Tempat menghantar karya secara online. Setiap karya yang terpilih akan disiarkan di blog yang bersesuaian. Anda juga boleh mempromosikan blog anda dengan menyertakan URL website anda. Selamat berkarya!


Sila isikan karya anda di sini.

Nama
Nama Pena
Email
URL (Jika Ada)
Mahu Papar URL (Jika Ada)
Tema Karya
Jenis Karya
Bukan original, nyatakan sumber
Tajuk Karya
Isi Karya


* Hanya karya yang terpilih sahaja akan disiarkan. Sila hantar karya yang mempunyai perenggan, susunan bahasa dan ejaan yang betul bagi memudahkan proses suntingan yang dilakukan secara manual.


* Penulisan yang menggunakan bahasa SMS atau singkatan yang keterlaluan tidak akan dilayan. Terima kasih.

Puisi : Cinta Kasih Abadi

Puisi : Cinta Kasih Abadi

Ya Allah...
kurniakan aku hati putih
hilangkan rasa iri di hati
lenyapkan titik-titik dosa
agar diriku jauh dari noda

Ya Allah..
peliharalah aku
lindungilah aku
kurniakan aku hidayah-Mu
agar aku tetap tabah di jalan-mu




Subhanallah...Allahu Akbar..!!





Nukilan:  Ayu Nirza

Luahan Hati : Dia Cinta Pertamaku

Luahan HatiDia cinta pertama ku...
Dia banyak mengajarku erti kehidupan yang sebenarnya...
Aku tahu apa sebenarnya erti kesabaran dalam kehidupan?
Aku tahu apa erti dan nilai kasih sayang yang sebenarnya bila dalam perhubungan...
Aku tahu semuanya dari dia...

Dia pasangan hidupku yang pertama dan ku harap dia juga yang terakhir...
Dia terlalu baik untukku kerana sanggup berkorban semata-mata untukku....
Aku dan dia melalui alam percintaan
Yang ku rasakan semua pasangan tidak inginkan..
Aku jauh dengan dirinya....
Orang kata cinta jarak jauh ini terlalu rumit..
Ya memang betul apa yang dikatakan itu...aku akuinya
tapi dengan berbekalkan keyakinan,
kesetiaan dan kepercayaan yang aku berikan terhadapnya...
aku harap kau tidak sesekali mendustai cinta,
keyakinan,kesetiaan, dan kepercayaan yang ku berikan..
hanya kau yang aku sayangi untuk selama-lamanya...

Nukilan:
rizzra syahira

Sajak : Diriku

Diriku

Ah, risaunya aku
Ketakutan yang sungguh
Besar sekali
Langit gelap
Awan menutupi
Sungguh seluruh.....

Aku rasa
Aku hampir tak berasa
apa-apa lagi
Aku juga seperti seorang
perindu,
Sungguh merindu.....
Masa-masa telah berlalu.....
Kenapalah sekarang ini aku
Seperti takut
Hendak melangkah lagi.....

Hari-hari semakin
menakutkan hari-hari
Hari-Hari
Aku sudah semakin
Tidak boleh tidur lagi.....

Apalah yang aku fikirkan
Sekarang ini
Langsung tiada rasa
Walaupun ada rasa (rasanya)

Dalam ketakutan yang
bergelumang dengan
kerisauan ini
Aku tak tahu apa
untuk dilakukan
Menjadi kaku
Risaunya aku
Sungguh risau aku.....
- Huraian -

Petunjuk kekalahan
Simbol kekalahan
Tiada kekalahan
Melainkan kekalahan
Yang aku cipta sendiri
Dapat tahu dengan petunjuk
Sungguh bau busuk
Kejijikan
Kehinaan nikmat.....
- Konflik -

Pelik betullah
realiti hari ini?
Sekejap aku ada dekat sini
Sekejap aku ada dekat sana
Sekejap aku berada di Syurga
Sekejap aku berada di Neraka
Dinamika dunia, iyalah.....

Hidup ini tidaklah
Taklah sejernih kaca
Semudah susu dan gula
Boleh jelas kelihatan
Boleh ditentukan
Apa sukatan rasa

Aku gagal, aku gagal
Aku gagal, aku gagal
Dalam perang dalam
Konflik diri
Langit yang begitu begini
Berwarna yang bukan warna
Seperti hendak kiamat
Lambang kehabisan.....

Tak patut sebenarnya
aku menuliskan semua ini
Tak patut.....
Tidak patut.....

