana sudikan saya.'

"Petang nanti awak telefon anak-anak kita tu," kata Junid.

Janah memandang wajah suaminya dengan mata berkaca.

Pada hari ketiga durian tembaga itu gugur, tengah hari ketika Junid berehat di bangsal dengan beberapa biji durian tembaganya terbaring di atas lantai, muncul Kipli anak sulungnya bersama isteri dan tiga orang anaknya. Diikuti di belakangnya Zaleha dengan suami serta dua orang anaknya. Janah mendukung anak kecil Kipli.

Junid kesukaan lalu mencekah durian tembaga itu untuk dinikmati oleh anak dan cucunya.

"Buah di puncak tu besar, abah, kenapa belum gugur?" Tanya Kipli.

Junid sengih pada wajah Kipli.

"Patut buah di puncak tu gugur dulu. Dah terlalu besar tu. Tentu dah masak," kata Kipli lagi.

Junid memandang wajah Kipli.

Kemudian kedengaran bunyi durian gugur. Sazali anak sulung Kipli meluru dengan adiknya Amran untuk mendapatkan durian itu. Sazali mendahului Amran. Belum sempat keduanya sampai di bangsal, kedengaran pula durian jatuh. Amran meluru. Dia capai durian itu. Mereka lalu menikmati isi durian tembaga itu. Tergambar rasa suka pada wajah mereka. Tergambar ras riang dan syukur pada wajah mereka.

Durian gugur lagi.

Kipli pula yang datang mengambil buah durian itu.

"Eh! Tak gugur juga yang di puncak tu abah. Apa cerita? "Tanya Kipli sambil mendongak pada buah durian sebiji di puncak yang baginya terlalu besar itu.

Junid sengih pada wajah anaknya.

"Li bimbang, ia terlalu masak abah. Nanti kalau gugur melepuk menyek jadi tempoyak masam. Tak boleh dimakan," kata Kipli.

"Harap-harap taklah begitu, Li," kata Junid.

Durian gugur lagi. Buah-buah yang pada julai di bawah terus jatuh berganti-ganti, tetapi buah sebiji di puncak tidak juga gugur. Hairan juga Junid. Apakah buah sebiji di puncak itu mesti dikait? Tidak ada galah yang mampu mencapainya di puncak pokok itu.

Keluarga Junid terus menikmati isi durian tembaga itu. Isi-isi yang dicekah seolah-olah berkata, `terima kasih kerana anggap kami masih berharga.'

Petang itu tinggal Kipli dalam kebun durian itu. Junid ke rumah Tuk Ku membawa sebiji durian untuk dihadiahkan kepada Tuk Ku. Dan ketika buah durian tembaga itu diserahkan kepada Tuk Ku, Junid merenung buah durian tembaganya itu. Dia nampak durian itu seperti berkata, `terima kasih kerana anggap saya masih bernilai.'

Anak dan cucu-cucu Junid sudah pulang ke rumah mereka di bandar. Tinggal Junid dengan Janah menunggu durian tembaga itu. Waktu siang, Junid sendirian di kebun itu. Tetapi apabila malam, Janah menemaninya tidur di bangsal itu. Dan buah-buah duriannya terus gugur, tetapi buah sebiji di puncak masih kukuh pada dahan. Buah-buah pada dahan lain di bawahnya sudah tinggal hanya beberapa biji lagi. Tetapi buah sebiji di puncak itu masih juga utuh pada dahannya. Ia seperti tidak mahu gugur. Ketika angin meniup agak kencang banyak durian tembaga Junid gugur, tetapi buah sebiji di puncak itu tidak juga jatuh.

Junid diterjah rasa hairan. Dia rasa buah di puncak itu sudah terlebih matangnya.

Junid merasa buah durian tembaganya di puncak itu sudah terlalu masak.

"Awak tembaklah," kata Janah beri cadangan.

"Mana boleh tembak. Pecah durian tu nanti."

"Pakai lastik."

