Tempat menghantar karya secara online. Setiap karya yang terpilih akan disiarkan di blog yang bersesuaian. Anda juga boleh mempromosikan blog anda dengan menyertakan URL website anda. Selamat berkarya!


Sila isikan karya anda di sini.

Nama
Nama Pena
Email
URL (Jika Ada)
Mahu Papar URL (Jika Ada)
Tema Karya
Jenis Karya
Bukan original, nyatakan sumber
Tajuk Karya
Isi Karya


* Hanya karya yang terpilih sahaja akan disiarkan. Sila hantar karya yang mempunyai perenggan, susunan bahasa dan ejaan yang betul bagi memudahkan proses suntingan yang dilakukan secara manual.


* Penulisan yang menggunakan bahasa SMS atau singkatan yang keterlaluan tidak akan dilayan. Terima kasih.

Kita suka awak!


Kita suka awak!

Kita benci awak!
saat kita nmpak awak
dengan dia
kita jerit panggil awak
awak buat tak tau
sebab kita jerit dalam hati
bodoh sungguh kita!!!

Pada tanggal hari lahirku
awak buat surprise ntuk kita
kita bestt sangat
awak bawak kita pergi tasik
disaat itu, awak luahkan perasaan
awak pada kita
yang awak terlalu sayang pada si dia
kita cuma bagi dorongan dari segi mental

Kita selalu menjerit sekuat hati
apabila awak dengan si dia
awak selalu tak mendengar jeritan ini
keranaku menjerit di lubuk sanubari

Awak terlalu sempurna dalam hati kita
awak baik,awak sempurna,awak sikit kacak
walaupun tidak sangat romantiss
awak tetap didalam hati ini

Suatu hari awak meminta tolong
pada kita
awak kater awak sruh saya tulis surat
pada si dia
kita hanya anggukkan kepala
awak tak tau si dia sahabat baik kita
kita hanya menulis surat dan
berikan kepada awak

Si dia tersenyum melihat surat itu
kita hanya tersenyum dalam hati ini
walaupun hatiku perit melihatnya
kita tau awak cinta dia
kita tau aku sayang dia
awak tak cinta kita
awak tak sayang kita

Hari itu awak dan dia berdating
kita hanya melihat alam sekeliling
tiba-tiba awak panggil kita
kita terkejut
si dia sudah pun berkerut

"Awak saya sayang awak"
kata-kata itu terucap dari bibirmu
aku terpaku tak bererti
barulah ku sedari,si dia adalah
hanya orang utusanmu
cintamu terhadap si dia hanya
sebuah lakonan

Awak dan dia tersenyum
kerana dapat mengenakan kita
"semua yang awak buat hanya lakonan kan?
awak hanya mahu kenakan kita kan?
tak lebih dari itu kan?"
ucap kita sambil merenungnya.
awak tersenyum
awak memegang tanganku

Kita terpana melihat nya
"i love you izni"
kita terkaku
awak menanti ucapan kita
"i love you too arsyad"
awak dan kita tersenyum
awak memelukku erat
aku hanya tersenyum

"Sorry sayang,kita tak tahu mcm
mna nk kata,selepas 8 bulan kita
bermusuh,kita merasakan ada sesuatu
perasaan aneh dihati ini,i love you
soo much, kau yang sempurna dalam hidupku"

Aku memeluknya erat
"mee too... i love you..."

Nukilan:
Ria Qistiina Ryan Radiel
Nama Pena: Ria
http://www.blogger.com/www.profiles.friendster.com/riaqistinalovearsyad

Koleksi Puisi : Gurisan Masa

Gurisan Masa

Masa pantas berputar
Berputar halus di dada dinding
Dada dinding medan hitungan
Hitungan jarinya petunjuk detik
Detiknya seolah sapaan lembut
Sapaan lembut bagi insan
Insan bernyawa lagi berakal
Berakal tentang detik waktu
Waktu yang hanya seketika cuma
Cuma terkadang melangkaui batasan
Batasan yang wujud sekian lama
Lama bukan bererti tua
Tua bukan bermaksud lemah
Lemah ada tegasnya
Tegas bagi mereka yang leka
Leka dengan syurga ciptaan
Ciptaan yang hanya sementara
Sementara menuju lembah abadi
Abadi kekal jangan disangkal
Disangkal kekal tiada undurnya
Undurnya masa rayu dikembalikan
Dikembalikan ke dunia dengan harapan
Harapan itu hanya sia-sia
Sia-sia bagi manusia yang alpa
Alpa dari mengambil ikhtibar
Ikhtibar tersirat wahyu Ilahi
Wahyu Ilahi ada bicara
Bicara tentang ‘Demi Masa’
Demi Masa wahai sahabatku
Demi Masa..

