Tempat menghantar karya secara online. Setiap karya yang terpilih akan disiarkan di blog yang bersesuaian. Anda juga boleh mempromosikan blog anda dengan menyertakan URL website anda. Selamat berkarya!


Sila isikan karya anda di sini.

Nama
Nama Pena
Email
URL (Jika Ada)
Mahu Papar URL (Jika Ada)
Tema Karya
Jenis Karya
Bukan original, nyatakan sumber
Tajuk Karya
Isi Karya


* Hanya karya yang terpilih sahaja akan disiarkan. Sila hantar karya yang mempunyai perenggan, susunan bahasa dan ejaan yang betul bagi memudahkan proses suntingan yang dilakukan secara manual.


* Penulisan yang menggunakan bahasa SMS atau singkatan yang keterlaluan tidak akan dilayan. Terima kasih.

Cerpen Cinta Online : Peluang Buat Kita

PELUANG BUAT KITA

Ketika dan saat itu
Ku melayari mimpi
Bersama mu…
Disaat jatuh bangun ku
Enkau saja yang mahu
Bersama ku….
Akan aku coret kan
Cerita tentang kita
Suka duka…..
Biar jadi pedoman
Untuk tatapan hidup
Selamanya…
Aku…..
Yang selalu ingin keikhlasanmu
Saat ku tak mampu berdiri…
Coba…
Kau sentuhilah dengan kasih mu
Bersama melayari waktu…
Oh hulurkan tangan mu….
Jangan kau lepaskan ku oh……
Tuk ciptakan bahagia…
Bersama….
Aku…..
Yang selalu ingin keikhlasanmu
Saat ku tak mampu berdiri…oh..
Coba…
Kau sentuhilah dengan kasih mu
Bersama melayari waktu…oh…..

Hidup ini satu perjuangan. Berjuang untuk terus hidup walaupun badai sering melanda.Bagi aku, hidup ku selama ni penuh dengan suka dan duka. Hidup sebagai seorang hambaNYa, seorang anak, seorang kawan dan seorang kekasih hati. Kegagalan yang selama ini kuharungi bagiku itu semua dugaan hidup. Dugaan hidup yang mematangkan diri aku sebagai seorang wanita. Wanita yang mampu berdiri atas kaki sendiri. Wanita yang mampu merawat luka dihati…

TOKKK…TOKKK…TOKKKK…

"Adehh,sape aje la yang ketuk pintu bilik aku ni."
Aku bangun dari katil dan membuka pintu bilikku.
"Idah,ko ni tido je.Bangun la weh.Dah pukul 11 pagi ni."
Aku duduk kembali di birai katil.

"Ko ni kenapa Nora?.Semalam aku siapkan course untuk sem depan."
"Ko ni Idah.Muka tu aku tengok dah macam muka mentadak.Bijik mate dah mcm nak tersembul.Cube la ko wat treatment sikit muka ko tu.Baru ade selera lelaki nak dekat."
"Ko ni masuk bilik aku ni nak membebel je ke?.Baik ko pi masak,pastu bagi aku makan.Ada gak pahala."
"Ko ni,ni ade surat untuk ko.Pak Mat Geleng yang bagi".
Aku mencapai surat ditangan Nora lantas ku buka.
'YuuuHHHHUuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuu"..sorakku keriangan sambil diperhati oleh Nora dengan wajah peliknya.
"Pesal ko ni Idah??".Soal Nora kehairanan.
"Aku dah dapat............dah dapat dah.."..Jeritku riang sambil melompat-lompat keanak-anakan.
"Dapat ape??".Soal Nora.
"Tawaran De'Monfort!!!!!"..

Kulihat Nora turut menjerit kesukaan..Aku lagi la terjerit-jerit macam orang kena histeria..
Ini idaman aku selama ni.Menjejakkan kaki di bumi asing menjadi impian aku sejak aku menjejakkan kaki ke Universiti Malaysia Sarawak semasa mengikuti pengajian diperingkat Ijazah.Alhamdulillah,berkat kesungguhan ku itu,aku berjaya jua.
Kejayaanku itu ku kongsi bersama mak yang banyak beri semangat buat ku.
"Helo mak.Sihat ke?".Soalku sebaik mendengar suara mak dihujung talian.
"Sihat je.Kau kat mana ni Idah?".Soal mak ku.
"Kat rumah la.Mak,Idah ada nak bagi tahu sesuatu ni".
"Apa tu?"..Soal mak ku.
"Idah dah dapat tawaran Sarjana Teknologi Senireka kat U.K".
Suasana sepi seketika.Aku cuba memanggil mak.
"Idah,mak ada sesuatu nak bagitahu ni."
Aku mula rasa tak sedap hati.Apa lah mak aku ni.Macam menarik je berita ni.
"Apa dia mak?"
"Ahad lepas ada orang masuk meminang kau."