Nukilan:
Nama Pena: riezham
Email: mhz_81@yahoo.com

Cerpen Cinta Online : Cinta Yang Tak Terucap

Cerpen Cinta : Cinta Yang Tak Terucap

Pertama kali aku memandang wajahnya ada sesuatu yang ku rasakan pada detik itu.. Entah la, aku sendiri pun tidak pasti apa yang aku rasakan. Namun di waktu aku memandangnya ada tarikan yang sukar di ungkapkan. Ku lihat dia hanya tersenyum ke arahku. Mungkin memberi senyuman perkenalan. Pagi tadi ketika aku melaporkan diri di pejabat. Aku tak perasankan dia, mungkin waktu itu aku memikirkan penerimaan mereka kepada diriku. Aku cuma berbalas senyuman kepada setiap mata yang memandang ku tadi. Jika aku tidak berbuat demikian, nanti aku di katakana seorang yang sombong pula. Lagipun ini adalah hari pertamaku bekerja.


Ya gadis berbaju ungu yang bercorak bunga itu msih lagi berbual mera dengan rakan –rakan sepejabatnya. Oh sekarang mereka menjadi rakan-rakan sepejabatku juga kerana sekarang aku adalah warga kerja syarikat Karya Creative Sdn.Bhd. Aku masih tidak puas memandang pada raut wajah ayu milik gadis itu. Hatiku berdetik, siapakah gerangan namanya, aku sempat memandang, rambut yang menjadi mahkota setiap wanita ditutupi dengan tudung yang sedondon dengan warna baju milik gadis ayu itu. Memang cantik, sekali pandang,. Tak tumpah seperti aktor popular Wardina Safiyya. Memang menawan, tanpa ku sedari ada getar di hatiku. .

Saat ini daku tak bisa kelipkan mata ketika dia di depanku. Hanya senyuman yang menawan tak lekang di bibirnya yang rekah bak delima. Jantung kian berdebar, tapi riak tenang di wajahnya menyejukkan mata yang memandang "Assalamualaikum, saya Emeer" aku sepatutnya tidak membuat perkara yang sememagnya aku tidak pernah buat ketika bertemu atau berkenalan dengan perempuan iaitu berjabat salam.. Gadis ayu bertudung itu hanya tersenyum ayu huluran tanganku dibiarkan sepi, sesepi air di kali.YaAllah malunya aku!

" Maaf wanita dan lelaki yang bukan muhrim, tak boleh bersentuhan atau berjabat salam" bicara gadis itu dengan percakapan yang lemah lembut sebagai seoran perempuan, "Saya Nur Syifa' Mahfuzza panggil Nur je" sambil tersenyum dia mengungkapkan namanya, seindah namanya secantik wajahnya. "Awak baru laporkan diri ke?" "Ye pagi tadi" sepatah jawabku. Namun aku begitu gembira kerana dia sudi berbual denganku walaupunhana bertanya khabar. Lantas dia berlalu.

Pebualan itu rupanya satu permulaan pada persahabatan kami. Kami memang akrab sebagai seorang sahabat, namun di dalam hati ini bukan hanya sekadar seorang sahabat, tetapi lebih dari seorang sahabat. Aku menyintainya, ya aku tidak menafikan perasaanku saat ini, malah bukan saat ini sahaja, tetapi kali pertama aku memandangnya Namun rasa kasih ini tak pernah ku luahkan, hanya di angin lalu. Bukan aku takut untuk meluahkannya, tetapi aku lebih takut kehilangannya. Aku tahu dia sudah ada yang punya, ketika kali pertama persahabatan kami. Namun dalam diam cinta yang mula mekar dan mengharum mengatasi segalanya. Walaupun ku tahu saatnya nanti aku akan merana kerana dia akan di miliki oleh insan lain, tetapi apa salahnya, selagi ada ruang aku masih bisa menatap wajahnya dan berbual mesra.

Hari-hari yang ku lalui begitu sesak, sesak dengan rindu, rinduku padanya, sehari ku tak bisa melihat wajahnya , kurasa gelisah yang tak menentu, ingin menghubunginya aku malu, teramat malu, kerana aku takut dia akan perasankan tingkah laku ku yang kian berubah. Memang aku sentiasa mengambil berat tentangnya. Jika boleh ku mahu sentiasa bersamanya walaupun hanya seketika.

Ah kenapa aku tidak bisa melelapkan mata. Hanya bayangan wajahnya yang bermain di dalam minda. Hampir dua minggu aku tak bersua dengannya, rindu? Tak tertanggung rasanya. Kasih kian membuak, kiranya dia di depanku saat ini, akan ku ungkapkan kata cinta, akan ku luahkan segalanya, cinta ini hati ini ,hanya untuknya..

Namun ..."Cinta yang terindah, namun tak pernah di ungkapkan..rindu yang teramat.. namun tak pernahku lafazkan, pada si dia yang ku cintai hanya namamu yang terpahat di dalam hati. Kau tahu ku menyukaimu kerna aku dapat merasakannya. Namun dirimu ada yang punya, ku tak salahkanmu.. Kerana ku tahu cinta tidak semestinya akan bersatu. Aku bahagia aku gembira walaupun hati ini ada palitan luka, aku gelisah walaupun kita sering bertentangan mata namun ku tak pernah mengungkapkan kata cinta. Matamu yang bundar menghapus kerinduan yang begitu sarat, esok kita pasti ketemu lagi. Walaupun hati ini meronta-ronta menjerit kata cinta, tetapi bibir ini amat berat untuk meluahkannya ... Aku merinduimu sayangku, terlalu rindu walaupun sehari dalam seminggu sahaja ku bias ketemumu. Agar hari yang singkat ini bisa mengubati kerinduan yang sarat di hati saat ini. Ku tahu sayangku, aku bukan untukmu. Namun adakah dihatimu ruang untuk diriku.."