“Demi Masa.. Sesungguhnya manusia itu berada di dalam kerugian kecuali mereka yang beriman dan beramal soleh serta berpesan-pesan dengan kebenaran dan berpesan dengan kesabaran” (Q.S. al – ‘Ashr : 1 – 3)

Nama: Umar
Nama Pena: Qalam Umar
Email: se7ensoul@gmail.com

Puisi Khas Buatmu

Puisi Khas Buatmu

Sayang….
Tahukah kau…
Apa yang aku fikirkan di saat aku sedang sendirian,
Aku selalu memikirkanmu
Tentang cinta kita yang terbina..
Tentang harapan dan impian kita selama ini…
Mungkinkah kan menjadi realiti?

Sayang….
Di kejauhan ini
Izinkan aku untuk merinduimu
Izinkan aku untuk terus berlindung
Serta bahagia bersamamu
Aku rasa bahagia dan bersyukur pada TUHAN
Dan akhirnya mengerti perasaan ini…

Buatmu insan tersayang…
Terima kasih ku ucapkan,
Sesngguhnya tiada lain di hati ini selain dirimu
Ku harap agar kau kan terus menyayangi diriku
Seperti mana diriku menyayangimu sepenuh hati.

Aku ingin selamanya bersama mu,
Aku sayang padamu...

Nama Pena: Teratai Indah
Email: aleeyaienmamat@yahoo.com

Luahan Hati : Kenapa?

Kenapa

Masihkah kau ingat..
dulu kau hadir dalam hidupku,
hanyalah sebagai seorang kawan,
setiap masa menemaniku,
dalam meneruskan hidupku.

Masihkah kau ingat,
waktu itu kita sudah mesra,
walaupun kita tidak pernah pun bersua,
namun hatiku amat gembira,
bila kau sentiasa menemaniku.

Masihkah kau ingat,
pada suatu saat yang tak kusangka,
kau memanggilku dengan panggilan yang istimewa,
terkejut aku mendengarnya,
tapi hatiku tetap senyum membunga.

Masihkah kau ingat,
kita sama-sama menempuh segalanya bersama,
walaupun kita kerap mengalirkan air mata,
kerana tidak tahan dengan dugaan yang melanda,
akhirnya kita berjaya jua menghadapinya.

Tapi kini,
setelah kita terpisah jarak,
kau mula berubah rentak,
selalu memikirkan perkara yang bukan-bukan..

Percayalah,
aku tetap disisimu,
aku tetap bersamamu,
walaupun beribu batu kita berjauhan,
namun hatiku tetap hanya untukmu.

Tapi kenapa kini,
kau sering mengatakan untuk berpisah,
kau sering membicarakan tentang mimpi-mimpi pelik,
kau sering juga mengeluarkan kata-kata yang menghiris,

Kenapa,
apa salahku,
apa dosaku,

Sayang,
renunglah kedalam mataku,
aku akan menyintaimu,
sepanjang hidupku.

Tapi kenapa,
kau inginkan perpisahan,
kau inginkan berjauhan,
kau inginkan semua itu,

Kenapa... kenapa... kenapa...

Nama Pena: pengembara
Email: udm_thullab@yahoo.com.my
URL : http://mughamir86.blogspot.com

Sajak : Biarkan

Biarkan

Pandangan mata
selalu derita
pedih membutakan

Gejolak hati
sangat ngeri
ketar membebalkan

Di mana syurga?
ke mana pahala?
di muncung senapang
ke jasad mujahid!

Akhirnya mata masih buta
cahaya hati semakin mati
kita hanya berdiam diri..

Oleh:
pena tajam