"Tak sampai."

"Habis, apa ikhtiar awak nak paksa durian tu gugur?" Mata Janah pada wajah suaminya Junid.

"Mana boleh paksa-paksa. Sejak datuk nenek kita, mana ada kita paksa durian gugur?"

"Habis nanti, kalau gugur jadi tempoyak masam, nak buat apa?"

"Apa daya saya," kata Junid. Matanya lalu memandang buah durian sebiji di puncak pokok durian tembaganya itu.

Buah-buah durian tembaga Junid sudah gugur semuanya kecuali yang sebiji pada puncak pokok itu sahaja yang belum gugur. Banyak juga Junid dapat wang hasil jualan buah durian tembaganya itu. Hairan Junid tidak terkira. Tetapi dia tidak mampu berbuat apa-apa untuk menjatuhkan buah durian sebiji di puncak pokok itu.

Dan Junid, sifat sayangnya pada buah durian itu memaksa dia terus- terusan menunggu, memaksa dia menanti siang dan malam untuk mengambil buah itu apabila gugur. Junid siap dengan senapangnya yang sentiasa sedia dengan peluru di dalam larasnya menunggu buah durian sebiji itu.

Waktu petang angin kencang. Buah durian tembaga sebiji itu tidak juga gugur.

Junid tetap menunggu.

Waktu malam angin kuat melanda. Buah sebiji di puncak itu tidak juga jatuh.

Junid tetap patuh menanti.

Angin sejuk waktu pagi. Durian sebiji di puncak itu tidak juga gugur.

Junid tetap setia menunggu.

Malah ketika angin gemuruh waktu tengah hari, durian itu tidak juga gugur.

Junid tetap taat menanti.

Apabila beberapa hari menunggu, buah durian tembaga sebiji itu tidak juga gugur, Junid mula bosan menunggu. Mula timbul rasa meluat dalam kalbu Junid. Lalu petang itu dia melangkah longlai keluar dari kebunnya denganniat tidak mahu lagi datang menunggu buah durian sebiji itu. Senapangnya sedia di bahu. Ketika dia sampai di pintu pagar, tiba-tiba kedengaran bunyi benda jatuh pada umbi pokok durian tembaganya. Junid segera ke tempat itu.

Junid sengih melihat buah durian yang berkecai. Bau masamnya menerawang kawasan keliling. Biji-bijinya sebesar kelingking merata. Sementara isinya seperti muntah kucing di atas rumput. Junid menggelenggelengkan kepalanya.

Kenapa kamu baru gugur?

Tidak ada harganya lagi.

Aku, jangan nak makan, nak sentuh pun tak larat.

Bau masam kamu menyesak hidung.

Kasihan.

Kalau kamu gugur dulu, aku akan simpan dalam almari kaca, tanda hormat aku pada kamu. Tetapi sekarang, tengok, jangankan tupai, lalat langau pun tidak datang menjenguk kamu.

Junid menggeleng-gelengkan kepalanya melihat isi durian tembaganya yang ditunggu-tunggu selama ini gugur menjadi tempoyak masam.

Inilah akibatnya kalau terlalu lama berada di puncak. Walaupun kamu amat tinggi nilainya, jatuh begini, menjadi tempoyak masam yang tidak punya harga apa-apa.

Junid terus menggeleng-gelengkan kepalanya.

INFO PENULIS

NAMA sebenarnya Abd Rahman Che Mat, mula menulis awal 1960-an dan terbabit dalam penulisan genre cerpen, sajak, drama, skrip TV, skrip filem, rencana serta novel. Beliau pernah memenangi Hadiah Sastera Perdana Malaysia 1984 lewat puisinya, Sebuah Pinis. Tidak ketinggalan beliau juga pernah memenangi hadiah peraduan menulis skrip drama TV anjuran Institut Kefahaman Islam Malaysia (IKIM) 2003/2004. Cerpennya, Che Soleh Rial yang disiarkan dalam Berita Minggu pada 21 Januari 2007 menerima Hadiah Sastera Perdana Malaysia 2006/2007 untuk Kategori Eceran Genre Cerpen.

