Tempat menghantar karya secara online. Setiap karya yang terpilih akan disiarkan di blog yang bersesuaian. Anda juga boleh mempromosikan blog anda dengan menyertakan URL website anda. Selamat berkarya!


Sila isikan karya anda di sini.

Nama
Nama Pena
Email
URL (Jika Ada)
Mahu Papar URL (Jika Ada)
Tema Karya
Jenis Karya
Bukan original, nyatakan sumber
Tajuk Karya
Isi Karya


* Hanya karya yang terpilih sahaja akan disiarkan. Sila hantar karya yang mempunyai perenggan, susunan bahasa dan ejaan yang betul bagi memudahkan proses suntingan yang dilakukan secara manual.


* Penulisan yang menggunakan bahasa SMS atau singkatan yang keterlaluan tidak akan dilayan. Terima kasih.

Koleksi Cerpen : Nasi Kerabu Emak

Sedapnya nasi kerabu masakan emak. E Ding selalu mengeluh puas setiap kali pulang ke kampungnya di daerah Tumpat. Nasi kerabu yang dimasak air perahan daun-daun dan akar kayu yang dikutip di dalam hutan itu, setelah ditumbuk dan diperas memang harum dan enak. Terutamanya ketika musim hujan, setelah habis makan nasi kerabu, badan akan merasa panas dan dapat tidur dengan nyenyak.

Ketika tinggal di kampung, masuk sahaja musim hujan, emak akan keluar untuk mengutip daun-daun dan menyediakan nasi kerabu. Setelah bekerja di kota, E Ding jarang dapat merasa nasi kerabu masakan emak. Bukan setakat kerana bekerja di kota dan jarang pulang, tetapi pohon-pohon yang boleh dijadikan bahan nasi kerabu semakin jarang. Pohon-pohon itu habis ditebang tebas kerana banyak kawasan belukar dan hutan sudah dimajukan. Kiranya mahu mencari daun-daun dan akar kayu untuk membuat nasi kerabu, terpaksa berjalan lebih jauh dan masuk ke kawasan hutan yang lebih jauh dan dalam. Emak E Ding yang semakin tua juga semakin tidak larat berbuat begitu. Bagaimanapun, setiap kali E Ding dan adik-adiknya pulang, emak tetap menguatkan badannya yang semakin lesu dan berusaha menyediakan masakan itu demi memuaskan nafsu makan E Ding dan adik-adiknya.

Disuruh E Ding dan adik-adiknya mencari daun-daun dan akar kayu, pastinya tidak berhasil. Mereka yang menumpukan sepenuh perhatian di sekolah tidak pernah mengikut emak ke hutan atau belukar. Mereka juga tidak membantu emak setelah emak pulang daripada mencari daun-daun dan akar kayu. Kadang-kadang ketika mereka tergerak untuk membantu juga, emak akan menyuruh mereka menumpukan perhatian dalam pelajaran. Kerana itu, kiranya memetik sejenis dua daun-daun nasi kerabu, mereka masih mampu. Disuruh mencari kesemua 30 atau 50 jenis daun, mereka tidak yakin. Kiranya salah mengenal daun, tentunya parah akibatnya. Tersilap pilih daun-daun dan akar kayu, pastinya mabuk atau sakit perut setelah dimakan. Yang lebih teruk lagi, mungkin kena masuk hospital akibat keracunan makanan. Tidak seperti emak dan mak cik-mak cik mereka, generasi E Ding bukan lagi generasi lama, mereka sudah menjadi orang kota generasi baru yang tidak lagi berjinak-jinak dengan tradisi kampung.

E Ding tidak seperti adik-adiknya, E Ding dikatakan lebih serasi dengan kehidupan di kampung. Setiap kali cuti, dia akan mencari rebung dan ulam-ulam bersama-sama emak. Sekurang-kurangnya dia kenal daun tenggek burung, serom atau ulam raja. E Ding juga kenal kulat-kulat yang boleh dimakan. E Ding akan turun ke sungai atau sawah untuk menahan ikan air tawar. Paling tidak pun, dia akan membantu emak memberi makan ayam-ayam belaan emak yang dibiarkan lari berkeliaran. Tetapi, cara hidup begitu dia tetap terpaksa lepaskan setelah tamat cutinya.