Jantungku seakan-akan terhenti seketika.
"Siapa?"soalku pendek.
"Mak tak tahu.Katanya budak lelaki tu kenal kau.Keluarga dia orang Kota Tinggi".
Aku dah agak dah.Ni mesti.....
"Mak terima ke?"Soalku.
"Kalau kau suka,mak pun suka.Itu pilihan kau Idah."
"Mak,nanti-nanti lah Idah fikirkan ye.
Aku meletakkan ganggang telefon yang ku guna tadi.Fikiranku mula menerawang kisah silam yang sudah kusimpan dilubuk hati dan tiba-tiba ia muncul kembali..

Lepakselalu : Assalammualaikum,Idah...
VanillaIda : Walaikumsalam,am..
Lepakselalu : Ko dah mkn ke??
VanillaIda : Dah,aku makan hati..huhuhuhu
Lepakselalu : Ye2 je ko ni.Tak rindu aku ke??
VanillaIda : Rindu pada yang tak sudi...huhuhu
Lepakselalu : Kalu ko rindu aku,tgk la muka aku kat friendster tu..
VanillaIda : Xnak la..nanti aku angau pulakkk..huhuhu
Tiba-tiba telifon bimbitku berbunyi...Aku tersentak dari lamunan silamku.Aku cuba meneliti nombor asing yang terpapar diskrin telefon bimbitku.
"Helo...".Aku bersuara menjawab panggilan telifon yang tidak dapat ku cam pemanggilnya.
"Idah...".Suara garau seorang lelaki dihujung talian memanggil namaku.
"Am...".Jawabku ringkas
"Ko ape khabar sekarang?".Soal Amri dihujung talian.Aku cuba untuk mengawal nada suara ku yang kian sebak bila mendengar suara dari insan yang ku rindui sekian lama.
"Aku okey.Macam biasa lah.Keje,makan,tido..."..Lawak ku.
"Ko ni tak berubah.Suka buat lawak macam dulu."Amri cuba untuk menenangkan perasaan nya yang begitu rindukan gadis manis itu.
"Aku memang tak berubah.Aku adalah aku.Ko ape khabar sekarang?".Soalku pula.

"Aku okey,kehidupan macam biasa.Tapi,aku sunyi lah sejak ko menghilangkan diri."
"Aku mana ada menghilangkan diri.Aku sibuk dengan study.Abis study,aku sibuk keje.Kumpul harta..".Balasku panjang lebar.
"Sampai hati ko tak contact aku.Ko memang dah lupakan aku ye..".Soal Amri
"Mana ada.Aku sibuk la Am.Aku kan nak pinang ko,kenelah cari duit banyak-banyak."
Aku cuba bergurau.Memang gurauan itu yang sering ku perkatakan dulu.Ketika hubungan aku dan Amri masih baik dan sempurna.Kini,segalanya berubah.
"Ko ni..mana mungkin perempuan meminang lelaki."..Kedengaran gelak tawa Amri dihujung talian.
"Ala,ape lah sangat aku ni.Tak macam awek ko si Lia tu kan.Eh,ko bila nak kawin?"

Aku sengaja mempersoalkan soalan sebegitu.Bimbang jika Amri masih lagi mengharap kasih yang kian ku abaikan semenjak luahan perasaan cintaku terhadapnya dahulu dibalas dengan kekecewaan.Bertahun ku cuba untuk mengubati kekecewaan itu dan semenjak dari itu lah aku cuba untuk melarikan diri dari Amri.Hubungan yang pada mulanya di alam siber membuahkan bibit-bibit kemesraan antara kami.Hubungan yang bagiku mungkin ada harapan untuk menjadi lebih dari seorang sahabat.Tapi semua itu hampa belaka.Rupa-rupanya Amri masih mengharap kasih yang tak pasti.Bercinta di alam siber ini memang menyakitkan.Lia,gadis yang dikenali sebelum aku itu sangat beruntung.Amri begitu setia menanti Lia yang tidak diketahui diri yang sebenar.

Aku cuba untuk mengorek rahsia mengenai Lia dari Amri sendiri dan lelaki itu betah berbicara mengenai cinta sibernya itu.Menurut Amri,dia mengenali Lia setahun sebelum dia mengenali aku.Dia mengenali Lia menerusi yahoo messager dan bermula dari situ dia selesa berkawan dengan Lia.Dia mahu mencari dan menemui Lia tapi ternyata gadis itu seperti melarikan diri darinya.Lia merupakan pelajar Malaysia yang menuntut di negara asing.Saat Amri lincah bercerita mengenai Lia,hatiku seakan hiba bila mendengar cerita Amri.Sungguh!,dia begitu mengharapkan kehadiran Lia dalam kehidupan realiti.Dan aku,saat aku meluahkan apa yang terbuku dalam hati...aku hanya mampu tergelak kecil bila memikirkan luahan perasaanku itu.Kata Amri,dia selesa berkawan denganku.Dan aku...hanya menerima keputusannya.Semenjak dari itu,aku cuba untuk melarikan diri.Ruangan chatting yang selalu aku layari ku biarkan sepi.Mesej dari Amri ku tolak ketepi.Bagiku,aku tidak mahu menganggu dan menyusutkan keadaan.Amri sendiri berkata kepadaku.Dia keliru untuk memilih aku atau Lia.Dan aku,tidak mahu menjadi penghalang cinta pertama nya.Mungkin Amri bukan miliku.Aku membuat keputusan untuk menyendiri.Aku merasa kasihan melihat Amri dalam dilema memilih pasangan.Bagiku,biarlah aku mengundur diri.Kadang-kadang kufikir,alangkah bodohnya Amri mengharap Lia yang belum diketahui identiti sebenar.Sedangkan aku,semua mengenai perihal diriku dalam koceknya.Sehingga alamat rumahku pun diketahui olehnya.Itulah panahan cinta..

