Tempat menghantar karya secara online. Setiap karya yang terpilih akan disiarkan di blog yang bersesuaian. Anda juga boleh mempromosikan blog anda dengan menyertakan URL website anda. Selamat berkarya!


Sila isikan karya anda di sini.

Nama
Nama Pena
Email
URL (Jika Ada)
Mahu Papar URL (Jika Ada)
Tema Karya
Jenis Karya
Bukan original, nyatakan sumber
Tajuk Karya
Isi Karya


* Hanya karya yang terpilih sahaja akan disiarkan. Sila hantar karya yang mempunyai perenggan, susunan bahasa dan ejaan yang betul bagi memudahkan proses suntingan yang dilakukan secara manual.


* Penulisan yang menggunakan bahasa SMS atau singkatan yang keterlaluan tidak akan dilayan. Terima kasih.

Koleksi Cerpen Online : Robohnya Menara Kasih

Robohnya menara kasih

Aku sendiri tidak pasti. Apa yang diinginkan emak dalam hidupnya kini. Ada suami yang berkerja tetap. Ada anak, walaupun tunggal. Dan dia sendiri punya kerjaya juga. Ada perniagaan yang nampaknya berkembang maju. Emak wanita kerjaya yang agak berjaya juga.

Suatu hari emak beritahu aku kalau hendak berniaga, kita mesti berniaga betul-betul. Bukan setakat berniaga di dalam negeri sahaja. Kita mesti berniaga dengan orang-orang luar negara sana. Kita mesti bina hubungan antarabangsa.

“Emak dengan rakan kongsi emak, Pak Cik Suki akan kembangkan perniagaan dengan Thailand, Kemboja dan Indonesia.,” jelas emakku hari itu.

“Jadi….mak kena ke sanalah berniaga?” Aku bertanya agak tolol.

“Dah tu, kalau nak ikut era globalisasi, bertaraf antarabangsa, kenalah buat begitu!” Emakku tersenyum lebar dengan megah sekali.

“Ayah pula macam mana?” aku bertanya terus.

“Ayah kamukan polis. Dia kena kerjalah macam biasa di sini. Bukankah itu yang ayah kamu mahu?” emak mencebikkan bibirnya.

“Ayah tak marahkah emak pergi sampai keluar negeri? Bersama-sama dengan Pak Cik Suki saja pula tu?” soalku semakin pelik.

“Kan perniagaan emak ini berkongsi. Pak Cik Suki kau tu yang pegang saham besar dalam syarikat emak itu. Jadi dialah yang menjadi nakhodanya. Emak hanya menurut dan mematuhinya saja!" sahut emak sambil ketawa berdekah-dekah.

Takut pula aku mendengarkan ketawa emak hari itu. Kuat dan menggila-gila benar. Seram sejuk dan meremang bulu romaku dibuatnya.

Lama aku terdiam sambil terpegun. Sebenarnya, aku bukan faham sangat selok-belok perniagaan emak. Entah perniagaan macam mana agaknya yang mereka itu kendalikan. Tetapi, tentulah hebat dan besar. Sampai hendak ke luar negeri. Fikirku pula.

Takkan emak tak boleh berniaga dengan orang Thailand, Kemboja atau Indonesia yang berada di Malaysia ini sahaja? Tak perlulah emak pergi ke Bangkok, ke Jakarta atau pun ke Phnom Penh pula? Hati kecilku bersungut penuh kebimbangan.

Kacau! Kacau sungguh fikiran aku memikirkannya. Jauh di dalam hatiku kini mula timbul suatu perasaan halus. Aku mula diserang rasa bimbang dan takut. Sejak itu, aku mula tidak suka dengan kerjaya berniaga. Aku tak hendak jadi ahli korporat dan ahli perniagaan macam emak itu. Terpaksa tumpukan sepenuh perhatian hanya kepada perniagaan sahaja dan hampir lupakan keluarga dan hal-hal yang lain!

Sanggup balik ke rumah lambat, atau jauh-jauh malam. Tinggalkan anak dan suami di rumah.