Hanya di atas lembaran kertas sahaja ku bisa mengungkapkan semua itu. Aku tak mampu untuk berterus terang, aku tiada kekuatan untuk semua itu.

"Assalamualaikum"
Tanpa melihat siapa gerangan si pemanggil terus ku angkat telefonku. Suara itu, suara yang amatku rindu, dengan debaran terus ku jawab.

"Waalaikummussalam.. ye Nur ada ape awak call saya malam-malam ni?" hati ku kian berbunga. "Maaf ye Emeer gangu awak malam ni, sebenarnya esok saya nak ajak awak temankan saya ke Melaka, ada mesyuarat, saya tak berani nak drive sorang-sorang"

Kemana saja sayangku, aku sanggup menemanimu, ke bulan atau ke bintang bisa saja, asalkan kau sentiasa bersamaku, setiap detik setiap waktu kau tetap di hatiku, semua itu terpendam di lubuk hati.. tak ku luahkan..

"Untuk cik Nur syifa' Mahfuzza ke bintang pun saya sanggup" ringkas jawapanku, namun sejuta makna yang tersirat.

Wahai sang mentari, cepatlah dikau muncul agar cepat ku ketemu kekasih hatiku. Agar terlerai segala rindu, tanpa ku sedari aku terlena dengan nyenyaknya. Bagaikan hilang segala kekusutan dan kerinduan di saat ini.. Besok ku akn segera ketemunya...

..Tamat.

Nukilan:

Ehmady Essiddeqy
Email: el_adnafie@yahoo.com



Luahan Hati - Siapa Aku Di hatimu

Luahan Hati - Siapa Aku Di hatimu

Aku termangu sendirian memandang ombak yang beralun-alun
meniti pantai yang indah itu
siapa aku dihatimu?
coretan yang manari mengikut rantak jemariku

Huhhh!!!!
keluhan yang aku lepaskan seakan keras kedengaran
berat yang tidak tertanggung

Oh! Tuhan, bantulah aku
aku teramat mencintainya sehingga aku begitu takut
kehilangannya
Namun, tanpa sedarku tingkahku ini membuat dia semakin jauh denganku
aku takut..
teramat takut..
menitis air mataku di bibir mataku yang kelihatan lebam itu
senduku semakin kuat
tenggelam dalam derusan ombak..

SYEAD EZ HARIZZZ....
hanya itu yang bergetar dalam hati ini..
sebak
maafkan aku kerana hadirku menambah bebanmu
kejauhan kita
membuat aku ragu sayang
aku ingin hilangkan ragu ku kini
aku bangun
memandang laut yang muram seakan hatiku kini

Subhanallah!
kuatkanlah hati ini menempuh segala dugaanMU
aku berserah pada yang Maha Kuasa

Ya Allah, satu pintaku kini
jika benar Syed Ez Hariz jodohku
dekataknlah aku padanya
dan jika bukan
jauhkan dia dariku
agar aku tidak terluka lagi Ya Allah
dan jika benar dia ada agenda di sebalik itu
bongkarkanlah ia padaku
supaya hati ini tidak lagi merintih

Hambamu kini berserah
segalanya adalah Engkau Yang Maha ESa
Amin Ya RobanalAlamin
dengusan halus kedengaran
aku meraup mukaku..

Selamat Tinggal dukaku
semoga datang pelangi yang menyinar kembali
aku beransur pergi..
pergi..

Nukilan: Ria Qiatina



Suka tak baca karya ni? Apa kata bagi semangat kat penulis dengan menghantar komen, ulasan atau pendapat. Terima kasih daun keladi. Lain kali komen lagi.

Luahan Hati - Yang Kudamba

Luahan Hati - Yang Kudamba


Cinta selalu datang tanpa diduga...
cinta selalu pergi tanpa diminta...
cintamu datang dan pergi...
cintaku kekal abadi...

Kini aku mula sedari...
hanya satu cinta hakiki...
yang mungkin kekal abadi...
sehinggalah aku mati...

Aku tak minta untuk dicintai...
aku tak memaksa untuk disayangi...
aku cuma inginkan kasih seorang lelaki...
yang bisa menjaga aku dengan sepenuh hati...

Cinta hakiki aku ingini...
cinta di hati sekadar mengisi...
keinginanku sebagai seorang insani...
yang mendambakan kasih sayang dari seorang
insan bernama LELAKI...

Nama Pena: citra_arda
Email: cinta_arda90@yahoo.com