E Ding tidak boleh menolak peredaran zaman. Kerja di kota menjanjikan pendapatan yang lebih lumayan. Bekerja sendiri di kampung hanya dapat menyara hidup, tetapi tidak menjamin kehidupan yang lebih mewah. Rumah kampung emak yang diperbaiki dan ditambah luas, juga hasil pendapatan E Ding di kota. Semua itu adalah realiti kehidupan. Dia terpaksa melepaskan sesuatu untuk mengejar sesuatu. Semua itu adalah pertukaran atau dalam istilah perdagangan adalah sejenis trade off.

E Ding hanya cuba pulang ke kampung sekerap yang dia boleh. Dia bahagia setiap kali pulang ke kampung. Tetapi, dia terpaksa memisahkan diri daripada kehidupan bahagia itu setelah tamatnya cuti. Dalam kehidupan, kita bukan dapat memiliki kesemuanya. E Ding memberitahu dirinya. Akhirnya, ketika bercuti E Ding segera pulang ke kampung dan setelah tamat cuti bergegas balik semula ke kota sudah menjadi satu rutin kehidupan E Ding. Bagaimanapun, bagi E Ding, kehidupan begitu adalah kehidupan yang cukup bahagia. E Ding tidak keberatan pulang ke kampung dan tidak keberatan untuk balik semula ke kota. Tidak kira sesibuk mana kerjanya dan sepenat mana perjalanan pergi baliknya, E Ding tetap tidak berganjak.

Namun, itu adalah peta kehidupannya lebih sepuluh tahun yang lepas. Setelah tanah pusaka emak diberikan kepada salah seorang adik lelakinya, E Ding tidak pulang ke kampung lagi. E Ding bukan marah kerana tanah itu tidak diberikan kepadanya. Alasan emak untuk memberikan tanah pusaka kepada adik berasas juga. Kata emak, “Tinggi pelajaran kamu, adik kamu tinggi pelajarannya. Aku berikan tanah itu supaya dia dapat menyara diri.”

Memang supaya ibu bapa sayangkan anak dan supaya semua anak-anak dapat menyara diri, ibu bapa akan mencuba sedaya upaya - yang pandai bersekolah diberikan peluang menuntut ilmu pelajaran, yang tidak pandai bersekolah diberikan modal untuk berniaga. Wajarlah adiknya yang tidak pandai bersekolah dan berniaga, diberikan sebidang tanah untuk diusahakan. Tidak salah emak berbuat begitu.

E Ding hanya marah kerana adik kemudiannya menjualkan kampung pusaka itu kepada Cina bandar dan emak tidak membantah. Mungkin emak membantah, tetapi E Ding tidak ingin mendengar sebarang penerangan lagi. E Ding marah-marah setelah mengetahui kejadian itu. Katanya, “Kalau aku yang mewariskan tanah pusaka itu, tentunya aku tak sampai hati untuk menjual.” E Ding cukup kecewa. Dia kecewa dengan emak dan adik, tetapi dia tidak pasti apa yang dikecewakannya. Yang pasti, dia enggan ambil tahu lagi. Kerana itu, E Ding sudah lama tidak pulang ke kampung. Bukan sekadar hari cuti biasa E Ding tidak pulang, bahkan ketika perayaan Wat dan hari raya pun dia tidak pulang.

E Ding tiba-tiba teringat beberapa hari yang lalu salah seorang adik perempuannya menghubunginya dan berkata, “Abang, sudah lama kita tak pulang. Dengar kata Wat dekat rumah kita akan mengadakan majlis keramaian. Pada hari keramaian itu, banyak sekali makan kampung disediakan. Aku teringin sekali hendak pulang. Abang bagaimana pula?”

Tindak balas pertama E Ding adalah menolak pelawaan adik perempuannya. “Aku sibuk.” Katanya, “Aku baru beli rumah. Rumah itu perlu diperbaiki.”

Setelah beberapa hari berlalu, E Ding tiba-tiba terasa amat rindukan masakan kampung, terutamanya nasi kerabu. Beberapa hari yang lepas, E Ding telah pergi ke Shah Alam, Subang Jaya dan Kelana Jaya untuk mencari nasi kerabu. E Ding membeli nasi kerabu biru dan nasi kerabu kuning, tetapi nasi kerabu berwarna hijau tumbuh-tumbuhan itu, E Ding tidak jumpa-jumpa juga. Salah seorang peniaga yang menjual masakan kampung Kelantan mendakwa menjual nasi kerabu yang diperbuat daripada air akar kayu dan daun-daun. Ketika E Ding sampai, nasi kerabu yang didakwa itu, langsung tidak seharum dan seenak nasi kerabu masakan emak.