Jikalau begitu, biarlah aku cari kerja lain sahaja. Aku tak berminat untuk nak jadi jutawan! Aku tak sanggup mengambil risiko sebagaimana yang emak buat. Rupa-rupanya, ayah juga tidak sanggup ambil risiko begitu. Ayah tak setuju emak jadi wanita kerjaya. Ayah tak suka emak keluar rumah dengan bebas. Ayah tak mahu emak sewenang-wenangnya mengabaikan tugas dan tanggungjawabnya sebagai isteri.

Ayah mula mempersoalkan tindak-tanduk emak. Ayah rasa tindakan emak sudah melampau. Ayah minta emak fikirkan semula tindakannya itu. Ayah mahu emak harus sedar dengan tanggungjawabnya dalam rumah tangga.

Emak mula tidak senang dengan pandangan ayah. Dia anggap sikap ayah itu kolot! Emak terasa ayahku cuba mengongkong dan menyekat kebebasan pergerakannya.

Waktu

Akhirnya, pada suatu tengah malam, emak marah-marahkan ayah. Waktu itu emak baru sahaja pulang dari pejabatnya. Ayah menunggu kepulangan emak di ruang tengah.

“Hai, tak penatkah balik jauh-jauh malam begini?” Tanya ayah dengan lembut dan mesra.

Ayah kedengaran tenang malam itu. Tetapi emak tiba-tiba sahaja seperti tersentak bila disapa ayah. Pertanyaan ayah itu dianggap emak sebagai memperli dan menyindirnya pula? Aku kurang pasti. Tapi, kudengar emak melenting membalas teguran ayah dengan agak kasar.

“Kalau iya pun awak tu sarjan polis, berkuasa menyiasat, menyelidik, hanya di ofis sana! Jangan pula di rumah ini pun awak nak jadi spy! Siasat dan audit tentang perniagaan saya pula! Saya tak suka awak ambil tahu semua ini!” bentak emak dengan sombong.

“Takkanlah saya bertanya macam itu pun tak boleh?” pujuk ayah yang masih berlembut lagi.

“Mengapa pula sejak akhir-akhir ini sahaja awak terlampau suka berleter dan suka masuk campur dalam urusan perniagaan saya? Dulu awak sikit pun tak kisah apa yang saya nak buat.” Sindir emak.

Aku dapat merasakan pergeseran akan berlaku sebentar lagi. Emakku memang tidak senang kalau orang campur urusan perniagaannya. Tapi, aku yakin kalau ayah dicabar-cabar sangat, mungkin dia pun akan melenting juga nanti.

“Siapa kata saya dulu-dulu tak ambil kisahkan awak? Kalaulah saya benar-benar tak kisah tentang perniagaan awak tu, dari mana awak nak korek modal berniaga selama hari ini?” balas ayah bersahaja.

Ayah menjawab dengan nada lembut tetapi pedas bunyinya. Aku mula dapat mengagak dari dalam bilik tidurku, bahawa orang tuaku itu sudah mula sakit hati bunyinya.

“Ohh awak nak ungkit-ungkit ya? Awak ingat sepuluh dua puluh ribu duit awak tu besar sangatkah? Awak tahu, modal perniagaan saya sekarang dah hampir dua setengah juta tahu? Semuanya itu hasil dari pinjaman saya dari bank!”

Bukan main sombong lagi kudengar emak bersuara kepada ayah malam itu. Dia terus bersungut-sungut dan membebel sendiri.

“Memanglah tak banyak tiga puluh ribu ringgit itu Mah! Tapi kalau tak ada tiga puluh ribu dulu itu, mana boleh kamu nak mulakan perniagaan? Sepatutnya kamu bersyukur dan berterima kasih atas sokongan dan perihatin saya selama hari ini. Ini tidak, awak bukan main takbur lagi! Macam hendak menidakkan kuasa Tuhan pula nampaknya!” Seranah ayah dengan kesal bercampur marah.

Nampaknya kedua-dua mereka sudah tak ada kompromi lagi. Emakku pula, apabila ayahku buka mulut sedikit malam itu, dia akan menjawab sambil menyerang ayah semula dengan berteler-teler sekali. Sampai ayah tak dapat hendak mencelah langsung.

Kukira, inilah yang membuatkan ayahku merasa jemu dan bosan dengan sikap emakku. Apabila ayah naik bosan, emakku juga ikut bosan sama. Akhirnya, masing-masing mula mengelakkan diri daripada bertengkar dan bertelingkah begitu lagi.