"Idah...."

Kedengaran suara Am dihujung talian.Tersentak aku seketika..

"Maaf Am,aku termenung jap tadi..".Aku tergelak kecil.
"Aku dah agak dah.Ko ni,banyak menung,penuh jerawat kat muka tu".Lawak Amri
"Ala,aku tak kesah pun kalau ada kudis kat muka aku ni...".Aku cuba berlawak dan kedengaran gelak kecil Am dihujung talian.Aku seperti kembali ke masa lampau.Ketika aku dan Amri berkawan baik.Kami sering bergurau begitu dan aku tidak ambil hati jika Amri selalu mengutuk aku yang suka termenung...
"Idah,jom keluar makan-makan esok.Aku belanja."Amri memecah kesunyian.Aku cuba memikir seketika.Setelah hampir 3 tahun aku tidak berhubung dengannya demi mengubat kelukaan dan dia memelawa aku untuk keluar bersama.

"Aku....aku...aku tak bolehlah.Esok aku sibuk sikit."Aku cuba untuk mengelak dari keluar bersamanya.
"Kalau macamtu hujung minggu ni la nak?".Amri cuba untuk keluar juga bersamaku.
"Tengok lah Am,aku tak janji tau".Aku cuba untuk memberi kata putus.Aku memang tak mahu berjumpa dengannya lagi.Entah mengapa tiba-tiba dia muncul kembali dalam hidup aku.
"Aku nak sangat jumpa ko Idah."
"Nanti-nanti lah Am.Aku tak bersedia."Aku memberi alasan sewajarnya.
"Ko tak bersedia?.Maksud ko?".Amri cuba mengorek rahsia.
"Tak ada apa-apa lah Am.Am,aku nak tidur ni.Esok aku keje.Lain kali lah kita borak ye".
"Okey,jaga diri tau".
"Bai,Am…."
"Idah..".Am memanggilku.
"Ye..".Balasku
"Gagaga…saja je aku panggil ko.Ingat tak dulu selalu kita selalu panggil camtu?.Padahal xda apa-apa pun.."
Aku hanya tergelak kecil.Memang itu tabiat kami.Sering kali memanggil nama seperti ada sesuatu ingin diperkatakan,padahal xda apa pun.
Aku meletakkan ganggang telifon setelah habis mengucapkan salam.Kutarik nafas panjang bila mengenangkan Amri yang mahu berjumpa denganku.Jarak antara kami tidaklah jauh.Dia tinggal di Bangi manakala aku di Shah Alam.Dan tidak mustahil la jika tiba-tiba Amri muncul dihadapanku.Menyesal pula aku beri alamat rumahku kepadanya.
Aku cuba untuk meredakan perasaanku…

"Ya Allah,jika dia kau takdirkan untukku,dekatkanlah aku pada dirinya.Jika itu bukan takdirku,jauhkanlah dia dari sudut pandangan dan luputkan lah dia dari hati dan ingatanku…Aminn…"

"Idahhhhhhh………bangun lahhhhhh!!!"
Jeritan dari Nora itu membuatkan aku terjaga dari tidurku.Memang Nora selalu mengejutkan aku pagi-pagi buta.Bunyi tapak kakinya saja mampu membuatkan aku tersentak dari mengelamun..Aku menoleh jam besar yang tergantung di dinding biliku.
"Pukul 6.30 pagi…"Getusku.Aku bangun dari katil dan lantas menuju ke bilik air.Pagi itu aku ada kelas dengan pelajar tahun akhir.Bertambah pening la kepala aku ni..

Kelas seminar tahun akhir berjalan seperti biasa.Aku meneliti setiap hasil karya pelajar ku.Memang susah jadi pensyarah ni.Nak mengkritik hasil karya orang.Pening juga nak bagi markah.Kelas berakhir tepat jam 12.30 tengahari.Perutku mula berkeroncong riang.Aku mencapai telifon bimbitku yang terletak diatas meja pejabatku.
"Helo,Nora.Hari ni kita nak makan kat mana?".Aku menelifon Nora yang berada di bangunan bersebelahan dengan pejabat pentadbiran fakulti Sains Gunaan iaitu pejabatku.
"Idah,hari ni ko makan sorang boleh?.Aku nak pergi meeting jap lagi ni.".Jawab Nora ringkas lantas mematikan talian.Begitulah perangai Nora yang agak kelam kabut.
"Bosannya makan sorang…".Rungutku sendirian.

Aku melihat jadual yang tertampal di tepi dinding berdekatan mejaku.

"Petang ni xda kelas.Baliklah..dok sini lama-lama buat kepala aku pening je."

