Tempat menghantar karya secara online. Setiap karya yang terpilih akan disiarkan di blog yang bersesuaian. Anda juga boleh mempromosikan blog anda dengan menyertakan URL website anda. Selamat berkarya!


Sila isikan karya anda di sini.

Nama
Nama Pena
Email
URL (Jika Ada)
Mahu Papar URL (Jika Ada)
Tema Karya
Jenis Karya
Bukan original, nyatakan sumber
Tajuk Karya
Isi Karya


* Hanya karya yang terpilih sahaja akan disiarkan. Sila hantar karya yang mempunyai perenggan, susunan bahasa dan ejaan yang betul bagi memudahkan proses suntingan yang dilakukan secara manual.


* Penulisan yang menggunakan bahasa SMS atau singkatan yang keterlaluan tidak akan dilayan. Terima kasih.

Puisi Melayu : Hawa yang Istimewa

Hawa yang Istimewa

Duhai kaum Hawa…
Sungguh mulia tempatmu
Terlalu istimewa sifatmu
Tak ternilai kudratmu
Meski masih bisa tertawa
Di kala saat-saat duka
Gahnya air mata itu
Di sebalik keindahan alis matamu
Itulah kelemahanmu
Namun percayalah
Titis kaca itu adalah tulang kekuatanmu jua
Yang bisa runtuhkan ego Adam
Yang bisa runtunkan jiwa Adam

Senyumlah wahai Hawa
Ukirlah seikhlas wajahmu
Sucikanlah ruang hatimu
Kerna ku jua tau
Tulus budimu
Semulus kasihmu
Yang bisa menggoncang dunia
Yang bisa membuka mata semesta

Terima kasih Tuhanku
Aku lahir ke dunia sementara ini
Dalam dunia Hawaku…

Duhai kaum Adam…
Hargailah kasih sayang Hawa
Yang tiada galang ganti
Yang dicurahkan bersama doa
Tanpa Hawa
Dunia ini akan hilang hiasnya
Akan pergi serinya
Tinggallah Adam di sini
Menghitung kesalan di benak hati
Membiarkan Hawa melangkah sepi…
Jangan biarkan Adam dan Hawa terpisah akhirnya…

Nukilan:
No-rulesz Has’z

Puisi Cinta - Kenangan Itu



Oh kenangan itu,
kembali lagi,
membawa ku terbang jauh,
kembali ke masa lampau
di mana aku tersenyum,gembira,bahagia,
menjalani kasih sayang antara kita,
di mana aku mengenal erti cinta,
ingin saja ku bawa jasadku ini kembali ke sana

Oh kenangan itu,
tidak perlu lagi kau kembali kepadaku,
kau hanya mmbawa kebahagiaan palsu
yang hanya menyiksa jiwa merindu
kau hanya mmbawa sejarah hitam penuh kesengsaraan,
menumpaskan ego seorang lelaki,
air mata ini menjadi saksinya.

Oh kenangan itu,
aku buntu kerana kau,
perlukah aku menyisipmu
di celahan rimbunan memori indah?
Atau di celahan sejarah hitam?
Perlukah aku membuang kau dari rimbunan memoriku?
Ingin saja aku mmbuangmu tapi tiada daya,
Hanya kerna kau berjasa padaku,
Mengajar erti kasih sayang dan cinta suci…

alif haris
~ kenangan itu,5.04a.m,24/4/2010 ~


Cintaku Antara Dia dan Allah

Cintaku Antara Dia dan Allah

Saat mula mengenali dirinya,
Diriku seakan bahagia,
Tiada setitis mutiara jatuh ke riba,
Kehadirannya mampu membawa cahaya,

Hadirnya dalam hidupku,
Mampu mengubat hatiku yang pilu,
Mampu menghapus kenangan sendu suatu ketika dahulu,
Yang membiarkan aku terus hanyut dibuai rindu palsu,

Cinta bertepuk sebelah tangan,
Ayat yang sesuai dijadikan ungkapan,
Kerana berperangnya hati dan perasaan,
Menyuruhku melupakan dia dan menghapus segala kenangan,

Walaupun kekadang diri terasa bahagia,
Namun derita juga kian menghimpit dada,
Saat aku melihatnya,
Terasa hatiku seakan-akan dihiris-hiris olehnya,

Seringkali aku merasakan diri seperti ditertawakan,
Apabila melihatnya bersama teman-teman,
Manik-manik jernihku bertaburan seperti air hujan,
Hatiku berbicara, mengingatkan aku ini adalah satu ujian,

Aku sakit dan patah hati,
Aku tak mahu berangan lagi,
Aku nak lari dari semua ini,
Hingga aku temui cinta sejati,

Niat tidak boleh menghalalkan cara,
Kerana apa yang haram tetap haram di sisiNya,
Aku ingin mencintai dan dicintai dengan redhaNya,
Kerana disitulah akan hadir segunung rahmatNya,

Aku tahu aku bukanlah hamba yang sempurna,
Aku berasa tidak sempurna tanpa cintanya,
Namun, tanpa cintaMu Ya Allah hidupku lebih tidak sempurna,
Haruskah aku melupakan perasaanku terhadapnya?

Ya Allah Ya Tuhanku,
Aku ingin sekali menariknya untuk mencintaiMu dan agamaMu,
Menyuruhnya untuk menjadi saudara Islam yang baru,
Mengharap dia mendapat rahmat dan syurgaMu,

Ya Muhaimin,
Aku mengharap doaku diperkenankan,
Supaya dia tidak terus menyusuri jalan kesesatan,
Agar bahagia dia meneruskan kehidupan,

Ya Rabbana,
Sampaikan pesananku kepadanya,
Kau berikanlah cahaya hidayahMu kepadanya,
Kau berikanlah aku kekuatan untuk melupakannya,
Kau hapuskanlah ingatanku terhadapnya,
Sehingga aku tahu dialah jodohku selamanya……….

Nukilan:
Nama Pena: Aihara S
Email: aiharasvazira@yahoo.com