Sejak malam itu aku lihat ayahku nampak merajuk benar. Dia pula yang mula balik lewat malam daripada kerjanya. Kadang-kadang tak balik langsung. Ayahku tidur di balai polis sahaja.

Retak itu aku rasa sudah semakin membesar dan menantikan belahnya sahaja. Ia akan terjadi. Entah esok! Kalau tidakpun lusa! Hati kecilku mula mengagak.

hubungan

Aku mendiamkan diri dalam bilik. Mereka kini sudah bertelagah. Nampaknya, hubungan ayah dengan emakku juga menunggu saat kehancurannya sahaja. Cuma, aku belum pasti, bila masanya sahaja.

Emakku pula sudah beberapa kali mendesak-desak ayah. Emak mula mencabar kesabaran ayah. Sesekali kelihatan ayahku tak dapat bertahan dengan kesabarannya itu.

Pada suatu malam, emak dengan lantang dan beraninya mendesak ayah, “Baik kita berpisah sahaja daripada hidup saling bercakaran seperti anjing dengan kucing begini!” Ujar emak dengan muka yang masam.

“Siapa yang memulakannya dulu?” Tanya ayah dengan tegas.

“Tak kira siapa yang memulakannya. Tapi, apa yang saya nak, penyudahnya!” Bentak emakku dengan lantang sekali.

“Saya ini Mah, dah banyak sangat bersabar selama ini. Tapi nampaknya sekali ini saya sudah tak tahan lagi,” terang ayahku secara jujur dan ikhlas.

“Jadi apa yang awak mahu? Mahu kita bercerai saja?” Ugut emak lagi sebagai mencabar keberanian ayahku. Kedengaran ayahku bersungut-sungut, sesekali. Kadang-kadang aku juga mendengar ayah merayu dan mohon timbang rasa emak untuk memikirkan soal cerai-berai itu dengan lebih adil dan saksama. Supaya tidak bertindak terburu-buru!

“Ah…sudahlah! Tak guna berbelit kata lagi. Saya dah bosan hidup dengan awak. Macam kuda kayu. Tak ada tenaga tak ada kekuatan untuk hidup langsung!” emakku mencabar ayah lagi.

Emakku memang kepala batu! Dia tetap berkeras. Apabila emak gagal mendengar ucapan keramat daripada mulut ayah sendiri, dia mula mencabar ayah terus-menerus. Emak kata ayah sudah tak berguna sesen pun kepadanya lagi. Pada emak, ayah tak berjiwa besar macam rakan kongsi perniagaannya itu. Emak sudah berani membandingkan ayah dengan Pak Cik Suki yang sudah berbini dua itu.

“Nampaknya kamu ni Mah, bukan main lagi jantannya! Mentang-mentanglah aku ni diam dan asyik bersabar sahaja, kulihat kepala akupun kamu nak pijak?”

“Awak bukannya jantan! Betina pengecut! Dayus awak kalau tak menceraikan saya!” Seranah emak dengan bengis malam itu. Ayah mengalah. Akhirnya secara terpaksa, dia melafazkan juga kata-kata keramat itu. Dengan ucapan itu, bermakna terungkailah ikatan pernikahan mereka berdua. Bagi emak, itu sahajalah yang ditunggu-tunggunya selama ini. Memang kata-kata begitu yang diinginkannya sangat-sangat!

gelisah

Malam itu aku menjadi amat gelisah sekali. Sukar bagi mataku untuk pejam dan terlena. Gambaran ngeri itu datang bertubi-tubi semasa aku dalam pembaringan itu. Aku terasa bagaikan dunia ini terbelah dua. Sebelah untuk ayah. Dan sebelah lagi untuk emakku.

Jika aku ikut dunia ayah, aku akan dapat kasih sayang sepenuhnya, kerana ayah takkan menyayangi sesiapa yang lain. Jika aku memilih dunia emak, aku terpaksa menerima sebahagian daripada kasih sayang emakku itu sahaja. Sebahagian lagi emak terpaksa berikan kepada bakal suaminya, rakan kongsi yang diagung-agungkannya sangat itu.