Perempuan muda yang menjual nasi kerabu itu berkata, “Kita di Kuala Lumpur susah nak jumpa daun-daun dan akar kayu seperti di kampung ....”

Alasan itu memang alasan yang logik dan masuk akal. E Ding membalas dengan anggukan bermakna dia mengerti.

Setelah pulang, beberapa hari E Ding berlagak tidak menentu. Rindukan nasi kerabu mungkin bukan sebab utamanya. E Ding mulai sedar, dia juga merindukan kampung, kawan-kawan dan saudara maranya di kampung, terutamanya emak. Sudah lebih kurang 10 tahun dia tidak menghubungi emak, E Ding hanya mendengar berita emak daripada adik-adiknya yang sesekali masih menghubunginya. E Ding tahu emak masih sihat. Tetapi, E Ding juga tahu, ancaman usia sudah menyebabkan badan emak semakin lemah.

“Bagus juga kalau kita pulang.” Bukan sekali adik-adik E Ding mengajak.

“Baiklah.” Akhirnya E Ding bersetuju.

Dengan kereta empat rodanya, E Ding membawa isteri dan anak-anaknya. Kedua-dua adik perempuannya juga berkereta. Masing-masing pulang membawa ahli keluarga. Sepanjang jalan pulang, E Ding perasan terlalu banyak yang telah berubah. Lebih banyak bangunan sekarang. Jalan-jalan juga semakin sempit. Mereka berpecah ketika sampai di Kota Baru. Adik-adik E Ding meneruskan perjalanan dan E Ding memilih untuk menginap di sebuah motel di Kota Baru. Dia enggan tinggal di rumah sekali pun dipujuk adik-adiknya beberapa kali. E Ding hanya berkata, “Penat berkereta. Lebih baik aku bermalam semalam di Kota Baru. Lagi pun, kita ramai sangat dan rumah kita sempit. Pastinya tak muat nak tidur.”

Keesokan harinya, E Ding baru meneruskan perjalanan. E Ding tidak mahu terus pulang ke rumah. Dia mahu ke Wat dulu. Kemudian baru pulang ke rumah. Sepanjang perjalanan, hati E Ding berdebar-debar. Jantung E Ding meloncat kencang. Kampung E Ding jelas sudah berubah. Semua pemandangan dan tempat yang pernah dikenali E Ding, sudah mulai asing sekarang. Ketika membelok masuk ke kawasan kampung, E Ding hampir sesat jalan. Dia terpaksa bertanya beberapa kali, baru sampai ke Wat tempat tujuannya.

Wat itu sudah penuh dengan pelawat. Pengunjung ke Wat itu bukan setakat orang kampung E Ding, bahkan ramai lagi orang luar. Wat itu memang cukup tersohor sekarang. E Ding cuba mencari wajah-wajah yang dikenalinya, tetapi jelas dia gagal dan kecewa. E Ding mencari nasi kerabu. Antara makanan yang disediakan di Wat itu, memang termasuk nasi kerabu. Nasi kerabu itu seperti dengan nasi kerabu yang disediakan emak. Tetapi, sekali pun E Ding mengambil kesemua jenis ulam dan digaulkan, rasanya tidak seperti dengan nasi kerabu yang disediakan emak.

Petangnya, E Ding baru nampak batang hidung adik-adiknya. Adik-adiknya datang dengan adik lelaki bongsu E Ding yang menjual tanah pusaka. Adik lelaki bongsu E Ding menundukkan kepala ketika melihat E Ding.

“Abang ...” Bersimpul lidah adik E Ding di depan abangnya.

E Ding tidak berkata apa-apa. Dia hanya merenung wajah adiknya. Rambut adik sudah beruban. E Ding tahu, rambutnya juga sudah beruban. Adiknya juga kelihatan amat kurus sekali. Dari pakaian adik, jelas kehidupan adik agak terdesak.

“Marilah kita balik.” Kata E Ding. “Emak tentunya sudah menunggu.”

Ketika itu, rasa marah E Ding sudah berkurangan.

Petang itu, mereka pulang bersama-sama ke rumah. Rumah peninggalan nenek moyang mereka jelas sudah terlalu tua dan usang. Rumah itu kelihatan kecil sekali. Jelas adik yang tinggal dengan emak tidak berupaya memberikan kehidupan yang selesa kepada emak.

Ketika E Ding pulang, dia nampak emak sudah terlantar di atas katil di ruang tamu. Nampak E Ding masuk, emak cuba bangun. E Ding cepat-cepat bergegas ke depan katil emak. E Ding memapah emak.