(END)


BH - Jul 24, 2010

Baca Lagi di Karya Online

Cerpen: Rimba, anugerah dan seekor hantu

Selamat datang ke rimba buas dan ganas ini. Tegur satu suara garau seseorang yang mengaku dan pernah memperkenalkan dirinya sebagai mempunyai kebolehan untuk pada bila-bila masa menyunglapkan dirinya menjadi seekor hantu.

Aku yang ketika itu sedang asyik menaip tugasan mendehem beberapa kali lantaran berasa tidak senang dengan kehadiran seorang yang sudah bertukar menjadi hantu itu.

Seorang yang sudah bertukar menjadi hantu itu ketawa terkekeh-kekeh sambil menyelak helaian kertas yang bertimbun di atas meja tulisku. Sesekali dia berdansa riang seraya mengitari sekitar meja tulisku pula.

"Itulah, aku nasihat kau tidak pernah mahu dengar. Bukankah lima tahun lalu aku sudah katakan. Tiada gunanya kau terus menempel di sini."

Aku pura-pura tidak mendengar omelan seorang yang sudah bertukar menjadi hantu itu.

Namun masih jelas terbayang dalam ingatanku detik pertama berjumpa dia. Seseorang yang mengaku dan memperkenalkan dirinya sebagai mempunyai kebolehan untuk pada bila-bila masa menyunglapkan dirinya menjadi seekor hantu.

Ketika itu aku pertama kali tiba di sini dan seorang yang tidak tahu apa-apa. Ketika itu aku hanya seorang penurut buta dan bodoh. Seorang penurut yang hanya tahu mengangguk dan tidak berani langsung untuk berkata tidak.

"Lihat, apa sudah jadi dengan kau."

Aku hanya mencemikkan bibir.

"Tengoklah diri kau sekarang. Sudah jadi apa? Kau sedar tidak? Kau sekarang tidak ubah seperti sayur. Kau tahu tidak apa itu sayur?"

"Kalau aku jadi sayur, peduli apa pula kau?" Aku membentak kasar. Didorong rasa mual dan jemu mendengar bebelan dan ocehannya.

Seorang yang sudah bertukar menjadi hantu itu kelihatan terperangah seketika dan membolak-balikkan biji matanya beberapa kali.

"Kalau kau tahu tempat ini membuatkan orang menjadi sayur, kenapa pula kau aku lihat masih menempel juga di sini?" Aku membentak lagi.

"Ha. Ha. Ha. Aku masih juga di sini kerana aku ini pada bila-bila masa boleh menyunglapkan diriku menjadi hantu," jawab seorang yang sudah bertukar menjadi hantu itu sambil tersenyum sinis.

"Jadi apa kena mengenanya status kau itu dengan tempat ini? Kenapa pula aku tidak boleh berada di sini?" Aku menjerkah.

"Hei, tenanglah. Tidak perlulah kau meninggi suara. Aku ini bukannya hantu yang jahat sangat. Walaupun aku seekor hantu, aku pun masih ada perasaan." Si hantu bersuara lirih.

"Habis mengapa kau tidak sudah-sudah mengacau aku?"

"Maksud kau?" Si hantu memutarkan kepalanya ke sudut 80 darjah dan terawang-awang di udara persis saat pertama kali dia menegur aku dulu.

"Arghh!! Berambuslah kau dari sini!" "Opps .. maaf. Ha! Ha! Ha! Terlupa pula akan tujuan sebenar aku ke sini," Si hantu pura-pura kelihatan serius seraya memasukkan lengannya ke dalam mulut, menggagau-gagau isi perutnya dan kemudian menayang sepucuk surat di mukaku.

"Untuk kau. Bacalah." Si hantu tersenyum-senyum.