Peliknya, emak menolak ayah, sedangkan ayah hanya ada emak seorang bersama aku sahaja. Tetapi alangkah gilanya emak kalau memilih Pak Cik Suki yang sudah beristeri dua dan mempunyai enam orang anak. Emakku akan jadi isteri ketiganya! Sebanyak manalah kasih sayang yang dapat diberikan oleh Pak Cik Suki itu lagi pada emak nanti? Satu perlapan atau satu persepuluh sahaja agaknya?

Aku geleng kepala memikirkan kebodohan emak itu. Sekarang, aku mulai sedar, sejak pemergian emakku, ayah sering sahaja bermenung dan memencilkan diri. Dia lebih senang bersendirian. Aku nampak ayah selalu sahaja kelihatan murung. Hatinya tentu sahaja rusuh.

Sekarang, orang tuaku itu sudah tidak banyak lagi bercakap-cakap. Dengan aku pun dia tidak mahu banyak lagi berbual-bual kosong. Dia asyik cuba mengelak sahaja. Apa yang jelas, sejak kebelakangan ini, ayah mudah sangat cepat naik darah. Dia marah tidak tentu fasal. Aku kasihan, dan harus memahami situasi dan perasaannya.

Kini, aku dalam keadaan serba salah. Aku sudah mula tidak tahu siapakah diriku ini sebenarnya. Aku terasa seolah-olah dunia di sekelilingku ini menjadi amat sunyi dan sepi. Aku buat seperti ayah, menyendiri untuk mendapatkan ketenangan baru. Aku lebih senang jika tidak sesiapa pun yang mengerti isi hatiku ini. Biarlah! Biarlah aku begini. Aku sedar bahawa nasibku memang tak menjadi.

Sesekali kuingat barangkali ini yang sudah ditetapkan Allah Taala. Jika begitu, aku pasrah dan menerimanya dengan reda. Aku terpaksa hidup dengan belaian kasih sayang dari seorang ayah sahaja.

Tapi, ayahku bagaimana pula? Sanggupkah dia bersendirian selamanya? Dia sudah lebih dua belas tahun bersama emakku. Tiba-tiba perasaan nakalku menyelinap ke dalam rongga otakku. Bagaimana kalau ayahku terpaksa mencari ganti pula? Kini aku baru rasa betul-betul bingung! Merah padam rasa aku menahan rasa takutku itu. Berkerut-kerut dahiku dibuatnya. Aku jadi serba tak kena. Aku tak mahu emak tiri. Hati kecilku berkata dengan jujur dan ikhlas.

Aku teringat cerita-cerita dalam filem klasik Melayu. Banyak cerita dan peristiwa yang negatif terjadi antara ibu dan anak tiri. Pendeknya, setiap cerita itu menggambarkan tentang bengis, sombong dan jahatnya perangai ibu tiri itu. Aku ingat bagaimana penyiksaan demi penyiksaan yang dilakukan oleh setiap ibu tiri itu terhadap anak tiri mereka.

Apakah aku juga akan begitu nanti? Aku tak dapat menjawab persoalan batinku itu. Namun peganganku tetap kukuh dan tak berganjak. Aku tak sanggup! Aku tak rela! Memang aku tak mahu beribu tiri. Noktah! Aku tak

mahu gadis atau wanita mana sekali pun merampas ayah dari tanganku. Biarlah orang kata aku selfish, oportunis, tamak, tak mengapa. Gasaklah! Aku tak peduli lagi.

Orang nak kata apapun, katalah. Aku sedikitpun takkan marah. Aku sudah menutup pintu hatiku kedap-kedap! Tak mahu memikirkannya buat kali kedua. Cukuplah sekali, aku sudah serik! Mataku yang lemah itu perlahan-lahan terkatub akhirnya!

Aku terlelap juga.

Oleh Muhd. Mansur Abdullah

1 ulasan:

  1. http://teman-cintahatiku.blogspot.com/ menganjurkan pertandingan menulis cerpen…berminat utk join?hadiah wang tunai menanti pemenang…ayuh jgn lepaskan peluang ini!!

    Koleksi cerpen, tip cinta, madah puisi cinta, mutiara kata, persediaan perkahwinan

    BalasPadam