Aku mencapai beg tangan Gucci kesayangan ku lalu bangun dan mengunci bilik pejabatku.Jika Nora ada mesyuarat,aku pulang menaiki bas yang tersedia di luar kampus UITM ini.Dan aku tidak kisah jika dianggap seperti pelajar ketika menaiki bas bersama pelajar-pelajar UITM yang mahu ke luar kampus.Aku masih mengumpul duit dan cuba untuk berjimat cermat.Aku berhasrat untuk membeli sebuah rumah berdekatan UITM.Dan aku tak kisah jika kakak sulungku sering mengelarku anak dara kedekut.Bagiku,aku bukan lah kedekut tapi berjimat.Untuk masa depanku juga.Aku jenis wanita yang berdikari.Cukuplah mak dengan abah yang banyak membantu dari segi kewangan sewaktu aku menuntut dulu.Dan sekarang giliran aku pula membalas jasa yang tidak ternilai dengan wang ringgit.Bagiku itu adalah satu tanggungjawab besar.Kakak sulungku sudah mendirikan rumahtangga dan mempunyai tanggungjawab sendiri.Adik lelaki bongsu ku pula masih menuntut dalam tahun 2 jurusan pendidikan Sejarah di UPSI.Aku hanya 3 beradik.Kalau tidak aku,siapa lagi mahu diharapkan.Mujurlah rumah ku tidak jauh.Keluargaku menetap di Klang,hanya setengah jam perjalanan dari UITM,tempat aku mengajar.Keputusanku untuk tinggal bersama Nora hanyalah untuk mengurangkan beban rakan baikku sejak kecil itu membayar sewa bulanan.Lagipun aku tak lama tinggal ngan Nora.Lagi 4 bulan dia mahu bergelar seorang isteri dan aku hanyalah peneman setianya.Beruntung Nora,bercinta 2 tahun terus kawin.Aku???..kawan lelaki pun tak ada.Kesian....

Bas yang ku naiki berhenti betul-betul dihadapan kompleks PKNS Shah Alam.Aku turun lalu menuju ke restoran KFC berhadapan dengan stesen bas tadi.Ketika aku berjalan menuju ke restoran KFC,seorang lelaki berkaca mata hitam menghalang perjalananku.Aku berhenti melangkah dan dahiku mula berkerut dan hatiku berkocak-kocak.Amri.....

"Lajunya jalan.Nak gi mana tu cik kak??".Amri tersengih sambil membuka cermin mata hitamnya.
Aku hanya tersenyum tawar sambil menyumpah-nyumpah dalam hati.Macamanalah aku boleh jumpa dia ni.Menyesalnya tak naik teksi..
"Eh, am.Macamana ko boleh ada kat sini??".Aku cuba tersenyum sambil pura-pura seronok terserempak denganya.Padahal dalam hati....
"Aku ikut ko tadi kat UITM...".Ringkas saja jawapannya.

"La...".Aku mati akal.Ish,kacau tul la.Macamana dia tahu aku keje situ.Ni mesti dia tepon umah dan mak aku yang bagitau.
"Ko nak gi mana ni?.Makan ye..Jom la,aku pun dah lapar sangat ni.".

Aku kasihan melihatnya.Jauh-jauh dia ikut aku,xsampai hati pulak nak menolak.Lagipun aku mati akal,tak tahu alasan apa nak bagi ni.
"Jom la tapi ko kene belanja aku la.".Aku berjalan beriringan dengan Amri.Kulihat kami seolah-olah secocok.Yelah,sama-sama tinggi dan saiz badan pun lebih kurang..Tapi,ape kan daya...

Sambil menjamu selera,Amri lincah bercerita selama aku tidak berhubung dengannya.Cuma cerita mengenai Lia yang tidak terkeluar dari mulutnya.Malas aku nak bertanya.Lagipun hati aku dah pudar mengharap kasih darinya..

"Idah,ko dah ada pakwe ke?".Soal Amri.
Tersentak aku seketika.mana mungkin aku ada pakwe.Yelah,luka dihati belum terubat.Bisikku.

"Aku sibuk la Am.Tak ada masa nak cari.".Balasku ringkas.
"Aku tunggu ko pinang aku ni.Kan dulu ko penah cakap."Amri cuba berseloroh.
"Ish,itu cakap aku je.Tak kan aku nak pinang lelaki.Tak penah dibuat orang."Aku tergelak kecil mengenangkan ayat bodohku ketika aku galak berchatting dengan Am dulu.Saja mengusiknya.