"Aku bakal menerima anugerah?" Aku memandang si hantu dan apa yang tertera pada surat itu silih berganti.

Si hantu mengangguk-angguk.

"Percayalah manusia kesukaanku, akan lebih ramai mereka yang sejenis denganku datang mengganggu kau selepas ini."

Begitu tanpa mengucapkan selamat tinggal, si hantu menghilang meninggalkan aku termanggu-manggu bersendirian.

Anugerah

SEJURUS majlis itu selesai, aku segera meninggalkan tempat yang penuh hiruk-pikuk itu.

"Kau tidak layak mendapatnya!"

Sergah seekor hantu tiba-tiba. Mukanya merah padam menyeringai kemarahan. Hidungnya berkerut-kerut menahan nafas busuk yang keluar dari mulutnya.

Aku melihat si hantu itu ke atas dan ke bawah. Menggelengkan kepala. Harapkan pakaiannya saja yang sopan dan kemas, namun budi bahasanya diletakkan di telapak kaki. Memang dasar hantu.

"Hei, kau dengar tidak? Kenapa kau yang dapat? Apa lebihnya kau?" Sergah si hantu itu lagi. Dia meludah-ludah ke lantai sambil mengitari aku.

Aku hanya tersenyum sinis. Terus berjalan tanpa mempedulikan soalannya. Malas mengikut rentak si hantu itu. Lagipun dia bukan hantu pertama yang melontarkan soalan begitu. Sejak dari keluarnya notis yang yang turut menyelitkan nama aku sebagai salah seorang penerima anugerah hinggalah hari penganugerahan, aku tidak putus-putus diganggu.

Aku pun tidak faham dengan hantu-hantu ini. Kalau tidak puas hati dengan pencalonan notis itu, mengapa pula aku yang dimarahi? Bukannya aku yang terhegeh-hegeh meminta agar aku dicalonkan. Sebaliknya ahli majlis yang menilailah yang memilih aku. Kalau tidak puas hati pergilah berjumpa dengan ahli-ahli majlis itu. Ini tidak. Aku pula yang menjadi mangsa usikan dan dengki mereka.

Si hantu terus mengekori.

"Hoi, aku tanya ni! Kau pekakkah?" Dia melompat-lompat. Persis seekor beruk.

"Apa kau dah buat? Berapa buku yang kau terbitkan? Siapa yang kau telah kipas? Pekiknya lagi. Kukunya yang tajam mencakar-cakar dinding dan lantai di kaki lima.

Aku ketawa terbahak-bahak. Sedikit terhibur. Si hantu yang seekor ini memang lucu. Tidakkah dia tahu yang zaman sekarang ini orang lebih sukakan pendingin hawa daripada kipas?

"Hoi, kenapa kau ketawa? Bila masa aku buat lawak?" Si hantu mempamerkan muka serius.

"Sungguh kau mahu tahu?" Terbit rasa kasihan di hatiku kerana tidak henti-henti mempermainkan hantu seekor yang naif ini.

Si hantu mengangguk-angguk. Bersungguh-sungguh.

"Baik, aku beritahu kau. Tapi kau jawab soalan aku.

Setuju?"

"Tanyalah apa saja kau mahu!" Si hantu menepuk-nepuk dadanya.

" Berapa lama kau sudah bekerja di tempat ini?"

"Dua bulan."

"Dalam masa dua bulan ini tentu banyak perkara hebat yang kau buat, betul tidak?"

"Betul. Semuanya hebat-hebat." Si hantu mula tersengih dan terangguk-angguk.

"Kau tahu sudah berapa lama aku bekerja di tempat ini?"

"Mestilah aku tahu. Lima tahun, bukan? Pandai tak aku?" Si hantu tersengih bangga.

"Pandai. Pandai." Aku menepuk bahu si hantu itu sebelum beredar pergi.

Si hantu itu kulihat masih tersengih-sengih sendiri.