“E Ding ...” Emak berkata, “Jangan salahkan adik kamu ... aku .. aku ... aku ....”

“Bukan kata emak masih sihat?” Tanya E Ding.

Salah seorang adik perempuan E Ding menyampuk, “Emak dengar kata kamu pulang, dia terus ke hutan untuk mencari daun-daun dan akar kayu untuk menyediakan nasi kerabu. Ketika pulang tadi, dia terjatuh ....”

“Kenapa sampai nak pergi cari daun-daun dan akar kayu?” Tanya E Ding. Dadanya terasa sebak.

“Kamu suka makan nasi kerabu masakan emak.” Kata emak. “Kamu sudah lama tak pulang. Kamu pulang, tentunya aku nak sediakan nasi kerabu ....”

E Ding merangkul tubuh emak. E Ding merasa cukup terharu sekali.

“Sebenarnya, emak sayangkan kesemua anak-anak emak.” Kata emak, “Semuanya anak emak. Semuanya serupa.”

“Aku yang tak berguna.” Kata adik. “Aku cuba berniaga. Tapi, aku gagal. Jadi aku terpaksa menjual tanah untuk membayar hutang.”

E Ding menepuk-nepuk belakang adiknya. Semua itu tidak penting lagi. Dia sudah pulang dan dia sudah maafkan adiknya. Dia juga tidak marah lagi kepada emak. Kiranya dikatakan marah, mungkin lebih tepat lagi kalau dikatakan dia merajuk. Dia merajuk kerana emak tidak memberitahunya tujuan emak menyerahkan tanah itu kepada adik. Dia juga merajuk kerana adik tidak berunding dengan dia ketika menjual tanah.

Tetapi, semuanya sudah berlalu.

Petang itu, mereka adik beradik berunding bagaimana untuk menebus balik tanah pusaka mereka. Mereka juga membincang bagaimana untuk membantu adik bongsu mereka untuk berniaga secara kecil-kecilan. Rumah pusaka ini, juga harus diperbaiki.

Malam itu, keluarga mereka bersimpuh di ruang tamu sambil makan nasi kerabu buatan emak. Rasa nasi kerabu buatan enak memang enak. E Ding merasa amat puas sekali. Masakan emak pun tidak jauh bezanya dengan masakan di Wat. Tetapi, masakan emak lebih enak kerana masakan emak juga penuh dengan kasih sayang seorang emak terhadap anak-anaknya. Masakan emak adalah masakan yang mengandungi kasih kekeluargaan yang tidak akan terputus tidak kira apa yang terjadi.

Oleh Lee Keok Chih


INFO: Penulis

LEE Keok Chih atau nama penanya nama Ardi Amin dilahirkan pada 28 April 1962 di Selising, Kelantan. Mendapat pendidikan awal di SRJK (C) Khay Boon di Rantau Panjang sebelum meneruskan pelajarannya di Sekolah Menengah Rantau Panjang. Membabitkan diri dalam dunia kesusasteraan sejak di sekolah rendah dan beberapa karyanya mendapat tempat dalam majalah Dewan Sastera ketika masih di Tingkatan Empat. Penerima biasiswa daripada Perbadanan Perkapalan Antarabangsa Malaysia (MISC) untuk melanjutkan pelajaran dalam Jurusan Kejuruteraan Marin dan jawatan jurutera perkapalan yang disandangnya, membawanya mengembara ke serata dunia. Cerpen dan puisi lulusan Kejuruteraan Marin Kelas Pertama dan Sarjana Teknologi Maklumat ini mendapat tempat dalam Mingguan Malaysia, Berita Minggu, Bacaria, Watan, Mingguan Wanita, Utusan Pengguna, Utusan Zaman, Mastika, Jelita, Dewan Siswa, Dewan Sastera dan Dewan Masyarakat.

Antara kumpulan puisinya Di Pinggir Semenanjung dan Sepi Seorang Pelaut, manakala kumpulan cerpen persendiriannya, Insomnia. Lee pernah memenangi Hadiah Sastera Sin Chew Jit Poh, Hadiah Sastera Utusan - Public Bank dan Hadiah Sastera Perdana Malaysia, turut menulis novel dan novelnya, Cinta dan Dendam yang menggunakan nama Ardi Amin diterbitkan Karangkraf (M) Sdn. Bhd. Beliau kini bertugas dengan syarikat perundingan yang berpusat di negeri China.

1 ulasan:

  1. Ulasan ini telah dialihkan keluar oleh pengarang.

    BalasPadam