"Takpe-takpe.Senang-senang aku jelah pinang ko".
Tersedak aku dibuatnya..Aku mengerut dahi.Gila apa???
"Aku acah je la.Mana mungkin ko nak aku yang kulit hitam cam ni".
"Am...".Panggilku pula.Aku ingin membongkar rahsia.
"Yup..".Amri memandangku.
"Mana Lia?".Aku cuba menyoal Amri.Tiba-tiba rasa bersalah muncul dalam diriku.Saat-saat ni memang tak sesuai aku tanya soalan camtu.Ape la aku ni...
"Entah la Yuna.Sampai sekarang aku masih tertanya-tanya,kemana dia menghilang..".Jawab Amri tenang.
"Ko tak cuba cari dia?".Soalku pula.
"Ko tau kan,aku Cuma tau dia duduk kat Shah Alam ni.Besar tu aku nak cari.Pastu aku ada email dia je."
"Ko dah try contact dia?".Soalku
"Dia balas email aku tapi bila aku cakap nak jumpa,macam-macam alasan dia bagi.Aku pun naik boring tau".Jelas Amri.
Padan muka ko!.Tulah,aku nak ko dulu,ko sibuk nak tunggu si Lia tu.Sekarang baru ko tau, "Yang dikejar tak dapat,yang dikendong keciciran".Bisik hatiku.
"Dah-dah,aku xnak la tau pasal tu.Ko ni yang ada depan mata aku dah cukup senang hati aku."

Aku hanya tersenyum simpul.Lepas ni jangan harap lah ko dapat jumpa aku.Selesai kami menjamu selera,Amri menawarkan diri untuk menghantar ku pulang.lagi satu hal,kang dia tahu rumah aku,hari-hari pulak aku jumpa dia.Naya….Xnak bagi dia hantar,kang dia ikut belakang pulak.Last-last,lantak kau la Amri..lepas ni aku nak pindah.mesti dia tak dapat cari aku lagi.Dalam kereta kami tidak banyak berbual.Hanya kedengaran lagu-lagu rock zaman dulu dicorong radio.Antara aku dan Am mempunyai satu persamaan iaitu kami saling meminati lagu-lagu rock zaman dulu-dulu seperti lagu dari kumpulan Fotograf,Ilusi,Ekamatra,Legacy,Mega,BPR dan sebagainya.Teringat aku ketika aku berchatting dengan Am…

Lepakselalu : Yuna..aku ada lagi 1 lagu ni.Ko cari tau kat You Tube.Best lagu ni..
VanillaIda : Lagu apa tu?Macam menarik je nak tau..uhik3
Lepakselalu : Lahar Cinta-Finalist
VanillaIda : Okey2,jap lagi aku cari.Kalu ade lagu2 lama yg aku xde,ko bagitau ok.
Lepakselalu : Beresss…

"Idahhh…"
Lamunanku terhenti.Suara Amri mematikan lamunanku.Kulihat pagar pintu rumahku terbuka dan kelihatan kereta Proton Wira di halaman rumah.Tentu Nora dah balik.
"Ni la rumah ko?."Soal Amri sambil melihat kewasan sekeliling rumahku.
"Terima kasih la Am sebab belanja aku makan dan hantar aku balik.Terharu la aku..".Aku tergelak kecil.
"Ala,tak ada hal la.Lepas ni boleh la keluar makan dengan aku lagi ye.."
Aku hanya tersenyum manis.Aku keluar dari pintu kereta VIVA milik Amri.Setelah Am berlalu meninggalkan aku,hatiku terusik kembali.Am,aku sedia terima kau jika kau terima aku seadanya....

Semenjak hari itu hari-hariku kian ceria seperti 3 tahun dulu.Kerap kali juga aku keluar makan,tengok wayang dan jalan-jalan bersama Amri.Tetapi aku dapat rasa ada 'batu penghalang'yang akan menamatkan hubungan aku dan Amri.Minggu lepas aku balik kampung.Ni semua pasal mak la.Dok sibuk-sibuk suruh aku balik dan berkenalan dengan bakal laki aku tu.Sangkaan ku orang yang datang minang aku tu si Amri sebab mak aku cakap orang tu dari Kota Ti nggi dan kebetulan pulak Amri memang dari Kota Tinggi tapi sangkaan ku meleset tatkala mengenali keluarga pihak lelaki dan lelaki berkumis nipis tu yang sungguh berani meminang aku.Berani betul ko ye...siaplah!.

"Cantik betul Faridah ni ye.Tak sia-sia lah mak datang meminang."
Wanita separuh usia itu tergelak kecil sambil matanya merenung tubuhku atas ke bawah.Mak?????...eh,belum lagi ye.Ntah aku nak ke tak anak die tu,suka-suka je suh aku panggil dia mak.Hiii...ngeri-ngeri.Tapi bila aku tengok Makcik tu,aku jadi kesian pulak.Makcik tu memang mengharap aku jadi menantu dia.Tapikan,hati aku ni meronta-ronta cakap 'AKU TAK NAKKKKKKKKKK!!!!!'..Fuh,camtu la aku nak cakap tapi tak sampai hati pulak.Aduh,sakit tul hati aku ni.Malam itu kami sekeluarga berkumpul diruang tamu sambil menonton tv.Aku tau,mesti mak dan abah nak cakap pasal peminangan tu.Yang akak aku sibuk benar suruh aku kawin cepat.

"Macamana Dah?".Dah panggilan ku dirumah,nama manja la konon-konon.
Aku hanya mendiamkan diri sambil mataku sibuk melihat rancangan di tv padahal aku kalau boleh nak je cakap 'IDAH TAK MAHUUUU!!!!!"...tapi apakan daya...Bagiku,aku cukup gembira jika mak dan abah pun gembira.Mereka telah banyak berkorban untukku.Tak sanggup rasanya aku nak mengecewakan mak,abah dan makcik tu..