Seekor hantu

"DARI tadi aku perasan jejaka yang seorang ini asyik memerhatikan aku. Kalau tidak silap dia memang ada menegurku sewaktu di majlis penganugerahan semalam. Sememangnya dialah yang paling sibuk menegur semua orang yang berada pada majlis semalam. Entah apa yang diinginkannya pun aku tidak pasti."

"Boleh jadi dia mahu berkenalan dengan kau? Siapa tahu?" Bisik si hantu yang menganggap aku sebagai manusia kesukaannya. Sejurus menghabiskan ayatnya dia ketawa berguling-guling di atas lantai yang kotor sambil menekan-nekan perutnya.

"Hoi, jangan nak mengada. Mentang-mentanglah kau tahu tiada siapa yang boleh melihat kau selain aku." Tambahku sambil mencemik bibir.

Si hantu menjelirkan lidahnya yang panjang dan terus terbahak-bahak.

"Kau silap, sebenarnya masih ada yang dapat melihat aku."

"Siapa?"

"Itu." Si hantu menghalakan muncungnya ke satu arah.

Segera perhatianku teralih ke arah yang dimaksudkan dan mendapati jejaka yang asyik memerhatikan aku itu kelihatan tersentak.

"Tapi bagaimana?"

"Mudah saja. Dia itu pun telah bertukar menjadi seekor hantu. Hantu Kipas."

"Hantu Kipas?"

Si hantu menyeringai seraya membolak-balikkan bola matanya yang hampir tersembul keluar.

"Mengapa dibiarkan semua orang melihatnya?"

"Ah, dia memang dasar hantu murahan! Sebab itulah dibiarkan semua orang melihatnya." Tegas si hantu. Bibirnya yang lebar terjuihjuih sehingga ke lantai.

"Apa Hantu Kipas itu kerjanya mengipas orang yang didampinginyakah? Macam seronok bunyinya." Melihat rasa tidak senang si hantu aku cuba mengusik.

Si hantu menjeling aku dengan ekor matanya yang tajam.

"Salahkah apa yang aku cakap? Sekurang-kurangya orang yang didampingi Hantu Kipas itu tidak perlulah membeli kipas. Hah, macam itu bukankah jimat?" Soalku menduga si hantu lagi.

"Sudahlah! Tidak perlulah kau berlagak naif. Aku paling meluat dengan spesies hantu jenis ini. Walaupun aku ini jenis hantu yang jahat, sekurang-kurangnya aku hantu yang masih mempunyai maruah." Si hantu melompat-melompat sambil terjelir-jelir. Tidak pernah aku lihat dia kelihatan marah dan begitu menjijikkan seperti kala ini.

"Ah, boleh percaya ke kau ini?"

Si hantu mengeluarkan asap bersembur-sembur dari telinga, hidung, punggung dan mulutnya sebagai tanda protes.

Dan aku tergelak kecil sambil memerhatikan seekor yang sudah bertukar menjadi hantu itu dan mengaku dirinya sebagai seorang hantu yang bermaruah itu meneruskan ocehan dan ngomelannya.

Aku biarkan dia. Aku biarkan. Kerana aku tahu. Meski dia atau sesiapa pun, tiada yang dapat aku sepenuhnya percayai di ruang ini. Di ruang bernama rimba ini.

Info Penulis

MARZIAH Ramli, menceburi dunia penulisan kreatif sekitar Disember 1999 melalui cerpen pertama yang disiarkan dalam akhbar Minda Pelajar. Beberapa cerpennya pernah mendapat tempat di majalah URTV.

Bermula Mei 2005 sehingga Januari 2007, beliau beralih kepada penulisan resensi buku khususnya buku berbahasa Inggeris di ruangan Karya Seberang, Unit Sastera, Berita Harian.

Lulusan Pengajaran Bahasa Inggeris Sebagai Bahasa Kedua (TESL), kini bertugas sebagai guru bahasa Inggeris di Universiti Malaysia Pahang

Baca Lagi di Karya Online