"Abah mak,kalau mak dan abah dah setuju terima peminangan tu.Idah akan terima dengan seadanya'.Balasku tenang.Aku cuba berlagak tenang tapi dalam hati....
"Eh,Dah.Yang nak kawin kamu.Kami ni hanya menyampaikan hajat je.Kalau kamu tak nak,cakap je tak nak'.
Wah!!!...cayalah mak.Macam tau-tau je hati aku ni.Biasalah aku,anak mak....tapi aku fikir gak.Yelah,umur aku dah nak 28 ni.Tengah ada orang nak ni baik aku terima.Kang tak kawin lak aku.Amri????..aku tahu dia masih mengharapkan Lia.Biarlah dia begitu...penunggu setia.
"Tak mak,Dah terima dia mak".Ucapku sambil duduk melutut menghadap seorang ibu yang amat kukagumi selama aku hidup ini.Inilah pengorbanan yang tak ternilai oleh aku sebagai seorang anak.

"Idah,nanti akak buatkan kek coklat untuk hantaran ko ye.."
Amboi-amboi kakak ku,belum pun aku nak fikir bab hantaran,dia pulak dah sibuk-sibuk.Aku merenung cincin yang tersarung cantik dijari manisku.Amri,pergilah kau dari dunia aku selamanya.Sesungguhnya cinta ku ini terlalu suci dan aku akan pendam sedalam-dalamya dan aku tak akan sedetik pun mencintaimu lagi..
"Betul ke ape yang ko cakap ni Nora??"

Amri terkejut tatkala mendengar cerita dari Nora,rakan serumah Idah.Tatkala itu Amri merindui gadis tinggi lampai itu lalu pergi kerumahnya.Apabila dia sampai dihalaman rumah Idah,kelihatan Nora sedang menyiram pokok bunga kertas dihalaman rumah.Idah tiada dirumah dan kata Nora,Idah akan berkawin hujung minggu ini.Kiranya cuma ada 6 hari saja lagi.Sampai hati Idah tak bagitau aku.Aku berlalu dari rumah Idah..Otakku mula berfikir.Kenapalah aku tak cakap hal yang sebenarnya???..Kan dah rugi.Mahu gak aku gigit jari ni.Aduhhh......

Idah meletakkan semua beg plastik diatas sofa.Tidak terlarat nak bawa masuk biliknya ditingkat 2.Badannya terlalu letih,mata mengantuk.pagi-pagi lagi Kak Long sudah datang menjemputnya untuk keluar membeli barang hantaran.Nasib baik tak ada kelas hari itu.Beria-ia betul Kak Long mengajaknya membeli barang hantaran.Ingat nak ajak je Nora keluar 2 hari lagi tapi bila membayangkan majlis perkahwinanku yang akan berlangsung 6 hari lagi.Fikiranku mula berserabut memikirkan bagaimana nak berhadapan dengan dunia baru itu nanti.Kad sudah diedarkan dan aku sendiri tidak melihat langsung kad kawinku itu.Semua nya diuruskan oleh ahli keluargaku sendri.Aku merenung barang-barang yang ku beli tadi.Tiba-tiba mataku terpaku pada set wangian Dashing yang menjadi kegemaran Amri.Aku selesa dengan bau tersebut setiap kali Amri keluar denganku.Tapi sayang, selepas ini bakal suami ku yang akan memakainya.Aku melihat skrin telefon,tiada panggilan atau mesej dari sesiapa termasuk Amri.Selalunya penuh inbox aku dengan mesej dari Amri.Tapi tidak hari tu.Aku mula berteka teki,mungkin dia telah mengetahui hal sebenar dan aku bersedia untuk itu.Biarlah dia tahu dari mulut orang.Tak sanggup rasanya aku nak bagitau dia sendiri...tak sampai hati!.

Tiba-tiba mesej masuk dalam enponku.Ku buka dan senyuman ku meleret tatkala menerima mesej dari Amri.
Idah,jom keluar makan.
Aku lapar tau tunggu ko
kuar shopping.Dalam 10
minit aku sampai ye tuan
puteri kesayangan hanba

Aku bergegas ke tandas mencuci muka dan terus bersiap ala kadar.Aku nekad,aku akan cakap kat Am yang aku nak kawin.Maafkan aku Amri...
"Idah.........Am kat luar tu.Baru sampai tu."
Nora menyapaku tatkala aku keluar dari bilikku.Kelihatan muka Nora berkerut.Mungkin ada sesuatu yang bermain di fikiranya.Tatkala kakiku melangkah,Nora memegang bahuku.

"Idah,aku tau apa yang bermain dalam hati dan otak kau tu.Aku harap ko tak salah memilih."
Sedih dan sayu aku mendengar kata-kata Nora.Terima kasih Nora,aku tak akan salah memilih.Aku terus melangkah keluar.Sayu hati aku melihat wajah Amri yang tersenyum dihadapanku.Hatiku tiba-tiba hiba.Tak mungkin kita akan bersama lagi Amri..bisik hati kecilku sambil melangkah masuk kedalam kereta VIVA Amri.Sewaktu didalam kereta,Amri lebih banyak berbicara berbanding aku.Kalau selalunya,aku yang akan membebel panjang hingga pernah suatu ketika Amri menegurku.

"Minah,apesal mulut ko ni asik bercakap je?.Ko tak penat ke?"
Aku mula naik angin ditegur seperti itu.
"Mamat,ni mulut aku.Suka hati aku la.."
"Malang betol la laki ko nanti dapat bini yang suka membebel.."Amri tergelak kecil.
Aku mula mengerling kearah Amri yang mengejek ku.Lantas tanganku mencubit lengannya.Menjerit kecil Amri tatkala aku mencubitnya....padan muka ko!.
Tapi malam itu aku lebih banyak mendiamkan diri.Seharusnya aku tidak sepatutnya keluar dengan Amri saat itu.yelah,aku ni tunang orang,tak pasal-pasal heboh satu kampung aku ni curang..Hiii..Tapi malam tu aku dah tak kisah.Ni malam terakhir dan terakhir kali aku jumpa Amri.Maafkan aku Am...
Amri memakir keretanya dihadapan restoran Ombak Pantai.Aku dan Amri turun dan menuju ke dalam restoran.Aku jadi pelik sebab selalunya kedai mamak tepi jalan je tempat kitaorang makan tapi malam ni lain betul.Restoran esklusif dan romantik...Adehhh,penin kepala aku ni.
"Am,ko dapat bonus ke nak belanja aku makan kat tempat cantik ni??"Soalku sambil mataku melihat kawasan sekitar restoran.
"Ade ke aku cakap nak belanja ko makan?.Aku nak belanja ko minum air suam je."
Amri mengekek gelak.Memang nak kene sekeh budak ni...
Pelayan restoran datang mengambil pesanan kami.Setelah selesai,pelayan itu pergi dan suasana agak sunyi seketika.Aku sebenarnya tidak gemarkan suasana seperti itu tatkala aku bersama Amri.Bosan....
"Idah,ko nak dengar tak cerita aku??"

Aku cuba menatap wajah Amri yang tenang..

"Dulu aku suka kat sorang minah ni.Orang tu rapat ngan aku.Mula-mula aku memang suka kawan ngan dia tapi lama-lama aku jadi betul-betul suka kat dia lebih dari seorang kawan.Tapi ada yang menghalang hubungan aku ngan dia.Jadi aku pun mengalahlah dan sampai sekarang dan selamanya aku akan suka kat dia".
Aku mendengar cerita Amri dengan kusyuk.Tak pernah pulak Amri cerita kat aku sebelum ni.
"Ko suka ke cinta??".Soalku

"Suka aku lain Idah.Suka aku ni termasuklah cinta,sayang,rindu..semualah.."
Beruntungnya perempuan tu...bisik hatiku.
"Beruntung Lia..."..Ujarku
"Bukan Lia..."..Balas Amri.Dahiku mula berkerut...kalau bukan Lia,sape??.Aku,sah-sah la memang tak ada dalam list...
"Nama orang tu....FARIDAH HANUM ARIFFIN..."
Aku terkejut tatkala namaku disebut..Mana mungkin...tidakkkk..tidakkk...
"Am,ko jangan main-main.Aku tunang orang Am..".Hatiku mula berdetak..
"Idah,aku tau ko akan terkejut.Aku memang suka ko Idah.Aku mula sedar aku cintakan ko sejak aku sedar diri yang Lia tak akan muncul depan aku."
"Maksud ko?"
"Aku kene tipu.."

Aku mengeluh berat.Tak ku sangka apa yang berlaku dalam hidup ko Amri.Maafkan aku...
"Ko ni memang gila la Am...".Hanya kata-kata itu mampu keluar dari mulut aku yang laser ni.Ish..isk...sejak bila lah mulut aku laser macamni.Mahu aku tak cakap die gila.Dulu aku dah separuh gila bila dia cakap dia anggap aku macam kawan.Malu sekampung aku masa tu,memang ayam berak kapur la aku mase tu.Sekarang lepas aku dah sah-sah nak jadi bini orang,dia lak cakap suka kat aku.

"Aku sedar selama ni aku bodoh layan perasaan sorang-sorang.."
Dalam hati aku...ko memang tersangatlah bodoh....hiiiii,jahat aku.

"Am,aku nak balik.".Aku dah tak tahan dengan situasi macamtu.Dan aku tak sanggup lagi dengar mulut Amri cakap yang bukan-bukan.Dibuatnya dia suruh aku putuskan pertunangan aku dengan lelaki...apa ke namanya bakal laki aku tu..ah!memang gila.
"Idah,aku nak bagitau ko yang.................."..Kata-kata Amri mati disitu kerana saat itu kakiku sudah melangkah keluar dari restoran Ombak Pantai.Ish,pesal pulak aku rasa macam lambat benar aku jalan ni.Nak je aku lari 4X100 meter masa tu.Amri melaung namaku dari jauh dan berlari anak mendapatkan aku yang terkedek-kedek jalan.

"Ko tak nak dengar ke apa yang aku nak cakap ni?".Soal Amri termengah-mengah.
"Tak nak!.Aku nak balik..".Balasku ringkas.Dalam perjalanan pulang,kami hanya berdiam diri.Berat pulak mulut aku ni nak bercakap.Kang aku cakap,tak berhenti pulak.Baik diam,bisik hati kecilku.Ku cuba mengerling wajah Amri disisiku yang asyik memandu.Erm,manissssssssss...............Astagaaa,aku kan tunang orang.
"Apa yang ko tengok-tengok tu?.Dah terpikat dengan aku ke?".Soal Amri tiba-tiba.Terkejut aku,agaknya dia perasan kot aku tengok dia.Hiii...malunya!.Aku hanya mencebik dan mengalihkan pandanganku keluar tingkap.Sesampainya dirumah,kami masih lagi membisu.Saat kakiku melangkah keluar dari kereta Viva milik Amri,barulah kedengaran Amri bersuara.

"Idah,aku sayangkan ko sampai bila-bila".Ucap Amri penuh syahdu.Saat tu macam nak luluh je jantung aku ni.Kalau diberi pilihanlah masa tu,sanggup aku kawin lari je ni tapi bila terpandang cincin permata berlian kat jari manis aku ni...rasa macam nak potong je jari ni.Apsal lah ko lambat sangat Am.Kalaulah ko cakap kat aku macamni dari dulu,mahu gak anak kita dah masuk 3 orang.Aku tidak dapat menahan sebak,airmataku mula bergenang.Maafkan aku Amri!.Masuk je rumah,terus aku menangis tak henti-henti.Nasib baik Nora dah tidur kat bilik dia dan aku kalau nangis memang tak da bunyi.Tau-tau airmata ni dah nak sebesen.Gila betul Amri!.Aku cuba mengenang peristiwa tadi,betapa gilanya cinta aku ni.Tiba-tiba mataku terpana melihat kad perkahwinanku yang terletak diatas katil.Aku melihat nama yang tertera pada kad berwarna keemasan itu.Warna kegemaran Amri.Kalau aku,aku nak je warna hijau,biar nampak meriah sikit.IDAH dan EPUL....Ermm,sedap jugak nama bakal laki aku ni.Epul...apa nama betul die ek.Aku selak bahagian dalam kad dan melihat nama sebenar bakal suami aku.
"Saiful....".Aku terkejut saat melihat nama yang tertera pada kad itu dan kenangan dahulu mula menerpa dalam ingatanku secara tiba-tiba.

VanillaIda : Am,mak ko panggil ko ape ek?
Lepakselalu : Kat rumah orang panggil aku EPUL.
VanillaIda : Nama manja la tu eh.
Lepakselalu : Nama je manja tp orgnya tak manja

"Wah,berseri-seri muka Idah ni eh.Tak payahlah Mak Mah make up lebih-lebih".Ujar Mak Mah selaku mak andam yang telah ku upah bersama pakej perkahwinan yang telah disediakan.Suasana rumah kampung 2 tingkat itu riuh rendah dengan orang kampung yang sibuk memasak lauk untuk jemputan.Aku dan Mak Mah berada di tingkat bawah sedang bersiap untuk majlis akad nikah yang akan berlansung 4 jam lagi.Sibuklah Mak Mah menyolek dan mendandan aku.Ditingkat atas pula sedang diadakan majlis marhaban dan cukur jambul anak kakakku yang sulung.Memang rumahku tatkala itu begitu meriah,naik pening aku tengok.Adik lelaki ku yang bongsu pula sibuk menjadi cameraman tak berbayar dan asyik merakam gambarku sejak aku pulang kekampung.
"Idah,ko dah tau ke siapa bakal laki ko tu?".Soal Nora kepadaku.

"Dah,aku call dan mesej dia banyak kali tapi dia tak angkat."Balasku pula sambil membetulkan keronsang emas baju kebaya songketku.
"Aku yang suruh dia jangan angkat call ko."Nora terkekeh-kekeh gelak.
"Kurang asam ko,nak menyeksa aku lah tu."Balasku pada Nora yang sudahpun disahkan mengandung 2 bulan.Bunting pelamin la katakan.
"Idah,jom kita naik atas.Akad nikah dah nak mula tu."Ucap Mak Mah kepadaku.
Saat itu dadaku berombak kencang dan bertambah kencang dan aku mula berpeluh-peluh saat Amri melafaskan akad nikah.
"Aku terima nikahnya Faridah Hanum binti Arifin dengan mas kawinnya RM1001 tunai."Ucap Amri tenang.

Ketika Amri nak sarungkan cincin di jariku, kedengaran suara Amri betul-betul dicuping telingaku menyebut.........

" Sayang ayang selamanya..".

Sekian.

Nukilan:
Nama Pena: Pangeran Chenta Raffidah
Email: fairidasari@gmail.com
URL : http://cahayahidup-raffidahasari.blogspot.com/





Suka tak baca karya ni? Apa kata bagi semangat kat penulis dengan menghantar komen, ulasan atau pendapat. Terima kasih daun keladi. Lain kali komen lagi.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan